Oleh: edratna | Desember 5, 2007

Bila nostalgia tak sama

Nostalgia, apakah artinya? Dalam kamus KBBI (Kamus Besar Bahasa Indonesia), nostalgia berarti : 1) kerinduan kepada sesuatu yang sangat jauh letaknya atau yang sudah tidak ada sekarang, 2) kenangan manis pada masa yang telah lama silam. Berdasar arti tersebut, maka masing-masing orang tentu punya kenangan manis, yang mengesankan, yang kadang bisa tersenyum geli bila ingat kembali, dan seringkali kita ingin mengingat atau bahkan ingin mengulang kenangan manis tersebut.

Saya akan cerita nostalgia tentang makanan. Pada umumnya nostalgia atas makanan, terjadi karena pada masa lalu kita sering menikmati makanan tersebut, entah memang makanannya enak, atau situasi tempat menjual makanan tersebut, atau penjualnya yang memang manis, atau karena kondisi saat itu.

Pada saat masih SMA, setiap kali habis menonton bioskop rame-rame dengan teman, kami selalu mampir di warung tenda yang menjual bakso urat. Baksonya besar-besar, cara makannya dengan dicelupkan pada sambel, dan dimakan bersama lontong. Jadi setiap pembeli, mendapatkan satu mangkok bakso, plus lontong yang masih terbungkus daun pisang, dan satu tempat sambal kecil. Sambil mengobrol, kami rame-rame makan bakso, dan minum es degan….duhh rasanya dunia benar-benar milik kami. Setelah kuliah, saya sering diajak teman makan tauge goreng, yang murah meriah dijual di Pasar Bogor, tapi yang rasanya terkenal enak di restoran jl. Jakarta (jalan utama dari daerah Jakarta, yang langsung menuju istana Bogor). Kadang-kadang kami rame-rame beli asinan Bogor, yang saat itu letaknya di depan bioskop Panaragan.

Suatu ketika, saya dan suami ke Bogor, dan sebelumnya saya sudah menggebu-gebu cerita tentang tauge goreng….ternyata dia menikmati dengan dahi berkerut. Demikian juga saat pulang ke kota tempat asalku (saya dan suami berbeda kota asal, serta beda tempat kuliah), dan kuajak makan bakso. Saya sangat menikmati, dan rasanya masih sama enaknya seperti zaman SMA dulu, terus saya tanya suami…”Bagaimana mas, enak nggak?” Dia bingung, lama-lama bilang juga….”saya nggak ngerti dimana letak enaknya…” …hahaha, jadi saya tetap merasa enak, karena makannya sambil nostalgia.

Suami sangat menyukai sambel tumpang, yaitu sambel yang dibuat dari bahan baku utama tempe bosok. Kata orang yang menyukai sambel tumpang, sambel tumpang paling nikmat setelah hari kedua, karena bumbunya sudah meresap…..jadi mainnya setelah dua hari. Awal menikah, saya dikasih resep sambel tumpang…..tapi sampai sekarang saya benar-benar tak bisa menikmati, dimana enaknya sambel tumpang tersebut. Dan karena anak-anak juga tak ada yang suka sambel tumpang, maka sambel tumpang hanya disajikan khusus buat suami.

Nahh kalau begitu, apa dong nostalgia, yang membuat suami isteri sama-sama menikmati? Atau yang akhirnya bisa menikmati?

Saya paling benci bau terasi, dulu alm ibu sampai bilang…”Jangan-jangan nanti suamimu suka sambel terasi…” Ternyata doa ibu terkabul, suami suka sambel terasi. Awalnya yang bikin sambel terasi si mbok, tapi lama-lama saya nggak tega juga. Jadi saya mencoba membuat sambel terasi, dan saat menguleg tangan saya yang satunya menutup hidung…..lama-lama pengin tahu juga, jadi saya cowel sedikit…ehh ternyata lumayan juga. Sejak itu saya doyan sambel terasi, walaupun tidak sampai sukaaa banget.

Makanan yang disukai kami berdua tanpa protes adalah nasi pecel, walaupun rasanya berbeda, tapi nasi pecel Madiun maupun pecel Kediri rasanya sama-sama enak. Apalagi makannya pake pincuk (dan pincuknya pake daun jati), dimakan pake tangan, pagi-pagi sebelum mandi…waduhh…jadi pengin pulang kampung nih. Makanan yang juga disukai setelah menikah oleh suami adalah asinan. Awalnya gara-gara saya hamil anak pertama, dan pengin asinan.

Hmm bagaimana dengan nostalgia anda???

Iklan

Responses

  1. nostalgia??.. itu yang saya tunggu… buat temen-temenku.. kapan kita kumpul.. kangen nich hiks hiks.. kangen sama masa-masa becanda, ketawa.. nangis.. macem-macem dah..

    upz.. maap bu.. kalo jadinya malah curhat 😀

  2. Saya sangat suka dengan tahu gejrot di depan sekolahan. Yang jualan abang-abang gerobak dorong. Kira-kira tahun ke-2 atau ke-3 kuliah, abangnya udah gak jualan lagi. Tapi pada dasarnya saya memang suka, setiap ketemu pasti beli. Sayangnya sekarang jarang ketemu. Yang pasti ada hanya di Mangga Dua, tapi rasanya gak senikmat yang dijual pake gerobak. Dan sedihnya, di Batam gak ada makanan seperti ini 😦

    Saya juga suka banget sama mi ayam belakang sekolahan. Dulu sekali pesan sampai belasan bungkus karena banyak teman yang titip. Sayangnya sekarang udah tutup juga 😦

    Selain itu masih buanyak lagi Bu. Kalau ngomongin makanan gak ada habisnya karena memang saya hobi berat sama makan. Komen gini aja produksi saliva di mulut sudah membanyak he3x.

  3. Suaminya orang Kediri ya, bu ? Weleh yang disuka suami ibu sama dengan kegemaran saya : Nasi Pecel + Sambel Tumpang juga Sambel Terasi. bagi kami orang Nganjuk, berlaku ungkapan : “Angger sego pecel isih enak, donyo ora bakal kiamat, selama nasi pecel masih enak, dunia tidak akan kiamat.” Satu lagi yang fenomenal bu, Sambel Kluwêk.

  4. Imam,
    Kenapa bukan Imam duluan yang membuat inisiatif agar teman-temannya ketemu? Pasti asyik lho…

    Edel,
    Tahu gejrot? Jadi ingat makanan yang disediakan buat keluarga wisudawan di Elektro ITB…tahu gejrot, enak dimakan panas-panas. Mie ayam? Ini juga enak…dan memang jualan tukang gerobak dorong suka enak-enak. Sayangnya mereka sering ga bertahan lama….

    Handaru,
    Iya, suami dari Kediri. Sambel Kluwek? Wahh saya belum pernah mencoba…mirip lontong balap?Tapi ini kan pake petis. Yang jelas, sego pecel daerah Madiun, Caruban, Nganjuk…sangaat enak, pincuk pake daun pisang ditutup daun jati, pake lamtoro, srundeng, rempeyek teri…ahh..jadi lapar.

  5. Bukan bu, sambel kluwêk itu sambel bawag yang di-ulêg dengan kluwêk yang biasa untuk rawon. Yang warnanya hitam kayak terasi dalam kuli bijinya.

  6. Handaru,
    Di ulegnya mentahan? Maksudnya kluweknya? Kalau rawon, saya suka.

  7. Kluwêk itu semacam biji2-an seperti jengkol tapi dalamnya hitam dan kalau sudah matang akan cenderung lembek.

  8. Iya bu, kalau dibikin sambel, diulêg-nya mentahan. Pokok-é- mak nyus tenan, bu !

  9. kadang kadang saya masih suka nongkrong di auditorium kampus klo ke semarang buw, pdhl sich sebenrnya cuma sekedar duduk2 dan mengenang kebiasaan lama saja…meski suka diprotes dan ditanya ngapain bengong sendirian, entahlah nilai nostalgianya itu lho…

  10. saya suka sambel tumpang bahakn sambel tempe bosok, tapi disini nyari tempe bosok susah, kecuali beli tempe mateng trus dibikin bosok sendiri, sambel terasi juga suka 😀 **emang dasar suka pedes**

  11. Aprikot,
    Iya, bersyukur jika tempat nostalgia masih ada. Sedihnya, asramaku di Bogor udah jadi Mall…

    Iway,
    Kalau di Jakarta, memang harus buat tempe bosok sendiri. Emang Iway darimana asalnya, karena setahu saya, yang suka sambel tumpang orang Kediri, didaerahku nggak dikenal…yang dikenal pecelnya.

  12. aaaah….
    sego pecel!!! di Nganjuk, sego pecel emang banyak banget modelnya… ada yg dibungkus pake daun pisang ato daun jati… pake kulup daun2 gak jelas, ada kenikir, daun pepaya, jantung pisang, rebung…. huhuhu aku tidak bisa memutuskan mana yg lebih enak…
    aaaaaaaaa….
    bentar lagi aku mudik, pastinya akan bernostalgia dgn makanan2 itu…. nasi pecel, tahu lontong, grontol, samplok, gatot…… aaaaa… eh, kok aku pengen mi kocok juga yak?! *halah!*

  13. r

    Ahh bikin ngiler aja….pernah makan pecel sayurannya kembang turi..enak lho.

  14. jadi kangen….
    mo makan mie acehhhh!!!

  15. nyam nyam nyam jadi nelen ludah, pokoknya kalo pulang kampung, sudah punya agenda makanan deh, pagi pagi makan sego jangan, siang beli rujak soto, sore beli jajan pasar (ketan jagung, putu, kulpang, uceng-uceng…), malam beli bakso pmi.
    kebetulan suami satu kuliahan jadi kalo nostalgia ke bogor, makan di warung2 pinggir kampus yg murmer utk ukuran anak kuliahan. jadi inget dulu kadang gak mikir sehat apa ga yang penting murah dan banyak.

  16. Verlita,
    Kayaknya kita semua pencinta makanan masa lalu ya….hehehe

    Nel,
    Nahh kalau satu kuliahan, nostalgia nya paling nggak mirip, apalagi kalau jadian nya sejak masih kuliah.

  17. Pecel? Hadoh di Jakarta belum ketemu yang sedap sekali Bu..*pengen.com*
    Di Surabaya, saking pintarnya yang bikin pecel, sebetulnya sih pintar marketing, harga sepincuk bisa 30rb lebih, tanpa gimick, tanpa fasilitas seperti di tempat saingannya yang pakai Wifi.

    Jadi ingin pecel Jawa Timuran.

  18. semuanyaa..
    Ngom0ngin tentang tahu gejrot jadi ingat masa SMK , klo pulang sekolah sering makan tahu gejrot bareng sama tmen tmen di depan alpa jam 14:45 m0men yang istimewa 😦 tapi skarang udh jarang ktmu lg sama mereka 😦


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: