Oleh: edratna | April 2, 2011

Kantin

Kantin, menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, adalah ruang tempat menjual makanan dan minuman (di sekolah, di kantor, di asarama dsb nya). Menurut wikipedia, Kantin (dari bahasa Belanda: kantine) adalah sebuah ruangan dalam sebuah gedung umum  yang dapat digunakan pengunjungnya untuk makan, baik makanan yang dibawa sendiri maupun yang dibeli di sana. Kantin hampir selalu ada di tiap sekolah di Indonesia. Biasanya kantin menjadi tempat berkumpul  bagi para murid.  Ramainya kantin disebabkan oleh obrolan siswa-siswi yang makan bersama. Kebanyakan murid menganggap penting kantin sebagai tempat bersosialisasi, tempat berkumpulnya seluruh angkatan.

Kantin di RSCM (sayang kurang jelas, diambil menggunakan hape)

Kapan anda mengenal kantin? Pertama kali kenal kantin adalah saat SMP, walau istilahnya bukan kantin, namun warung, demikian juga saat di SMA. Istilah kantin belakangan makin saya kenal setelah kuliah, dan kemudian bekerja. Makanan yang dijual rata-rata sederhana, mengenyangkan dan yang penting membuat perut kenyang. Ini penting, karena tempat makan bagi para mahasiswa yang indekos, atau para pegawai, yang nanti harus bekerja lagi sampai sore. Dibesarkan oleh ibu, yang sangat disiplin dalam hal makanan, saya baru mendapat uang saku sejak SMP, itupun hanya saat olah raga, karena ibu berprinsip, anak-anak harus sarapan. Walau berangkat pagi-pagi, sarapan telah tersedia di meja makan sejak jam 5.30 wib, dan kebiasaan ini berlanjut sampai sekarang. Akibatnya jika tak sempat sarapan, saya akan merasa pusing dan yang dilakukan pertama kali mesti mengganjal isi perut terlebih dahulu. Gara-gara kebiasaan ini, ayah ibu sangat ketat dalam memberikan ijin kost, pertama kali kuliah saya kost di rumah dosen, yang bayarnya termasuk makan 3 kali. Dan karena rumahnya bersebelahan dengan Fakultas tempat saya kuliah, saya bisa menikmati sarapan, makan siang maupun makan malam.

Mengenal kantin di tempat kerja, adalah saat saya mulai hamil. Setiap jam 10.00 wib, perut mulai terasa lapar, karena isi sarapan banyak yang keluar lagi. Jadi terpaksa ijin ke atasan untuk pergi ke kantin, biasanya cuma pesan susu segelas dan roti seiris. Saat itu belum ada susu kotak, dan kue pun belum bervariasi. Syukurlah mempunyai atasan yang baik, sehingga selama hamil tak ada kendala berarti. Saat anak sulung saya di rawat di RS Fatmawati, saya ikut tidur di rumah sakit agar bisa menjaga si sulung. Awalnya tiap hari bingung mau beli makan apa, belakangan mencoba makan di kantin, kemudian  makanan di bawa ke kamar perawatan dan di makan di ruangan sambil menunggu anak. Ternyata makanan nya enak sekali, rasanya sungguh sedap, dan cocok buat orang Jawa. Dan saat si sulung sembuh, saya melewati kantin tersebut, yang sangat sederhana….mungkin jika makan langsung di kantin suasana nya berbeda, karena panas dan tanpa AC.

Suasana kantin RSCM sekitar jam 11 siang

Makan kantin di RSCM ternyata enak, makanan nya lumayan bervariasi, ruangan mungil ini ber AC, dan karena terbatasnya ruangan, saya malah bisa makan sambil mengobrol dengan dokter di RSCM yang kebetulan juga sedang makan di kantin tersebut. Letak kantin ini bersebelahan dengan gedung A, yang bisa di akses melalui RSCM dari jalan Diponegoro, atau langsung dapat melalui jalan Kimia. Saat itu saya pesan nasi gudeg dan hot lemon tea. Ada juga Zopa sup, serta berbagai jenis makanan sesuai selera anak muda sekarang. Minuman  yang tersedia juga bervariasi, ada bermacam-macam juice, namun saya terbiasa minum hangat karena saat itu sedang menunggu suami di rawat di RSCM, jadi saya harus menjaga kesehatan dan menghindari makanan/minuman dingin.

Selama bergantian menunggu adik saya di RS Harapan Kita (Harkit), saya suka makan di Jakarta Fried Chicken, dan makanan yang paling saya suka adalah sup jagung dan dimsum. Di restoran (atau boleh di sebut kantin ya), jika waktu makan restoran penuh, dan beruntung restoran ini buka 24 jam. Saat adik saya perdarahan dan membutuhkan darah segar, pendonor pertama hampir pingsan, karena ternyata ini donor yang pertama kalinya. Syukurlah  JFC buka 24 jam, jadi saya bisa minta dibelikan teh manis hangat 10 orang (adik saya perlu donor 25 orang selama perawatan).

Ayam bakar di kantin bu Joko

Hari Jumat, Minggu lalu saya memperpanjang asuransi mobil, di perusahaan asuransi yang terletak di bilangan jalan Wahid Hasyim. Karena mendekati jam makan dan pas hari Jumat, jadi sambil menunggu suami sholat Jumat, saya dan si mbak makan di kantin bu Joko, dengan masakan khas Jawa. Kantin tak terlalu rame karena para bapak sedang sholat Jumat, sehingga saya bisa menikmati makan. Makanannya enak, bisa memilih makanan yang disajikan, nanti baru dihitung belakangan.

Selesai makan, suami datang dan ikut makan disitu, lumayan waktu menunggu satu jam tak terasa. Setelah selesai mengurus pembayaran asuransi, kami langsung bisa pulang ke rumah, tanpa mampir lagi mencari tempat makan.

About these ads

Responses

  1. saya masih inget banget… kantin sd saya itu ada menu hariannya. nasi goreng ama pangsit mie nya enaaak banget!! saya masih inget lho rasa pangsit mie nya. dibungkus pake kertas coklat. wuiiii enak banget dah pokoknya. jadi laper sekarang. :P

    kalo disini kantin sekolahnya aneh bu. kantin sekolahnya cuma untuk murid2 sekolah doang. dan cuma jual makanan yang dipesan ama anak2 sekolah. jadi tiap awal bulan, kita para ortu udah dikasih menu bulan sebulan. menu makan pagi, snack, dan lunch. kalo emang mau beli ya pas hari itu kita kudu masukin uang di amplop yang tersedia. nanti pas jam makan, anaknya dikasih makanan di kantin. untuk yang gak beli ya bawa makanan sendiri.
    jadi kita para ortu kalo dateng jemput, gak bisa tuh ikutan beli2 makanan di kantin. karena kalo bukan jam makan anak2, kantinnya tutup. hihihi. gak seru banget ya bu… kitanya gak bisa ikutan jajan. :P

    kalo kantin rumah sakit kita belum pernah nyobain. padahal rumah sakit tempat dokternya esther itu kantinnya gedeee banget dan kelaitannya sih makanannya menarik. hahaha. tapi ya pasti gak semenarik makanan di indo ya. waktu kakak saya main kesini kan ikutan tuh ke rumah sakit pas esther lagi periksa ke dokter kandungan, kakak saya tanya makanan apa yang enak di kantin rumah sakit sini. hahaha. kebiasaan sih kalo di indo biasa kalo ke rumah sakit kan suka jajan ya… biasanya tiap kantin rumah sakit punya specialty nya sendiri2. entah yang somaynya enak lah, atau basonya enak… hehehe.

    ntar dah kalo esther lahiran kali saya cobain kantin di rumah sakit sini… :D

    Iya Arman…coba cerita kantin di rumah sakit sana.
    Btw, kan bisa mampir sambil mengantar Esther periksa? Saya dulu selalu mampir di kantin RS Bunda, menteng, entah kenapa kalau hamil bawaannya haus dan lapar…hehehe

  2. Wah ibu dapat uang saku waktu SMP ya? Kalau saya malah waktu SMA, karena sering pulang sore untuk praktikum. Jadi saya cuma mengenal kantin SMA Tarki saja. Baru setelah kuliah makan di kantin fakultas.

    Memang kantin harusnya menyediakan makanan yang mengenyangkan tapi murah. Kantin di universitas di Jepang juga murah-murah. Bahkan sekarangpun saya sering pergi ke kantin mahasiswa untuk menikmati mie kuah, terutama di musim dingin. Biasanya dosen tidak pergi ke kantin mahasiswa…

    Kalau tidak salah ingat dulu ada resto yang berjudul Kantin Murah dan Sehat.? Cepat? lupa saya…

    EM

    Saya ingat-ingat lupa…
    Kantin di kampus UI juga menyenangkan, apalagi melihat para mahasiswa saling berbincang, dari serius sampai guyonan…jadi ingat masa lalu deh.

  3. samaan bu, orang tuaku juga cuma kasih jajan pas ada pelajaran olahraga, sampai SMA lho,
    selalu bawa kue dan teh manis dari rumah, apalagi dulu kan pulang sekolahnya cepat ya
    jajannya itu nasi kuning, panada atau es aja,
    pas SMP sukanya ubi rebus dikash saus kacang, enak banget

    kalau kantin di sekolah anak2 sekarang malah jual sate padang juga, he.he..he..

    Mungkin benar, kalau dikatakan kaum menengah di Indonesia meningkat….lha kantin sekolah ada sate Padang. Padahal saat awal kerja di Bank dulu, akhir tahun 70 an…kalau hari ini makan sate, besoknya karedok.
    Para ODP sekarang, saat penempatan ada berapa hari diinapkan di hotel dulu…boro2 hotel, dulu cari penginapan di saudara ataua temannya saudara..hiks:((…tapi artinya sekarang jauh lebih baik, namun godaannya juga lebih besar.

  4. Waktu SMA baru saya dapat uang saku sedikit karena sekolahnya jauh
    Ibu n bapak saya tidak mempunyai budaya jajan, jadi pas saya sudah bekerja Dan ditugaskan ke Bali, saya sering kelaparan karena malu jajan sendirian, paling saya beli makanan dan saya bawa pulang (makan dirumah)
    Sekarang? Saya jago Jajan hihihihihi

    Hehehe…saya dulu juga ga berani jajan sendiri…awalnya saat penelitian di tahun terakhir kuliah (dulu kuliah kan lama, 6 tahun dan pakai penelitian), kalau tak jajan nggak kuat meneliti, jadi berani makan sendiri di warung…..

  5. wah nikmat ya kantor, sajiannya ala restoran, tak sekedar menyajikan makanan saja.

    jadi ingat ada kantin dulu, sayang penjualnya pada musuhan jadi makannya ngak enak2 gitu :D

    Weleh…lha kok penjual musuhan segala…..

  6. Wah … ternyata saya agak ‘boros’ dibanding teman-teman, karena saya sudah dikasih uang saku sejak SD. Kalau nggak bawa uang saku, memang ngenes, karena setiap jam istirahat anak-anak langsung menghambur ke kantin. Habis, lapar sih. Dulu di sekolah saya nggak ada kebiasaan bawa makanan dan minuman dari rumah … :(

    Tapi sekarang, setiap kali pergi saya selalu bawa minuman dan makanan, jadi kalau lewat waktu makan seringkali saya makan kue saja di jalan (kadang sambil nyetir), nggak perlu makan di kantin …

    Saya dulu juga ngenes lihat teman berhamburan ke kantin saat istirahat, tapi ibu keukeuh untuk tetap tak memberi uang saku dan kami harus makan pagi. Belakangan saya bawa lepak, isi nasi dan lauk pauk serta sebotol teh…ternyata banyak teman ikutan….jadi seru deh. Nggak lapar dan setelah sekolah dapat ikut kegiatan lain, tak perlu pulang dulu ke rumah.
    Besa saat anak-anak sudah besar, tinggal di Jakarta, yang jarak sekolah saat SMA lumayan jauh, jadi mereka diberi uang saku….tapi saya sering nongkrong di kantin untuk melihat suasana nya..kadang melihatnya dari jauh jadi anak-anak nggak tahu.

  7. aku suka kantin.kerana dikantin banyak tagam cerita…..
    tapi nasib kantin zaman sekolahku dah lama tak berkunjung…….

    Yup…betul

  8. Tempat makan memang pasti dibutuhkan, besar maupun kecil ya bu. Asalkan bersih, rasanya enak, orang pasti ramai membeli. Kadang2 kalo tak enak pun (misal di kampus) ya ramai juga soalnya gak ada pilihan hehe..

    Betul Zee….
    Kalau terpaksa, apapun bisa ya.

  9. Waktu saya nginap di penginapan Harkit, saya lebih memilih belanja di warung2 di jalanan samping rumah sakit, hehe…

    Yang jelas, masakannya enak dan murah ya Akin.
    Hampir sebulan gantian jaga di RS, saya lebih sering memilih di JFC, karena dekat dan tak melelahkan…maklum jaga aja udah lelah…

  10. Oh, bagus, pas saya laper banget pas baca ini. :mrgreen:

    *mengendap-endap ke dapur*

    Asyik…ada dapur yang bisa diendap-endap

  11. Salam persohiblogan
    Daku kembali menyapa bunda
    Kembali ke dunia yang penuh persahabatan ini
    Rindu rasanya
    Ada puisi anget untukmu :)

    Sejak kecil Uang sakuku selalu bisa dibilang cukup
    Karena emang orangnya hemat
    Kalo pergi ke kantin cari yang murah tapi kenyang :D

    Justru yang dicari memang yang murah dan enak….

  12. Saya dulu anak kantin banget, pernah ketika SMA saya hobinya berpindah-pindah kantin, karena di kantin itu mudah sekali mendapatkan teman..

    Kantin memang asyik buat mengobrol bersama teman

  13. Pertamakali saya mengenal kantin … ya waktu SD Bu …
    Saya tidak tau apa itu kantin beneran atau tidak
    yang jelas … kios didalam sekolahan itu menjual minuman dan makanan …
    walaupun rangenya masih sedikit …

    menu favorit yang masih saya ingat .. Bihun Goreng … dan arem-arem

    Salam saya


    Sampai sekarang masih suka bihun goreng dan arem-arem?

  14. tau kantin pas kuliah doang :(
    jaman sd/smp/smk, nyaris g dpt uang jajan kecuali pas ada pelajaran olah raga
    yah alasannya karena dari rumah kan udah makan,
    jadi di sekolah tidak perlu jajan

    ngomong2 soal kantin, pernah juga bu nyobain kantin UI hehehe
    iya seru banget, enak pula makanannya
    tapi blom nyobain kantin yang di RSCM sih
    klo ke sana, paling nyari rumah makan padang,
    praktis dan rasanya biasanya bisa diterima
    jadi baru tau juga klo rasa makanan di kantin rscm itu enak
    soalnya udah nyobain di kantin beberapa rumah sakit di jakut,
    rasanya biasa aja tuh, harganya doang yang selangit :D

    Coba deh coba kantin RSCM yang berdekatan dengan gedung A..enak dan bersih, harga memadai

  15. ngerti jajan di kantin sejak SD :)
    dengan uang saku 150 rupiah udah bisa jajan macem2..
    kalo sekarang.. 150 dapet permen aja kali ya.. hehe

    saat kerja sekarang pun, saya juga sering makan makanan kantin
    cuman, seringnya pesen dan diantar ke ruangan. jarang banget ke kantin.. terlalu rame sumpek …

    Memang kekurangan makan di kantin, adalah panas dan sumpek karena saat jam makan semua ke sana. Dan jarang kantin yang menggunakan AC, paling-paling kipas angin. Tapi kantin RSCM ada AC nya..makanya betah mengobrol di sana, makanannya enak pula.

  16. kalau dulu waktu sekolah saya selalu menghabiskan uang di kantin namun kini sebaliknya sekarang saya meraup uang dari KANTIN….
    hal ini dikarnakan adanya kebijakan dari sekolah agar siswa tidak jajan sembarangan di luar maka dengan terpaksa para guru menyediakan segala kebutuhan siswa…saya sendiri tiap hari membawa mie dan nasi goreng ..harganya pun murah Rp.500,- perbungkus, setor sekolahan Rp.50,/bungkus…
    lumayan walaupun harus bangun lebih awal biasanya jam 02.30 namun hasilnya bisa buat ganti uang bensin

    Wahh hebat pak..berarti punya bisnis kantin?
    Ini sebetulnya bisnis yang menguntungkan dan tak perlu modal besar, jika ditekuni bisa menjadi bisnis yang menguntungkan

  17. Kantinnya SD Tarakanita 5 adanya di Arion Mall, Rawamangun, Bu. (doh)

    Waktu SD saya udah ada kantin, Bu. Dua, lagi. Tapi tetap saja bocah-bocah itu, termasuk saya, jajan di jalan depan SD. Di situ ada banyak penjaja makanan, juga mainan. Wuih, jadi kangen SD.

    Di kantor pun ada kantin. Menyediakan sarapan dan makan siang. Termasuk mi-mi-an instan. Namun sayang, hari ini kantin tutup. Baru saja di-SMS sama ibu kantin, kantin baru buka besok. Duh, melapar… T~T

    Itu mah bukan kantin kalau ada di Mal…hehehe

  18. Kantin, pertama kali kenal sejak SD, Bu karena jamanku dulu mulai ada kantin sekolah yang dikelola para guru.

    Pas SMP malah kita dilibatkan dalam koperasi dan siswa dalam satu semester harus bertugas di kantin selama satu hari :)

    Kantin di sini hampir di setiap kantor slalu ada, uniknya slain menjual makanan, pemilik kantin biasa membolehkan tempatnya untuk makan pegawai kalau kami bawa bekal dari rumah :)

    Berarti kantornya baik hati ya…artinya pegawai yang bawa makan an dari rumah boleh makan disitu..karena selalu ada peluang, beli juga tambahannya, sentah kue atau minuman.

  19. pertama kali kenal kantin tentunya pas sekolah, tapi kantin yg agak bener cuman waktu SMA, waktu SD dan SMP rasanya masih agak kacau

    menyoal kantin rumah sakit, biasanya kurang mengenakkan tempatnya, terlalu diplot kayak rumah sakitnya dan letaknya kadang ditaro di basement.. jadi makin ga asyik
    tapi beda sama yg di RS Tria Dipa Ps.Minggu Bu, kantinnya ditaro di luar deket taman dan kolam jadi suasananye sejuk, gudegnya juga enak.. saya jadi inget pernah dimarahin istri gara2 baru sembuh gejala tipus, makan di situ pake krecek dan sambel (abis enak sih) hahahaha

    Beberapa rumah sakit sudah memahami bisnis, saya lihat di beberapa rumah sakit, kantinnya bagus, ber AC…makanan pun bervariasi.

  20. saya kenal kantin waktu SD :lol:
    waktu itu yang ngelola koperasi dharma wanita tempat papa saya bekerja, jadi jajanannya juga ga sembarangan… :mrgreen:

    Sebetulnya jika kantin dikelola dengan baik, merupakan bisnis yang menguntungkan, apalagi makanan murah dan bergizi.

  21. Wah,, klo aku dari kecil udah terbiasa dengan kantin..
    soalnya walaupun udah terbisa sarapan di rumah, tapi klo udah siangan dikit (jam 10 gitu) pasti laper lagi deh.. udah bawaan perut yak sepertinya, hahaha..

    Justru itu diperlukan kantin kan…
    Kalau jam istirahat, para murid banyak yang berlarian ke kantin

  22. Aku akrab sama kantin bundaaaa :D
    bahkan dulu waktu kelas 3 SD aku jd penjaga kantin lho bun
    pengalaman menyenangkan ;)
    kenal banyak temen krn aku layani mereka plus dpt jajanan2 gratis hehehe

    Wahh hebat Eka..pernah jadi penjaga kantin? Pasti pengalaman yang menyenangkan….

  23. kalau saya tau kantin sejak SMA, karena dari SD sampai SMP tidak ada kantin di sekolah saya bunda, adanya hanya jajanan -jajanan di pinggiran dan toko penjual peralatak tulis, dan semenjak Kuliah juga masih belum merasakan kantin yang ada AC nya.. hehe. dan SD – SMP jajan juga cuma seribu haha…

    salam persohiblogan bunda ^_^

    Banyak orang tua yang membekali anaknya uang saku setelah si anak dianggap bisa memanage uangnya. Saya juga dapat uang saku saat ada pelajaran olah raga.

  24. istilah kantin saya tau mulai SD.. waktu itu harga untuk nasi pecel hanya 500 rupiah per porsi :D taun 96 :D

    Di SD saya belum kenal kantin…tapi ada penjual makanan di halaman sekolah, jajanan nya lempeng gapit…dalamnya sayuran dan sambel pecel.

  25. jajanan kantin yg paling ‘lengket’ dibenakku adalah jajanan dari kantin SMA dulu, namanya Pia Bakso. Semacam baso tanpa kuah, dan bersambel kacang… wuih… uenak tenann… hehe….

    Bakso tanpa kuah? Mirip siomay ya…..
    Membayangkan ikutan lapar….hehehe

  26. sejak SD saya sudah kenal kantin. tapi saya jarang jajan di kantin. hanya sesekali, kalau saya pengeeeen banget. dan itu pun yg saya beli itu-itu saja: wafer cap superman dan es lilin hehe. kalau SMP, saya kurang ingat apa yang biasa saya beli. kalau SMA, saya sukanya beli es teh dan tempe mendoan. entah ya, saya agak jarang jajan di kantin sekolah. lebih suka beli jajanan di warung depan rumah.

    Kris dulu sekolahnya di SMA I ya? Saya juga jarang di kantin ini, seringnya malah di warung depan sekolah, es dawetnya enak. Atau kalau nggak punya uang, saya ke sekolah ibu, yang berada di belakang SMA I..kebetulan ibu kepala sekolah disitu..jadi ditraktir…hehehe

  27. wah sama bu, pertama kali kenal kantin waktu SMP, itupun gak bisa makan di tempat, kayak warung gitu :D hhmm….

    Rata-rata kantin memang saat SMP kenalnya. Entah kenapa, mungkin saat SD masih kecil ya, dan suka dikasih bekal…

  28. Hahaha, waktu SD aku juga belum tahu kantin…soalnya yang jualan di luar gerbang sekolah…:)

    Iya, rata-rata SD belum kenal kantin


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 220 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: