Oleh: edratna | Mei 20, 2007

Cipularang

Kemarin baru pulang dari Bandung, melewati Jalan Tol Cipularang yang berkelak-kelok, nyaman dengan pemandangan hijau di kiri kanan jalan. Semoga pemandangan ini akan tetap sama, dan tidak bermunculan rumah/pabrik sebagaimana Jalan Tol Jakarta-Cikampek, atau seperti jalan Jakarta Bandung melewati Puncak yang penuh dengan gubug2/warung penjual makanan sehingga merusak pemandangan kebun Teh.

Jalan Tol Cipularang telah merubah cara hidup orang Bandung dan Jakarta…Bandung yang dulu ditempuh dari Jakarta, paling cepat 4 (empat) jam lewat Puncak atau 3 (tiga) jam lewat Purwakarta setelah ada Tol jakarta-Cikampek…sekarang Jakarta Bandung bisa ditempuh dalam waktu hanya 2 (dua) jam, bahkan bisa kurang jika kita berangkat pagi-pagi selepas sholat Subuh. Saya dulu langganan kereta api PJKA (Pulang Jumat Kembali Ahad)….karena saya dan anak-anak tinggal di Jakarta, sedang suami bekerja di Bandung. Susahnya sering sekali tiket hangus, karena beli tiket harus seminggu sebelumnya atau paling lambat hari Senin, jika kita ingin ke Bandung hari Jumat sore atau Sabtu untuk kereta paling pagi. Tanpa pesan tiket lebih dulu, maka tempat duduk akan penuh…sedang kalau pesan dulu, kadang-kadang ada acara mendadak yang akhirnya batal pergi. Kejadian ini terjadi berulang kali. Enaknya, jika pake kereta api, di setasiun masih sempat beli oleh-oleh, minimal coklat “silver queen” kesenangan putri bungsu saya. Dari setasiun Gambir, saya harus pake taksi untuk pulang kerumah yang terletak di daerah Cipete….yang ongkos taksinya setengah harga tiket kereta ke Bandung…dan taksi dari setasiun Gambir butut-butut.

Sejak adanya Cipularang, bermunculan travel yang melayani jasa angkutan Jakarta Bandung lewat Tol Cipularang dengan harga bersaing. Di daerah dekat rumah saya ada 4 (empat) jenis travel…bayangkan betapa ketatnya persaingan tsb. Bahkan ada yang berani memberi harga Rp.35.000,- dari Jakarta ke Bandung. …dan lokasi di Bandung hanya berjarak 1 km dari rumah saya di Buah Batu, Bandung. Travel ini biasanya saya gunakan kalau saya pulang ke Jakarta dan bawaan nggak banyak (aturan naik travel, hanya boleh membawa satu tas travelbag, karena bagasi terbatas). Namun jika saya pergi ke Bandung, saya lebih menyukai naik travel yang lain walaupun harganya Rp.60.000 karena selain lebih dekat dengan rumah saya di Jakarta, tempat nunggunya di toko roti Buana…sehingga sekaligus saya bisa beli oleh-oleh untuk anak-anak di Bandung. Setiap kali saya datang dan bawa oleh-oleh…maka roti Buana itu tak akan pernah menginap semalam, langsung di serbu oleh cewek-cewek (putri bungsuku, keponakan, dan sepupunya) yang tinggal dirumah Bandung. Jadi teringat zaman mahasiswa dulu….kalau ada yang pulang dari Jakarta, kami yang jadi teman sekamar menunggu dengan harap-harap cemas, semoga temen sekamar kita membawa oleh-oleh dari Jakarta.

About these ads

Responses

  1. hehehe…tau aja sih kesukaan kita2 ;)
    makasih udah jenguk kita d bdg dgn bw oleh2 tentunya hehehe ;p
    maafkan klo di Bdg rada2 dicuekin krn penghuni rmh pd sibuk dgn urusannya sendiri2 :D huehehe sok sibuk gini yak…

  2. suka pake travel baraya ya bu? :)
    cipularang bener ngebantu buat bolak balik jakarta khususnya buat saya pribadi, karena kurang suka lama2 di jakarta biasanya saya milih untuk pulang pergi jkt-bdg dalam sehari (ga tahan dengan kesumpekan di jkt ;p).
    o iya kl untuk jasa angkutan yang bermunculan seiring dibukanya tol cipularang, mungkin yang paling saya sukai ya bis primajasa yang berangkat dari BSM ke Cengkareng dengan tarif 60000 :) benar2 membantu kl ada urusan ke cengkareng :)

  3. Popy,

    Gpp, kewajiban nyonya rumah adalah mengecek apakah semua baik-baik aja. Dan di Bandung dingin, jadi bisa nglembur tidur…hehehe

    Bagus,
    Iya, Baraya ada di ujung jalan Buah Batu dan Sukarno Hatta, jadi cuma sekali naik angkot dari rumah. Tapi kalau dari Jakarta naik Xtrans di ujung jl. Fatmawati dan jl.Gereja, supaya bisa beli oleh-oleh…cewek2 Kayu Agung doyan makan semua…..turun di Cihampelas, dan karena ada taksi Blue Bird, jadi nya males naik angkot.
    Wahh enak juga ya, BSM kan dekat dari Buah Batu, jadi orang Bandung bisa langsung ke bandara Sukarno Hatta….tarifnya cukup murah lagi. Jadi sebetulnya pilihan orang naik angkutan umum didasarkan pertimbangan yang berbeda-beda….tak harus karena tarif murah (kalau bisa sih emang maunya yang murah dan nyaman)…

  4. Tapi ada efek negatifnya juga loh bu, sekarang rada males untuk sekedar jalan2 menghabiskan weekend ke bandung karena jadi macet banget, penuh dengan mobil plat B. Ya tapi kalo diitung-itung sih tetap menguntungkan ada tol cipularang, mungkin yang rada rugi adalah pedagang sate maranggi di purwakarta :-D

  5. Andri,

    Betul…..kasihan juga warung Abah, dipinggir jalan Purwakarta Bandung, dulu selalu mampir kesitu.
    Tapi memang disadari, adanya akses jalan Tol ataupun jalan tembus, akan merubah ekonomi daerah sekitarnya. Dan karena jalan Tol, maka banyak orang Jakarta dan Bandung berseliweran…bahkan saya pernah ketemu bapak-bapak yang langganan travel, kerjanya didaerah Sarinah Thamrin Jakarta… sedangkan rumahnya di Bandung.

    Thanks udah mampir

  6. Primajasa kalo menurut saya lebih nyaman lho bu ketimbang naek travel :) apalagi tadi abis liat popi naek baraya..

  7. Bagus,
    Betul….karena untuk angkutan umum (darat) jarak jauh yang layak sebenarnya tipenya seperti bis dan kereta api. Masalahnya kita masih sensitif terhaap harga, sehingga seperti Baraya laku….bayangkan naik taksi dari Cilandak ke setasiun Gambir sekarang Rp.50.000,- ini Jakarta-Bandung kok hanya Rp.35.000,- jadi ya tentu padat sekali, dan kurang nyaman.

  8. Kasihan orang Purwakarta ya. Adanya tol cipularang bikin kota itu tak lagi jadi kota transit. Secara ekonomi, Purwakarta dirugikan oleh adanya tol cipularang

  9. Betul kang Asep….justru disitulah tantangannya…bagaimana agar orang Purwakarta berusaha agar daerahnya menarik minat orang lain untuk mengunjungi……

    Pemda Purwakarta bisa membangun, sekarang kan lagi musim wisata pertanian, agar anak-anak mengenal sawah sudah digalakkan…mungkin juga wisata pemancingan….dan ada waduk Jatiluhur kan? Saya pernah seminggu ikut outbound di sana, badan rasanya babak belur, tapi menjadi pengalaman yang tak terlupakan.

    Bagaimana jika kang Asep mulai membuat ide2? Bandung, Yogya kan terkenal dengan kreativitas penduduknya…saya kira Purwakarta juga sama.

  10. Hmmm ada yg nyebut2 Purwakarta niy, jd pgn ikutan nimbrung. :D Jadi keinget Bu, dari sejak SMU sy udah ngekost d Bdg. Dulu kalo pgn pulang ke Purwakarta biasanya Sabtu sore, dari kosan di Dago harus ke Leuwi Panjang dulu. Biasanya naik Primajasa atau Harum. Dulu thn ’97 ongkos primajasa AC cuma Rp. 7.500 sampe terakhir sekitar 40 ribuan :D Waktu jaman SMU pulang cuma nginep sehari di purwakarta, minggu sore harus sudah balik ke Bdg :( sebulan sekali biasanya pulang ke purwakarta (aduhh jd nostalgia gini :D). Sebelum ada tol cipularang, Bdg-Pwk biasanya ditempuh sekitar 2 jam pake kendaraan umum, atau paling cepat 1,5 jam. Sebab biasanya begitu masuk Purwakarta (Kec. Darangdan) bis berhenti di rumah makan. Dgn adanya tol cipularang, memang memberikan dampak yg cukup besar buat para pengusaha rumah makan di sekitar jalur pwk-bdg maupun pwk-cikampek karena yg biasanya byk pelanggan namun dgn adanya tol ini terjadi pengurangan yg cukup byk sehingga pendapatan para pengusaha ini berkurang.
    Sebenarnya purwakarta diuntungkan dgn letak geografisnya yg dkt dgn Jkt sebagai ibukota negara dan bdg sebagai ibukota provinsi. Pwk memang belum mengoptimalkan potensi di semua sektor. Padahal di sektor industri sudah cukup berkembang terbukti dgn byknya kawasan industri di Pwk yg menyerap byk tenaga kerja bukan hanya bagi penduduk Pwk namun jg dr luar daerah.Di sektor pariwisata jg msh byk yg perlu ditingkatkan. Jatiluhur yg merupakan salah satu tempat yg bisa diandalkan untuk pariwisata msh byk yg harus dibenahi. Tempat2 lain seperti Situ Buleud (danau buatan) yg ada di tengah kota pun sebenarnya bisa menjadi salah satu obyek wisata. Dulu waktu sekitar thn 1990an Situ Buleud pernah dijadikan tempat wisata air, sayang terhenti begitu saja. Di daerah Wanayasa yg merupakan kawasan dgn udara sejuk jg sangat cocok dijadikan tempat wisata (jg ada Situ Wanayasa & ada sate Anwar yg enak bgt loh Bu di daerah Wanayasa). Di sana byk jg warga Ibu kota yg membangun vila-vila megah. Oya sebagai informasi, purwakarta sudah menjadi daerah alternatif bagi penduduk Ibu kota jkt yg ingin membangun rumah. Hal ini disebabkan kota2 lain yg merupakan daerah penyangga ibu kota sudah byk didirikan perumahan. Yang sering menjadi ganjalan sy, sarana perbelanjaan di Pwk masih kurang. Sehingga byk warga yg cenderung lebih senang berbelanja di Bdg atau Jkt (deket boo!!). Buat yg pgn mengenal Purwakarta lebih jauh silakan kunjungi http://www.purwakarta.go.id (hehehe, promosi).
    Hmmm gmana klo sy nyalonin buat pilkada nti aja ya :D

  11. Baru satu kali lewat Cipularang, tahun lalu dari Bandung ke Cilegon. Pemandangan lumayan bersih, meski rada serem dengan sisi kanan kiri. Kalo lewat jembatan tinggi, atau semacam bendungan yang sepertinya masih rapuh. Hehe.. ndeso banget ya?

    Rumah yang di Bandung skrg masih di Buah Batu, Bu? Kmrn waktu maen ke Bandung juga ke rumah temen yang disana. Hehe, emangnya Buah Batu cuma segitu?

  12. danau situ wanayasa mah udah pernah kusamperin lho…tp cuma mampir bwt foto2 doang bareng temen2 sekelas sehabis pulang dari kondangan temenku d Purwakarta :)
    ada fotonya di FSku lho….hehehehe

  13. Ricky,

    Wahh..yang punya Purwakarta udah angkat bicara…gitu dong….menabung, untuk membangun kampung halaman. Menurut saya, banyak kok yang masih bisa digarap….bagaimana jika mulai dengan empangnya, Ricky?

    Dilla,
    Selamat datang di Indonesia…setiap kali nengoki blognya kok belum ada tambahan, saya pikir masih keliling Eropa. Jangan2 pas Dilla ke Bandung, saya juga ada disana…. Buah Batu kan cuma satu jalan, tapi daerah sekitar jalan BB ikutan menamakan Buah Batu. Rumah saya di Jl. Kayu Agung I no.9…kalau ke Bandung lagi mampir ya…ada adiknya Narpati (Narpen) disana dan sepupu2nya.

    Popy,
    Tapi bendungan Jatiluhur belum ditengok kan? Di dekat sana…sebelum tempat pelatihan milik Indosat, di kanan jalan ada warung makan, dengan masakan beraneka pepes…yang sambelnya ueeenak banget lho.

  14. => Bu Enny
    Bukan yg punya purwakarta Bu, tapi ‘putra daerah’ purwakarta :D Oya, sementara empangnya masih buat konsumsi sendiri Bu :D kapan2 dikirim deh ikan bakarnya ke Cilandak :p di Jatiluhur byk tuh Bu yg budidaya ikan. Insya4JJI walopun ‘pesimis’ bisa pulang cepet k purwakarta (klo gak pindah kerja) sy pgn bangun ‘kampung halaman’ sendiri. Alhamdu4JJI smp skrg masih ttp mengikuti perkembangan di purwakarta.
    => Mbak Popy,
    Setuju bgt ma Ibu, warung makan disana emang enak, higly recommended pokonya, soalnya waktu dulu KP di Indosat Jatiluhur ak sering makan dsna :D

  15. Knalin niy ank purwakarta jg..

  16. hai kawan-kawan, kali aja yg tau villa bagus di seputar waduk Jatiluhur, bagi-2 dong contact numbernya. Tx.

  17. halo semua…
    pa kbr bu. ?
    makasih sekali atas info.

    sy orang libya,26thn,cowok,
    sy suka ma bdg dan pnh tinggal d buah batu,jl.mantri II,dekat jl.kayu agung.(jan-fep 2007).

    sy mw ksana lg..

    http://www.bandungtotal.com
    see u,,


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 203 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: