WordPress yang baru

Rasanya baru beberapa hari saya tak membuka blog karena kesibukan, ternyata banyak yang berubah di wordpres (WP). Biasanya setiap pagi, setelah sholat Subuh, saya rutin membuka blog dan membalas komentar teman-teman. Kenapa mesti pagi-pagi? Karena saat pagi hari, entah kenapa internet berjalan lancar dan cepat sekali, sehingga membalas komentar teman-teman menjadi lebih mudah dan lebih cepat. Sedang siang hari, di saat saya tak keluar rumah, cuaca Jakarta sulit diprediksi, sering terjadi petir dan guruh, yang membuat kabel modem terpaksa dicabut, dan saya harus melakukan aktivitas lain. Maklum pernah punya pengalaman buruk, modem rusak terkena petir dan perlu waktu 2 minggu agar kembali berjalan lancar. Setelah semakin memahami WP, saya mencoba menanggapi komentar langsung di bawah nya. Namun apa yang terjadi hari ini? Ternyata menanggapi satu per satu langsung di bawah komentar menjadi lebih sulit, karena saya harus membuka artikel, kemudian klik “edit“, baru menanggapi…kemudian save.….dan balik lagi ke artikel. Padahal, biasanya saya bisa menanggapi langsung, dan dengan cara itu, tak ada komentar yang ketinggalan nggak ditanggapi. Entah karena baru ada perubahan, membuat saya harus belajar mengenal lagi WP secara lebih dekat. Dulu saya menanggapi komentar secara borongan, tapi rasanya lebih nyaman, dan lebih akrab, jika punya waktu, untuk langsung menanggapi di bawah komentar masing-masing. Sesibuk apapun saya mencoba meluangkan waktu, karena para pemberi komentar telah bersusah payah meluangkan waktunya unuk membaca tulisan saya dan memberikan komentarnya. Apa boleh buat, saat ini harus kembali seperti semula, komentarnya jadi borongan….atau ada yang bisa memberikan saran ?

Iklan

26 pemikiran pada “WordPress yang baru

  1. Kalau di WP.ORG yang hosting sendiri bisa pake plugins AJAX Edit Comment sih (CMIIW). Kalau WP.COM saya kuran tahu, Bu. Pihak WP juga terburu-buru langsung begitu saja meng-upgrade WP (di WP.COM) ke versi 2.5.

    Goenawan Lee,
    Waduh…saya nggak ngerti….payah nih bisanya cuma pake aja.

  2. iya nih bu, perlu menyesuaikan diri dengan WP yang baru … moga2 gak sering2 aja si WP mengapdet.. nanti udah kebiasa ama yang ini, taunya ganti lagi.. blajar lagi deh..

    Qnoi,
    Yang sulit bagi orang kayak saya…Gaptek (gagap teknologi)…..hehehe

  3. wah, yang di wordpress.com sepertinya sudah tinggal siap pakai, bu enny. untuk merespon komentar pun mesti sedikit agak rumit. saya juga belum menemukan cara lain tuh, bu. bahkan untuk memodifikasi widget utk bar samping pun wp versi 2.5 bisa merepotkan kalau tidak hati2. banyak kode yang hilang.

    Pak Sawali,
    Yang sebelumnya iya…cuma baru hari ini lihat yang baru….masih bingung.
    Apa boleh buat, perlu waktu lama untuk menanggapi komentar.

  4. Iko

    Itu mungkin karena ada menu upgrade ke WP versi terbaru mungkin yaa Bu.

    Iko saja jarang membalas komentar teman2, biasanya lebih sering bersifat borongan… Tidak seperti Ibu, yang selalu rajin membalasnya satu persatu….

    Iko,
    Dulu saya membalasnya borongan….terus ada rasa ingin memberikan jawaban secara pribadi ke masing-masing orang. Lagipula saya nggak terlalu sibuk seperti dulu, hanya kadang-kadang aja sibuknya.

  5. Hmm, kayaknya memang cuma butuh penyesuaian aja sih .. nanti juga akan terbiasa,.. pasti ada pertimbangan wordpress mengubah cmmentnya menjadi seperti itu.

    Koko,
    Iya, sebetulnya makin banyak juga tambahan penting lainnya…cuma perlu waktu untuk belajar lagi.

  6. ardians

    Kalo ndak begini, kita ndak akan terpancing buat belajar ya bu Enny 😀

    Ardians,
    Mungkin maksudnya WP agar kita terus belajar….

  7. Saya blm eksplor WP yang baru, masih pake yang lama…2.1 :)) tapi kok rasanya sih sama aja bu.

    Donny Reza,
    Saya juga nggak explore WP baru…tahu-tahu berubah aja….hehehe, dasar nggak mudeng….

  8. Kenapa di upgrade Bu ?..apakah harus atau tergoda dengan teman teman ? Karena masih banyak di luar sana yang masih memakai versi lama dan nyaman nyaman saja.

    Mas Iman
    ,
    Pasti mas Iman membayangkan saya ngerti IT…boro-boro di up grade, begitu membuka WP, tahu-tahu udah versi yang baru….hahaha….
    Mudah2an lama-lama bisa menyesuaikan, sekarang pelan-pelan aja dulu.

  9. bu, bukannya bisa edit komen dng cara klik nama pemberi komen? setelah itu langsung ngebuka jendela untuk edit komen bersangkutan
    maap kalo salah tangkep maksutna

    Edy,
    Dulu saat WP lama, saya hanya melalui admin, dan bisa langsung memberi komentar pada masing-masing, tanpa harus membuka tulisan yang dikomentari. Sekarang agak berputar…atau saya yang belum menemukan jalan pintasnya?

  10. Kalo dari yang saya perhatikan, ibu enny sukanya reply comment dengan cara edit comment ybs, yg saya perhatikan di versi wp (singkatan dari WordPress) “terbaru” itu gak keliatan dari panel admin, terlepas dari kebiasaan bu enny kalo reply borongan atau nggak, tentunya lakukan aja sesuai yang ibu enny paling senang dan nyaman, cuman mungkin caranya kalau dulu biasa lewat panel admin, sekarang mungkin bisa ke permalink page yang dituju langsung, kemudian disana di tiap comment keliatan link edit untuk blog ownernya sendiri seperti bu enny, nah tinggal bu enny klik di new tab untuk reply comment sekaligus, sayang kita jauh-jauhan, kalo pas ketemu ato lagi deket, bisa sambil saya contohkan. saya peduli begini jujur bukan karena melihat dari teknologi wordpress itu sendiri, tapi saya lebih concern dengan isi / content bermutu yang saya sering suka dari tulisan2 bu enny. makasih. keep up the good work!

    Arie,
    Ntar kalau pulang ke Indonesia, mesti sms ya, biar saya bisa belajar. Banyak yang disarankan oleh Arie, tapi saya tetap aja susah ngertinya…..Maklum deh, bisanya menulis doang….
    Yang penting pelan-pelan aja, dan saat menanggapi komentar pas waktunya agak longgar, jadi nggak terlalu di buru-buru.

  11. Kalau menurut saya dashboard WP yang baru ini kurang nyaman kalau ingin mengedit widget terutama yang text, selalu space-nya terpotong, atau mungkin sayanya yang kurang ahli atau belum tahu kali. Hehehe…..

    Kang Yari NK,
    Saya lebih parah, bisanya cuma menulis dan menambah foto…kalau udah pake tabel dll, mesti menunggu si bungsu pulang ke Jakarta, itupun kalau dia lagi “mood

  12. Tante disini juga sedang nusim hujan angin dan masih dingin sekali, gak biasnya seperti ini. Saya sependapat dengan tante, membalas komentar satu persatu lebih asik dan terasa lebih bagaimana gitu…. terasa lebih dekat.
    Hujan petir bukan saja dapt merusak modem bahkan bisa merusak komputer yang kita pakai, hendaknya kita punya kabel penghubung sehinga selepas menggunakan internet kita cabut kabel tersebut seta memasangnya kembali jika ingin menggunakan internet.

    Resi Bismo,
    Setiap kali mau pake komputer, memang harus disambung lagi kabelnya, juga kabel yang ke arah modem. Jika udah selesai harus dicabut. Ini untuk berjaga-jaga maklum cuaca Jakarta cepat berubahnya, dari panas terik langsung hujan deras campur angin. Yang berbahaya petirnya….kemarin sore hujan besar sekali, pulangnya dihalaman kompleks LPPI Kemang Raya, udah banjir, juga jalanan didepannya….mobil banyak terjebak banjir kagetan ini.

  13. Saya juga masih gak nyambung kok Bu
    habis GAPTEK banget sih…KATRO’

    Mo ngebales komentar…koyok opo iki aku ra iso…
    Binun…binun….
    dah ketik panjang, eh…kok ilang

    Santri Gundul,
    Sama dong….:P

  14. kasih komentar balasannya seperlunya saja Bu..
    Kalu memang layak ditanggapi..
    Toh gak semua komentar butuh jawaban atau tanggapan..

    Mas Kopdang,
    Akhir-akhir ini memang banyak juga komentar yang menurut saya tak perlu ditanggapi…
    Tapi saya berusaha menanggapi jika memang perlu.

  15. Jeng Gita…. curhat sesama pengguna WP ya? hihihihi
    Pas baru buka aku juga kaget, loooh… kok tiba2 berubah.
    memang ibu benar, balas komennya jadi mesti buka satu-satu… agak lama, belum nemu caranya neeh… nanti siapapun yg ketemu duluan, saling bagi informasi ya bu…

    Ruth,
    Kayaknya memang harus lebih sabar kok. Untung yang komentar tak banyak, terbayang jika sehari yang komentar puluhan…..wahh tambah bingung jawabnya (mesti nunak-nunuk….).

  16. bener banget bu , saya aja ampe pindah warnet 3 kali untuk mastiin bahwa tampilan WP yang baru itu bener bukan eror

    Realylife,
    Ternyata temanku banyak ya…jadi ga minder…:P

  17. Luthfi

    Emang WP skrg jadi berubah drastis. Aku juga terpaksa menyesuaikan diri jadinya.
    Mengenai komen, lebih baik kalo dibalas satu per satu dibawahnya langsung ya keknya. Lebih personal gitu jadinya. Ini pendapatku ya Bu.

    Luthfi,
    Saya tetap lebih suka menanggapi secara personal…..memang perlu waktu sih.

  18. wah akhirnya nulis lagi bu..kl saya masih tetep setia ke blogspot..kemaren coba2 belajar wordpress buat bikin blog baru tapi ternyata belajar sesuatu yang baru lebih sulit karena terlanjur lebih paham ke blogspot ato joomla

    Bagus,
    Iya nih sariawan udah sembuh….jadi memang bertahap kok. Ada waktu disempatkan menulis, walau cuma tulisan yang ringan…
    Anak sulungku pake blogspot, si bungsu pake WP…dan karena yang membukakan blog si bungsu, ya jadi ikutan pake WP (padahal emang ga tahu enakan yang mana.

  19. yg merasa ribet dgn settingan baru WP??

    *tunjuk tangan*

    Theloebizz,
    Setelah dipelajari, untuk membuat tulisan baru, WP sekarang menyediakan seperti pada word. Jadi semakin banyak alternatif yang digunakan.
    Buat yang suka menulis dengan berbagai variasi, semuanya menjadi lebih mudah.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s