Oleh: edratna | Maret 22, 2010

Apa menu sarapan anda?

Di keluarga saya, sarapan adalah hal yang tak boleh diabaikan. Sejak saya kecil, ibu selalu menyiapkan sarapan, agar sebelum berangkat anak-anaknya telah makan sarapan dulu, agar di sekolah tidak lapar dan dapat konsentrasi dalam menerima pelajaran. Jika ibu sibuk, kami punya langganan yu pecel dengan gendongannya, yang jam 5.30 wib telah melewati rumah kami dengan gaya menjajakan nya yang pas…. “Pecel..pecel..monggo mundut peceeel…”Yu pecel ini ada dua orang yang jadi langganan kami, yang lebih tua lewatnya lebih pagi, sehingga cocok jika digunakan untuk sarapan. Sedang yu pecel satunya lebih muda, dan pecelnya lebih sedap, sayangnya kami tak bisa menunggu dia lewat, karena bisa terlambat datang ke sekolah. Jadi yu pecel yang lebih muda biasanya untuk hari-hari libur. Makan pecel dengan pincuk, dari daun pisang dan daun jati (entah sekarang apa masih ada ya yang dari daun jati), dengan lauk peyek, kering tempe, abon dan empal daging, terserah lauk apa yang kita inginkan.

Setelah berumahtangga, dan tinggal di Jakarta, mau tak mau membuat sarapan sendiri. Dan di rumah kami, sarapan jam 5.30 wib juga telah siap di atas meja makan, kadang-kadang sudah siap jauh lebih pagi, jika saya mau pergi ke luar kota dan mengejar pesawat dini hari. Padahal nanti di bandara juga makan lagi di lounge, namun karena kebiasaan, tanpa sarapan di rumah terasa ada yang kurang lengkap. Jika dulu di kampung, sarapan selalu dengan menu utama nasi, setelah di Jakarta, saya membiasakan anak-anak tak harus makan nasi, supaya mereka tidak kaget jika suatu ketika sarapannya bukan nasi, atau siapa tahu bisa ke luar negeri. Sarapan nasi bisa diganti dengan mie, roti tawar, kentang dan sebagainya. Bahkan, akhirnya saya penggemar mie ayam masakan si mbak. Si mbak yang di rumah, karena keduanya sudah ikut lebih dari sepuluh tahun, tahu persis apa kegemaran masing-masing majikannya. Jadi karena tahu majikannya suka mie ayam,  dia tanya sama tukang mie ayam, dimana beli mie nya…tukang mie ngasih tahu agar beli mie basah di pasar Kordon (atau Gordon?) di daerah Terusan Buah Batu. Dan ternyata mie nya memang sedap..nanti tinggal memberi kuah ayam, bakso, daun sawi ijo, sledri, dan lain-lainnya. Sayangnya di Jakarta saya belum tahu dimana mie yang enak untuk buat sendiri di rumah. Saya pernah beli di Mal, tapi rasanya tak seenak beli di pasar tradisional Bandung. Pernah juga beli di Pasar Mede ( di Jalan Fatmawati, yang dekat rumah), tapi rasanya beda.

Membaca blognya Imelda, membuat saya ingin mencoba membuat french toast, maklum kalau lagi malas makan saya suka makanan yang empuk dan hangat seperti bubur ayam, roti yang lunak.Ternyata french toast ini cocok buat saya, dan sekarang saya sering membawa  untuk bekal jika bekerja di luar rumah,  dimakan saat istirahat.  Sayangnya beberapa kali mencoba membuat bubur ayam, belum bisa  menandingi nikmatnya bubur ayam di Amerikan Grill (katanya bubur ayam di jalan Barito juga enak, tapi belum pernah mencoba), dan bubur ayam yang dijual lewat depan rumah rasanya biasa-biasa saja…coba kalau enak, tiap hari ada kemungkinan saya beli bubur ayam ini. Mengapa suka bubur ayam? Karena makannya tanpa mikir dan tak perlu mengunyah, sangat cocok jika kita lagi malas makan, namun badan tetap perlu ada asupan makanan.

Pecel buatan mbak Ti

Nahh pagi ini si mbak buat pecel…..untuk teman pecel, dia menyiapkan kentang rebus, peyek dan bakwan. Rupanya si mbak hafal, jika hari libur atau pas nggak harus bekerja ke luar rumah, maka majikannya suka makan agak siang (tapi tak melewati jam 8 pagi…karena pasti sudah kliyengan). Jadilah pagi ini sarapan pecel, walau bumbu pecelnya beli jadi di supermarket. Duhh rasanya kangen pecel pincuk Madiun.

About these ads

Responses

  1. Duh… pecel.. paling enak memang pecel madiun :)
    Di Jogja ada juga pecel enak namanya SGPC tapi sambelnya manis :)

    Sarapan di sini saya memilih mengudap banana bread, Bu.. roti yang dibuat dari adonan terigu dan pisang.. rasanya mengenakkan dan mengenyangkan.

    Dipadu dengan kopi, wow sampe siang tak terasa lapar :)

    Banana bread? Wahh kayaknya nikmat..dan mengenyangkan
    Saya pernah seminar ke Inggris…tiap hari makannya croissant…..wahh sedaap…..dan tak bosen-bosen.
    Terus pernah di Brisbane, seminar di UQ…ternyata makanan khas sana banyak juga dedaunan terus dikasih salad…mirip Indonesia…terus ada yang seperti gado-gado…

  2. Kalo saya bu.. waktu kecil sarapan nasi goreng bawang buatan ibu.. (jd kangen…)….
    sewaktu kerja sarapan masih dibuatin ibu… tetap dengan nasi goreng bawang ( nasi putih yg dioseng dengan bawang merah)

    kalo skrg cukup sarapan roti pake mentega atau selai kacang.. maklum anak kosan…

    jadi kangen Nasi goreng bawang..hikss hikss

    Nasi goreng bawang…..bumbunya bagaimana?
    Kalau nasi bikinan ibu pasti tak tersaingi, karena ada bumbu tambahan (vetsin kasih sayang) yang tak mungkin bisa dibeli di seupermarket

  3. akhir2 ini saya sering sarapan bihun. Kalo dah punya istri pasti lain deh :)

    Bihun juga enak lho…dan mengenyangkan.
    Lha cari isteri kok berhubungan dengan masak memasak, ntar kecewa kalau ternyata tak bisa masak…kayak saya lho, yang tak bisa masak…hehehe
    Tapi urusan masak kan bisa di delegasikan….asal si mbak nya pinter masak.. nyonya sesekali terjun kedapur. atau mengontrol rasa, sehingga bau wangi terus, memuaskannya di bidang lain.
    Bagaimana? Setuju? Atau tetap pilih yang pinter masak…berarti mesti pakai test dulu….hihihi

  4. Kalau di Kudus, masyarakatnya sering sarapan lentog, Bu, termasuk kami meski tidak sering karena istri hampir dapat dipastikan bangun pagi untuk menyediakan sarapan bagi kami sekeluarga.

    Lentog itu makanan khas Kudus. Akan tetapi, kalau saya sarapan lentog, cepat lapar. Mungkin karena bahan utamanya lontong.

    Berkunjung ke blog Ibu, begitu mudah ketika hendak memposting komentar. Terima kasih. Salam kekerabatan.

    Sayang saya malah belum sempat ke Kudus…pengin banget kesana. Makanan lentog ini sering saya baca di koran…kayaknya enak ya…dan makan pake lontong enak pak.
    Hmm sebenarnya blog bapak juga bisa dipermudah kok cara komentarnya, kebetulan kedua anakku blognya juga blogspot dan mudah memberi komentarnya. Cuma saya sendiri tak tahu caranya

  5. menu wajib dulu adalah susu, Bu.. Mama suka marah-marah kalo minum susu ga habis :lol:
    Dulu sih sebel, taoi sekaramg berasa manfaatnya.. sekarang malah suka lemes kalo pagi ga minum susu :mrgreen:

    Saya juga suka susu Chic..tanpa minum susu ada yang kurang…tak hanya segelas susu di pagi hari, namun juga malam hari..apalagi jika banyak kerjaan.
    Anak-anakku juga menyenangi susu…dan bukankah kaum perempuan harus suka susu, supaya tulangnya kuat..selain olah raga tentunya.

  6. dari kecil saya ga biasa sarapan mbak..
    pernah dulu mencoba sarapan sebelum berangkat ke sekolah eh belum nyampe sekolah udah mules… :D

    salam kenal ya mbak.. :)

    Salam kenal juga, makasih telah berkunjung
    Mules?…..padahal sarapan berguna untuk pasokan oksigen ke otak, sehingga memudahkan penyerapan saat belajar…

  7. setuju banget sama komen pertama.. pecel enak pecel madiun! hehe..

    Pecel Madiun memang sedaaap…ehh pecel Tulungagung juga lho…cuma rasa sambel nya agak lebih manis

  8. melihatnya tiba2 perut saya krucuk2 mbak jadi kepengen….tapi memang bener pecel pincuk khas madiun itu mungkin udah menjamur di seluruh penjuru indonesia, saya pun pernah menemukan pencel pincus khas madiun saat di kota serambi mekkah….memang maknyus cocok untuk sarapan pagi ataupun makan malam :) salam kenal :)

    Salam kenal juga, makasih telah berkunjung ke blog ini.
    Pecel pincuk di serambi Mekah? Di sebelah mana?
    Pas saya kesana diajak makan…ayam yang ditutupi berbagai dedaunan …enah banget. Rasanya setiap makanan di Aceh enak deh, nggak ada yang nggak enak.

  9. Bunda.. sarapan wajib adrian adl oatmeal. Udah. Gak bisa ditawar. Mau abis itu oatmeal dgn telur, dgn susu, dgn roti. Pokoknya mesti oatmealnya ada :P

    Saya? hemm saya pemakan segala bun :P apa aja doyan hahahaha, nasi uduk.. lontong sayur, pecel, bubur ayam, mie.. apalah smua juga dimakan hehehe

    BUn.. pengen ngerasain pecelnya mbak Ti deh.. koq keliatannnya makyus ;)

    Outmeal? Ini menu sarapan yang belum bisa saya nikmati..tapi bisa dinikmati anak-anak.
    Roti masih bisa saya nikmati. Nasi goreng, saya tak terlalu suka buat sarapan, karena berminyak. Kapan-kapan main ke rumah Eka..kan dari Bekasi tinggal lewat Tol..gampang kok carinya…ajak Adrian

  10. walaupun saya lahir di madiun, perut saya ga kuat kalau sarapan dengan pecel (apalagi pedes) :-D

    lebih suka gado-gado atau rujak petis… hmmm

    Lho…ternyata Syafiq lahir di Madiun ya? Rumah saya di Ngrowo, SMA I ke selatan…tapi si bungsu udah nggak ingat, eyangnya sudah nggak ada sewaktu dia lahir.
    Dulu saya sering beli dawet dekan kabupaten…enak sekali. Di pasar besar juga ada pecel pincuk…jika tak suka pedas (jadi ingat semasa anak-anak), yu pecelnya punya sambel untuk anak-anak yang tak pedas kok.

  11. Nah ini habit yang sudah lama hilang dari peredaran kehidupanku. Sarapan nggak jelas waktunya. Setiap mau makan bahkan bilangnya sarapan :D.
    Kalau waktu kecil dulu, sarapanku Tempe + Nasi Megono khasnya orang Batang Jawa Tengah. Megono dibuat dari Buah Gori (opo yo bahasa Indonesianya), yang kata banyak orang tidak punya vitamin tinggi. Maka jadilah seperti aku ini hehehe…

    Nasi Megono? ahh sedaaap….jadi lapar
    Sebetulnya sarapan ini sangat penting, melancarkan peredaran darah di otak, memudahkan penyerapan pelajaran….
    Dulu…kalau males sarapan ditakuti ntar bodo…hahaha…langsung deh mau makan


  12. Menu sarapan saya ganti2 buk..
    apa aja yg ada, asal nggak pedes.. :-)

    Yang penting sarapan kan? Saya juga tak harus menu nasi…apa aja, yang penting perut terisi pagi-pagi, ditambah minum susu hangat…siap deh kerja seharian

  13. Kalo dulu apa aja suka, sekarang rada pilih2 tp jd rajin sarapan krn si kecil bakal demo klo perut tdk segera diisi…tp sarapannya ga bisa banyak dan harus yg ringan, paling bubur setengah mangkok ato roti setangkup ato ceplok telor doang, klo makan yg aneh2 pd saat sarapan jd suka mual :(

    Hohoho…memang harus makan sering tapi sedikit-sedikit…bangun pagi minum teh manis panas, dan dua keping biskuit.
    Tapi bersyukur karena bisa menikmati situasi ini…saya dulu mau nyidam kek, mau mual…tetap aja jam 6 pagi harus ngejar bis….:((

  14. nasi pecel saya teringat waktu ke yogya, maunya ke UGM nyari literatur, singgah ke masjid UNY disuguhi nasi pecel oleh seorang teman, rasanya mantap, tapi porsinya luar biasa banyaknya

    Mungkin yang makan disitu biasa porsi besar pak..padahal kalau dipincuk porsinya tak mungkin besar, jadinya nikmat karena ada rasa bau-bau daun itu.

  15. Dulu bubur ayam menurut saya adalah sarapan paling oke sedunia, hehehe. Karena lembut, hangat, dan enak. Tapi itu dulu. Sekarang sudah bosan, dan sarapan paling oke sedunia saya adalah ketupat sayur Padang, Wah, hampir tiap hari saya sarapan itu dan gak bosen2 hehehe…

    Ketupat Padang? Mau dong…..pasti mengenyangkan…..
    Bubur ayam, walau enak, memang tak tahan lama…jam 10 an lapar lagi.

  16. dulu di indo menu sarapan saya juga cukup besar. ampir sama kayak makan siang rasanya. hahaha. apalagi dulu pas masih kecil pas masih di sby. dulu kita tinggal ama kakek nenek dan mereka ini punya anggapan kalo tiap jam makan (termasuk makan pagi) menu nya harus komplit (ada 6-7 masakan di meja).

    sejak pindah jakarta udah gak sampe perlu ada 6-7 masakan lah. tapi tetep aja makannya nasi dan ada lauknya. lauknya pun ganti2. kan tinggal suruh pembantu. hahaha.

    tapi sejak pindah ke mari ya otomatis menyesuaikan diri. kalo sarapan ya yang praktis aja. udah berbulan2 belakangan ini sarapan saya selalu 1 buah apel dan 1 cup yogurt. kan katanya 1 aple a day will keep a doctor away ya… hahaha. ternyata enak juga kok sarapan enteng2 gitu, gak perlu ayng berat2… :D

    Waduhh….saya pernah dengar pepatah itu…
    Tapi saya tak berani hanya apel aja…karena punya sakit maag…jadi mesti ada karbohidrat yang masuk, baru buah…
    Padahal seharusnya orang makan buah pun bisa sehat

  17. Saya senang sarapan nggak terlalu berat, paling sering roti dan kopi/susu, kadang sup atau nasi goreng … Selain karena memang sudah kebiasaan juga karena harus berangkat pagi-pagi sekali setiap hari … hehehe …

    Wahh kebalikan pak….saya makan paginya kelas berat…..siang menurun..malam kalau hanya dirumah tinggal buah2an dan atau sayur

  18. Wah bunda … Ngomongin sarapan gak ada habisnya yaaa …. Hari ini si mbak dirumah buatin corn soup kalengan, ditambahin daging asap … Roti perancis di panggang setelah dioles sama cheese spread …. Yg simpel aja mbak … Gak berat2 …. Melihat pecel buatan mbak Ti saya jadi kepincut hehehe … Jadi pingin ntar siang menunya ada pecelnya … Cuma ya itu, dijakarta bumbunya made in supermarket … Pernah eyang Ti ngirimin paket berisi bumbu pecel dari jatim sana …. Sekali kirim gak tanggung2 5kg hehehe sampe satu komplek kebagian semua … Berhubung satu komplek cuma isi 30 rumah disini hehehe .. Sayang eyang dah sakit2an gak bisa minta buatin bumbu pecel lagi ….

    Ngomong2 soal outmeal sama mbak … Aku kok ngerasa outmeal tuh gak ada enak enaknya yaaa … Biar diapain juga :D

    Salam hangat

    Pelangi

    Saat masih ada alm ibu, saya sering dikirimi bumbu pecel khas Madiun….enak sekali.
    Bumbunya beli…dan kayaknya di Madiun banyak yang jualan bumbu pecel seperti ini…
    Setelah ibu tiada, saya jarang sekali pulang, karena suka sedih jika kembali ke rumah masa kecil…
    Salam hangat juga

  19. Saya bisa sarapan apa saja Bu Enny. Dulu waktu kecil udah dibiasakan sarapan segala jenis makanan. Ada nasi goreng, roti tawar dibakar dengan mentega, ketan campu kelapa dan pisang goreng, lontong sayur, bihun, singkong goreng, kue-kue, dsb. Pokoknya, apa aja yang mengenyangkan deh…
    Telur dua butir direbus atau diceplok juga cukup.
    Yang penting ada minuman panasnya seperti teh manis.
    Kalau gak sempat sarapan di rumah karena malas, cukup beli jajanan di kantor.

    Bagi teman-teman yang rumahnya jauh, banyak juga yang sarapannya di kantor…jam 6.30 pagi beberapa warung dekat kantor telah buka, jadi teman-teman bisa sarapan dengan berbagai menu, ini sangat menolong teman yang rumahnya jauh.

  20. saya juga sarapan lebih afdal kalau ada nasinya
    tapi kalau lagi jauh dari keluarga seperti sekarang, saya sarapan yg simple2 aja. sepotong roti plus segelas kopi sudah cukup

    Ya, kebiasaan bisa makan selain nasi perlu diupayakan…karena terkadang kita dipaksa bepergian yang tak ada makanan pokok nasi, kalau tak biasa, perutnya bisa sakit.

  21. bu, coba bikin sandwich deh… bisa macam-macam isinya. Nanti aku buat contohnya ya hihihih

    EM

    Imel,
    Bikin contohnya ya….
    Yang penting bikin yang sederhana….hehehe….maklum masak makanan macam2, yang makan kan hanya berdua.

  22. Bihun goreng, mie goreng, nasi uduk, nasi goreng adalah menu instant untuk sarapan di rumah kami.
    Senang rasanya anak2 menikmati masakan mamanya walaupun berkejaran dengan waktu lantaran harus tiba di kantor sebelum jam 8.

    Iya, saat anak-anakku masih kecil, rasanya sejak jam 4 pagi udah muter terus….tapi mereka tetap harus ditemani sarapan, sebelum jam 6 s/d 6.30 pagi berangkat ke sekolah

  23. dooooo pecel madiun..top markotop….kangennn berat itu looh mbak yg di alun2…enakkk poulll

    buat saya makan pagi ya seadanya…tapi saya akan sangat senang klo makan nasi…palagi klo ada pecel.
    untung disini ada yg jual bumbu pecel aneka rasa, bumbu pecel kediri, blitar dan juga yg lain
    tapi peyek?? ya harus mbikin sendiri

    klo yg make roti2 an…saya suka “panini”
    tapi gimana yah biar udah lebih dari 15 th di LN tetep aja nasi itu enakkkk nasi itu sedapppp dan mengenyangkan (ndesitt yah???)

    Terus Wieda makan nasinya kapan? Tidak tiap hari kan?

  24. apa ya pembeda antara pecel madiun, ponorogo,blitar sama kediri….ke empatnya adalah daerah di Jawa Timur..dan paling lantang dalam membawa daerahnya jadi brand pecel….

    Pecel Tulungagung memang enak, saya pernah tugas ke sana dan tiap hari makan pecel pincuk.
    Pecel Ponorogo juga enak…tante dan om saya tinggal dan kerja di Ponorogo…namun rasanya sate Ponorogo lebih dikenal dibanding pecel (walau pecelnya juga enak).
    Pecel Kediri? Ini sarapan saya kalau mengunjungi mertua.
    Sedang pecel Blitar saya belum pernah mencoba…
    Jadi bukan kok masing-masing teriak lantang membawa daerahnya masing-masing, namun karena kita kan memang mengenal daerahnya sendiri..kecuali jika kita pernah mengunjungi berbagai daerah dan membandingkan rasa pecel antara daerah satu dan lainnya….lagipula kepentingannya kan hanya mencoba, bukan melihat kejelekannya…menurut saya setiap kuliner di masing-masing daerah ada keunikan sendiri-sendiri.

  25. Wah menu sarapan padat dan berisi .

    ???…kaitan dengan artikel?

  26. kalau disini sih pecel biasanya daun pisang, kalau daun jati jarang, paling buat bungkus daging… sarapan pagi biasa yang lewat bubur atau nasi kuning….

    Daun jati, karena mungkin daerah saya dikelilingi hutan jati..jadi justru maksudnya untuk mengirit daun pisang yang digunakan.
    Kalau sekarang malah kemungkinan dibungkus kertas, baru diatasnya dioleskan daun pisang…

  27. sejak istri lanjut kuliah di Bandung, jadi jarang sarapan di/bawa dari rumah …

    mangkanya Bu, sekarang sarapan pasti ga jauh2 dari seputaran bendungan walahar hahahahaha … ya uduk lah, rames lah, nasi goreng, soto ayam, mie ayam dsb dsb …
    yg penting klo sarapan, perut harus kenyang ^^

    ketika di Bandung, pagi2 suka lupa sarapan … soalnya keburu pengen maen sama si kecil terus hehehehe

    Jadi sekarang Aldi jadi bujangan lokal…
    Hehehe…nggak masalah kok, lagipula Bandung-Jakarta dekat kok

  28. beuuuh… biasa begadang… sarapan seringnya rangkep dengan makan siang… hihi

    Nggak apa-apa dirangkap, yang penting sesuai kebutuhan…iya kan?

  29. karena saya orang yang memiliki masakan khas pecel jadi sarapan saya nasi pecek.salam kenal

    Salam kenal juga, terimakasih telah berkunjung

  30. Menu Sarapan Saya jauh dari apa yang Saya mau..krn sebenarnya Saya sangat suka dengan sayuran, sementara..di Jakarta (anak eh bapak2 kost) susah banget nyarii sayuran di pagi hari, adanya masakan bersantan2..

    Memang ini problemnya, masakan matang yang ada di kota besar, sulit yang menu sehat….
    Apalagi jika kost yang tanpa makan di dalam

  31. waaaa… jadi pengen pulang (lagi???) pecel madiun memang top deh! menurut saya kok rasanya khas banget ya. tiap pulang saya biasanya beli sambel pecel utk dibawa ke Jkt. jadi lumayan lah utk mengobati kangen hehehe

    Wahh Kris, lain kali kalau pulang bisa nitip sambel…atau mereka mau nggak ya kalau kirim pake paket…jadi kita bayar dulu melalui transfer…

  32. bu ratna… boleh kah daku mintak resep pecel si mbaknya? jadi kepengen nih…

    sejak berstatus “ikut suami” dan bertempat tinggal nun jauh dari tanah air, aku sarapan ya seadanya aja. sisa makan malem semalem, ato mie, roti sarapan sisa anak2, buah, dll. apa aja lah yang ada, pokok’e musti sing cepet en praktis, soalnya musti ngontel anter anak ke sekolah. tapi yo mesti sarapan, udah kebiasaan, kalo ndak sarapan nanti kliyengan. hehehe…

    Resep bumbu pecel? Kalau tinggal di luar negeri, kan agak sulit mencari bahan bakunya? Kalau untuk menghaluskan bisa pake blender, tapi rasanya kurang pas.
    Bumbunya sederhana kok: kacang tanah digoreng (atau bisa di sangran)..kemudian bumbunya hanya: garam, gula merah, kencur sedikit, daun jerut purut, cabe merah rawit sesuai selera…biar awet semua digangsa (di masak pake minyak sedikit), dicampur kacang tanah yang telah di goreng..baru dihaluskan. Dirasakan, jika ada yang kurang tambahkan lagi apa yang dirasakan kurang (garam, gula dsb nya).

  33. sama, bu. sarapan pagi adalah menu wajib. menunya juga macem-macem, bisa ubi bakar, kacang ijo, isang goreng, atau makan nasi :)

    Iya Fety..menu sarapan bisa bervariasi…dan yang tak boleh lupa…susu…apalagi jika perempuan, agar tulangnya kuat..hehehe

  34. yang jual dawet itu tetangga eyang karena rumah eyang cuma sepelemparan batu dari alun-alun. tapi sekarang sudah tidak jualan lagi bu.

    Sayang ya..dulu dawet Suronatan itu sangat terkenal….
    Mungkin tak ada yang mau melanjutkan bisnisnya

  35. Saya paling goreng telur sendiri terus makan pakai nasi sambal dan ikan asin :)

    Sambal dan ikan asinnya itu lho…makannya bisa nambah terus….

  36. Hehehe, kebetulan calon istri saya gak bisa masak. Nah pas tahu mau nikahnya ma saya, dia rajin belajar masak dari ibunya dan juga dari ibu saya hehehe.

    Tenang aja…saya dulu juga tak bakat masak…tapi masakanku (kata anak sulungku) tetap lebih enak daripada masakan si mbak..hehehe

  37. Salam Takzim
    Bunda Edratna Yth. mohon maap mau ngajak ikutan Earth Hour nanti malam, ikutan yuk kesini
    Terima kasih
    Salam Takzim Batavusqu

    Terimakasih kunjungannya

  38. duluwaktu masih tinggal di cipete suka nyetop ibui2 tua yang jual pepesan lamtoro yang isinya ada ikan erinya bu..enak jam 7 pagi makan pake nasi panas2..heee..kalo sekarng saya havermut aja..soalnya perut udah tambah melar nih…

    Di Cipete masih ada si mbok gendong jual pecel ini…saya pernah lihat dia mangkal di depan salon. Sayangnya di Cilandak saya tak menemukan penjual pecel ini..tapi ada di pasar Mede, dan hanya satu2nya. Jika beli pecel di pasar Inpres Cipete…pecelnya malah dimakan dengan mie…hehehe…saya baru tahu di Jakarta, bukan nasi pecel tapi mi pecel.

  39. Dulu saya sering bikin pecel tapi suami protes karena wajahnya jerawatan, huehehe… skrg lagi suka buat berbagai menu dari telur

    Lho! Pecel bikin jerawatan? Kan lebih banyak sayurannya…sambalnya jangan banyak-banyak

  40. bu ratna, terima kasih resepnya. nanti saya coba. saya senegara dengan bang aip. kebetulan disini apa juga ada. mulai dari jengkol sampe kikil. dan kebetulan juga sewaktu pindah kesini saya bawa cobek kecil untuk ngulek. suamiku bahkan sudah bisa ngulek sambel sendiri. hehehe… dia mengakui sendiri bahwa sambel ngulek sendiri itu jauh lebih enak ketimbang sambel botolan. dan bahwa ngulek sambel itu musti tau caranya biar alus en enak. suamiku paling suka segala sesuatu yang pake bumbu kacang. pecel termasuk salah satu favoritnya. kapan dong bu ratna sowan kesini?

    Kalau di Belanda, seperti halnya di Aussie, bumbu apapun ada….saya pernah sekali ke sana…pas ada studi banding ke Athena dan Dresden…sehari di Amsterdam city tour dulu….dan tidur di hotel dekat bandara. Pulang dari Athena nginep lagi di Belanda, baru dini hari naik pesawat ke Berlin..muter2 dulu, baru ke Dresden. Senang tapi cape, karena harus serius, dan buat laporan. Pas diskusi dengan perbankan di Athena dan Dresden juga harus aktif (supaya dapat nilai)…hehehe..

  41. Dulu waktu masih kecil, kami harus sarapan, nasi dengan telur ceplok atau dadar, atau juga nasi goreng, plus teh manis anget…
    begitu juga waktu di asrama (SMA dan kuliah) disediakan sarapan nasi. Jadi selama itu, sarapan identik dengan makan nasi. :)
    Setelah kerja, sarapan jadi nggak rutin.
    Sekarang, sarapan saya dan suami berganti-ganti tiap hari, kadang mie, oatmeal, atau kentang..

    Kalau nggak sarapan, saya nggak bisa mikir Nana..payah ya…hehehe

  42. Aduh Jadi laper lagi nih

    Lapar? Silahkan makan dulu…

  43. wah sarapan saya sekarang cuma roti n energen dan semuanya sudah disiapkan ibunda hehehehheheh

    Disiapkan ibunda? Jadi..Afdhal masih ngempeng?

  44. bu nanti kalau saya pulang, saya kasih kabar ya. kalau mau nitip sambel pecel boleh kok… cuma saya belum tahu kapan pulang ke madiun (lagi).

    Wahh..makasih Kris…tentu dengan senang hati saya mau mengambil ke Bekasi….

  45. [...] come to remember that some time ago, the mother of my friend was asking a question in her blog, what’s your breakfast menu. Today I could answer that I had a chicken porridge for [...]


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 218 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: