Oleh: edratna | November 13, 2007

Strategi untuk memperbaiki dan memaksimalkan kinerja perusahaan

Dalam era persaingan yang semakin ketat, setiap kali sebuah perusahaan harus mengevaluasi kinerjanya, serta melakukan serangkaian perbaikan, agar tetap tumbuh dan dapat bersaing. Perbaikan ini akan dilaksanakan secara terus menerus, sehingga kinerja perusahaan makin baik dan dapat terus unggul dalam persaingan, atau minimal tetap dapat bertahan. Salah satu strategi untuk memperbaiki dan memaksimalkan kinerja perusahaan adalah dengan cara restrukturisasi.
Jika kita mendengar istilah atau kata restrukturisasi, yang ada dipikiran kita, seolah-olah membicarakan perusahaan yang sedang menurun. Hal ini disebabkan oleh definisi restrukturisasi itu sendiri, yang antara lain sebagai berikut:

  1. Restrukturisasi, sering disebut sebagai downsizing atau delayering, melibatkan pengurangan perusahaan di bidang tenaga kerja, unit kerja atau divisi, ataupun pengurangan tingkat jabatan dalam struktur oganisasi perusahaan. Pengurangan skala perusahaan ini diperlukan untuk memperbaiki efisiensi dan efektifitas (David,F, 1997:226)
  2. Strategi restrukturisasi digunakan untuk mencari jalan keluar bagi perusahaan yang tidak berkembang, sakit atau adanya ancaman bagi organisasi, atau industri diambang pintu perubahan yang signifikan. Pemilik umumnya melakukan perubahan dalam tim unit manajemen, perubahan strategi, atau masuknya teknologi baru dalam perusahaan. Selanjutnya sering diikuti oleh akuisisi untuk membangun bagian yang kritis, menjual bagian yang tidak perlu, guna mengurangi biaya akuisisi secara efektif. Hasilnya adalah perusahaan yang kuat, atau merupakan transformasi industri. Strategi restrukturisasi memerlukan tim manajemen yang mempunyai wawasan untuk melihat ke depan, kapan perusahaan berada pada titik undervalued atau industri pada posisi yang matang untuk transformasi. Wawasan yang sama diperlukan untuk melakukan turn around pada unit usaha, bahkan pada bisnis yang tidak familiar (Mintzberg & Quinn, 1996:732).
  3. Restrukturisasi perusahaan bertujuan untuk memperbaiki dan memaksimalisasi kinerja perusahaan (Djohanputro, Bramantyo, 2004:2).

Padahal setiap kali perusahaan melakukan perbaikan, entah dalam skala kecil, atau skala besar, tujuannya adalah untuk memperbaiki kinerja. Tentu saja perusahaan tak perlu menunggu terjadi penurunan baru dilakukan perbaikan, karena bisa terlambat, sehingga perbaikan perlu dilakukan secara terus menerus. Pada umumnya istilah restrukturisasi digunakan jika perusahaan ingin melakukan perbaikan secara menyeluruh, dan tujuannya adalah untuk memperbaiki dan memaksimalkan kinerja perusahaan.

Pada saat ini, jika anda membaca di surat kabar, banyak perusahaan yang melakukan aksi korporasi, yang tujuannya adalah untuk memperkuat, memperbaiki dan memaksimalkan kinerja perusahaan. Untuk memahami apa dan bagaimana yang dimaksud dengan restrukturisasi yang dapat memaksimalkan nilai perusahaan, di bawah ini secara garis besar saya mencoba membuat cuplikan permasalahan tersebut, yang saya ambil antara lain dari buku karangan pak Bram (mantan dosen saya) sebagai berikut:

a. Tujuan Restrukturisasi Perusahaan.

Restrukturisasi perusahaan bertujuan untuk memperbaiki dan memaksimalisasi kinerja perusahaan. Bagi perusahaan yang telah go public, maksimalisasi nilai perusahaan dicirikan oleh tingginya harga saham perusahaan, dan harga tersebut dapat bertengger pada tingkat atas. Bertahannya harga saham tersebut bukan permainan pelaku pasar atau hasil goreng menggoreng saham, tetapi benar-benar merupakan cermin ekspektasi investor akan masa depan perusahaan. Sejalan dengan perusahaan yang sudah go public, harga jual juga mencerminkan ekspektasi investor atas kinerja masa depan perusahaan. Sedangkan bagi yang belum go public, maksimalisasi nilai perusahaan dicerminkan pada harga jual perusahaan tersebut.

b. Pemetaan portfolio dan Stategic Business Unit (SBU) Perusahaan

Pertama-tama yang dilakukan adalah pemetaan portfolio, untuk mengetahui bagaimana kemampuan masing-masing aset dalam memberikan nilai tambah bagi perusahaan. Apakah ada idle asset, atau aset yang kurang produktif, dan tak perlu dipertahankan karena tak sejalan dengan strategi perusahaan? Aset yang tak produktif serta tak sejalan dengan strategi perusahaan sebaiknya disisihkan untuk dijual.

Kemudian dilakukan pemetaan SBU, masing-masing SBU dinilai berdasarkan beberapa karakter, seperti: a) daur hidup, b) bagian pasar, c) pertumbuhan dan arus kas. Selanjutnya masing-masing SBU dievaluasi, apakah masih sejalan dengan strategi perusahaan. SBU yang sesuai, dapat dikaitkan dengan peningkatan nilai, atau memberikan Economic Value Added (EVA) kepada perusahaan secara keseluruhan.

c. Penilaian SBU

Ada beberapa cara penilaian SBU. Salah satu cara yang umum digunakan adalah menghitung nilai sekarang dari arus kas yang diharapkan bisa dihasilkan oleh SBU yang bersangkutan. Nilai Net Present Value (NPV) dari arus kas tersebut merupakan nilai dari SBU. (Catt: cara penilaian SBU ada 10 tahap, akan disampaikan pada artikel tersendiri).

d. Pembenahan portfolio dan SBU.

Setelah penilaian tersebut, aset dan SBU yang tersisa hanya yang benar-benar sesuai dengan strategi perusahaan. Namun kualitas aset dan SBU perlu dievaluasi, agar beroperasi secara optimal. Setelah mengetahui berbagai kemungkinan masalah aset, manajemen perlu mengembangkan berbagai alternatif tindakan terhadap aset tersebut, dengan tujuan meningkatkan produktivitas aset yang bersangkutan.

e. Maksimalisasi nilai SBU.

Nilai sebuah SBU didasarkan atas kesehatan arus kas nya, terutama pola prediksi arus kas. Maksimalisasi nilai SBU berarti upaya manajemen supaya proyeksi arus kas SBU sejak restrukturisasi akan selalu sehat dan membaik dari waktu ke waktu.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam maksimalisasi nilai SBU:

  1. Pastikan tak ada aset potensial yang tersimpan. Aset yang sering tak disadari adalah intangible asset, seperti : a) Nama baik perusahaan, yang bisa hilang bila tak dimanfaatkan.b)Kemampuan penelitian dan pengembangan, yang merupakan potensi bagi perusahaan. c) Dampak dari pemasaran, misalkan promosi yang gencar, yang dapat memposisikan produk SBU di benak konsumen.
  2. Pastikan bahwa pendanaan perusahaan sehat. Struktur keuangan yang baik ikut memberi andil yang baik dalam maksimalisasi nilai SBU.
  3. Pastikan organisasi mendukung segala strategi dalam maksimalisasi SBU.

f. Faktor Kepemimpinan

Faktor kepemimpinan merupakan salah satu kunci keberhasilan proses restrukturisasi perusahaan. Tanpa pemimpin yang baik, restrukturisasi akan berhenti di tengah jalan. Persyaratan pertama dan utama seorang pemimpin dalam proses restrukturisasi adalah visioner. Seorang pemimpin restrukturisasi juga perlu menjadi agen perubahan. Proses restrukturisasi, betapapun baiknya akan selalu mendapat perlawanan dari sebagian karyawan.

Pemimpin juga perlu memiliki kemampuan untuk mendayagunakan (empowerment) karyawan. Identifikasi aset dan SBU dengan baik merupakan titik awal restrukturisasi yang baik. Kesalahan identifikasi berakibat fatal, oleh karena itu menjadikan bawahan mampu mengerjakan tugas-tugas yang berat tak dapat diabaikan begitu saja.

Sumber bacaan:

David, Fred R. Strategic Management. Prentice-Hall International, Inc. New Jersey,1997.

Porter, Michael E. How Competitive Forces Shape Strategy. Dalam tulisan Mintzberg, H. & Quinn, James, B.1996 : The Strategy Process: Concepts, Contexts, Cases. Prentice-Hall International, Inc. New Jerswy, 1997.

Djohanpuro, Bramantyo, MBA, PhD. Restrukturisasi Perusahaan Berbasis Nilai. Strategi Menuju Keunggulan Bersaing. Jakarta: Penerbit PPM, 2004

Berbagai pengalaman penulis sebagai peserta proses restrukturisasi perusahaan.

About these ads

Responses

  1. makasih mas..
    bagus banget tulisannya
    pas sama tugas yang lagi saya cari2
    TFS..

  2. guruhprast,
    Sama-sama

  3. sangat baik untuk dibaca menambah wawasan

  4. Harson,
    Makasih jika bermanfaat.

  5. makasih banyak mas…
    berguna banget buat UAS…

  6. Bagas,
    Semoga berhasil……

  7. Assalamualaikum….
    artikelnya bagus sekali untuk menambah wawasan. apalagi ini menyangkut perbaikan kinerja perusahaan, pasti pada tertarik deh…
    thx y dah memuat artikel ini…

    Arin,
    Syukurlah jika bermanfaat

  8. Makasih, aku minta rela karena aku ngopy bagian tulisan ini. Semoga anda selalu sukses

    MUHAMMAD ARSYAD,
    Silahkan pak…blog ini memang untuk berbagi ilmu dan sharing pengalaman. Sayapun memperolehnya dari berbagai sumber, dari seminar, pelatihan, pengalaman sendiri saat mendapat tugas membenahi perusahaan dsb nya.

  9. maz kalo bisa di sertakan juga ttg analisis dan pemilihan strategi dlm perusahaan..

  10. TERIMA KASIH SAYA UCAPKAN KPD MAS….KARENA DENGAN TULISAN ANDA SAYA BISA LANGSUNG BISA KUMPUL TUGAS DARI DOSEN….

  11. thanx 4 your artikel
    so tugas saya selesai juga,,

  12. di tunggu tulisan berikutnya
    kalo bisa tentang bagaimana mengatur perusahaan yang mulai berkembang dan rencana bisnis yang baik sekarang buat dirintis
    Thx a lot

  13. mksh,tulisan brikutnya di tunngu….

  14. makasih ya, mudah-mudahan artikelnya bisa buat ngerjain tugas

  15. thank u ya,,,,, berguna untuk matakuliah manajemen kinerja,,, singkat padat berisi… selaki lagi makasih yak……

  16. thank ya mas, dengan bacaan yang anda buat ini dapat menambah wawasan saya. saya akan tunggu tulisan yang selanjutnya

  17. terimakasih ibu telah menulis ini dan sangat berguna
    untuk diterapkan untuk usaha kami

    Sama-sama pak, semoga bermanfaat

  18. Tulisan yang bagus ibu.. saya jadi tambah ilmu. Setelah saya baca, ibu banyak mengulas strategi SBU dalam proses restrukturisasi, lalu bagaimana dengan strategi perusahaan induk itu sendiri? Apakah treatment yang dilakukan sama? Mohon pencerahan :). Mtur nuwun

    Strategi induk merupakan konsolidasi dari semuanya…tergantung dari misi/visi perusahaan yang kemudian dtuangkan pada bagaimana strategi mencapai visi misi tsb, yang dibreak down dalam action plan dan miles stone yang bisa dipantau setiap saat.

  19. Artikel yang sangat baik untuk membantu saya dalam mempelajari Konsep Kinerja Perusahaan.

    Saya mohon Ijin untuk mengutip beberapa kalimat dalam Artikel Ibu, dalam membantu saya menyusun Thesis.

    Tengkyu so Much..

    Silahkan mas, memang dimaksudkan untuk berbagi kok…
    Syukurlah jika bermanfaat

  20. Selamat siang Ibu Edratna,
    Terima kasih atas artikel Ibu. Membantu saya untuk mengerti lebih jauh ttg restrukturisasi perusahaan. Ibu, saya mohon ijin untuk mengambil beberapa hal dari tulisan Ibu sebagai bahan tambahan penulisan tesis saya di Sekolah Tinggi Manajemen PPM.

    Terima kasih ya, Bu.

    Hormat saya,

    Yollanda

    Silahkan…..Hallo, saya juga dari PPM lho…lha yang mengarang buku ini kan pak Bramantyo……padahal apa yang ditulis pak Bram sudah saya kerjakan setiap hari saat memimpin Div Restrukturisasi…hehehe….
    Saya sering ketemu pak Bram di beberapa acara…

  21. bu..ijin copas.Saat ini saya sebagi pelaku usaha. Dan pengin sekali mempunyai skill beli usaha yang mau bangkrut, benahi dan jual kembali (Buy-Bulid-Sell) Investor. Makasih banget

  22. Terima kasih Ibu, artikelnya sangat bermanfaat buat tesis saya mohon izin untuk dicopy, salam berkarya dan bekerja

    Silahkan…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 211 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: