Oleh: edratna | Februari 14, 2009

Sok Kenal Sok Dekat (SKSD)

Membaca tulisan pak Budi disini, jadi ingat berbagai pengalamanku yang memalukan atau mungkin orang lain menyangka sombong. Apalagi semakin lama usia saya makin bertambah, makin susah deh mengingat nama seseorang. Sebetulnya penyakit sulit mengingat nama orang lain ini sudah ada sejak zaman masih kuliah dulu. Malah saya terkenal diantara suami dan anak-anak, suka mengganti nama orang karena saking lupanya.

Padahal ada latihan untuk mengingat nama, dan saya telah ikut pelatihan tersebut, tapi tetap saja susah mengingatnya. Pada saat mau masuk asrama, kebetulan asrama saya mempunya bibi (tukang masak, tukang cuci dan beres-beres kamar) sekitar 12 orang. Rasanya wajah si bibi ini mirip melulu, waduhh saya sampai stres dan membuat catatan kecil untuk memudahkan mengingat namanya, beserta ciri-ciri fisiknya yang membedakan satu dengan lainnya.

Masalah lupa nama ini sering membuat malu, beberapa tahun lalu saya sedang menunggu pesawat di ruang tunggu bandara Adisucipto, Yogya. Di ruang tunggu ketemu seorang pria yang wajahnya sangat familier. Saya masih mencoba mengingat-ingat, tapi yang bersangkutan mendatangi dan langsung menyebut namaku dengan akrab. Pasti ini staf di kantor yang ditempatkan di daerah, pikirku. Jadi saya langsung tanya,” Jadi sekarang ditempatkan di Yogya ya mas,” tanyaku. Dia agak kaget, tapi lama-lama tersenyum. “Ibu lupa ya, kan saya suka datang ke kantor ibu jika lagi ada pemeriksaan,” katanya sambil tersenyum. Rupanya dia adalah staf di bagian Pemeriksaan Bank Indonesia yang kebetulan sedang dalam perjalanan dinas ke Yogya, dan staf ini sering ketemu denganku di kantor Pusat, baik di kantor ku ataupun di kantor dia.

Kira-kira enam bulan lalu, saya diundang sebagai pembicara sebuah seminar, saya melihat seorang laki-laki yang mirip sekali dengan ndoro kakung dan membawa-bawa tustel. Jadi saya dengan tenangnya, mencowel pundaknya, dan dengan gaya sok akrab menegur.”Ndoro kakung ya,” tanya saya. Dia bingung, menggeleng dan langsung tersenyum, rupanya maklum kalau saya keliru orang. Duhh malunya.

Jadi, kalau ketemu saya, dan saya ragu-ragu menegur, tolong didatangi saja ya…

Iklan

Responses

  1. Suatu kali saya diajak teman saya beli sepatu di mall. Karena ingin belanja yg lain, saya mampir ke stand yg lain dulu. Setelah saya selesai belanja saya menemui teman saya di bagian penjualan sepatu. Saya agak kebingungan, di mana ya teman saya. Rupanya agak ramai juga di situ. Saya cuma ingat teman saya pakai baju batik. Saya lalu menjawil seorang perempuan yg berbaju batik di depan saya, “Udah dapat sepatunya?” Pas dia menoleh ternyata bukan teman saya. Aduh malunya! Abis batik yg dipakai mirip sih….

    Krismariana,
    Saya sendiri sebetulnya sering ditowel orang, karena wajahku kodian.
    Malah pernah, saat masih tinggal di asrama, begitu saya keluar ke ruang tamu, salah satu pacar temanku kaget…hehehe…rupanya pacar terdahulunya wajahnya mirip denganku. Dia pikir kok ketemu disini…tentu saja dia lagi ngapel ke temanku…..hahaha

  2. mbak…kitakan sama2 blogger n sering komen2an lupa ya…

    Elly,
    Yang sering, karena namanya mirip…ini Elly yang mana ya…Elly yang di KL, di Jerman atau yang mana…hehehe

  3. siap bu Enny.
    begitu tahu sekelebatan bayangan *haiyah* bu Enny, pasti akan langsung saya kejar, saya datangi dan saya sapa.
    asal nanti bu Enny jangan bilang ‘siapa ya, perasaan kita gak kenal deh’. hahaha…nah, kalo itu nanti saya yg jadi maluuu…. πŸ˜€

    Goenoeng,
    Kayaknya pasti mas Goen yang lebih duluan mengenaliku, seperti saat di Pesta Blogger 08 kemarin…..wajahku sama dengan yang di avatar

  4. hahahahaha….
    OK, Bu… kalau ada kesempatan bertemu, saya akan menyapa duluan. asal saya ga dianggap SKSD ;p

    Utaminingtyazzzz
    ,
    Ehh sebetulnya aku sering ke kantormu lho….sambil lirak lirik…kok nggak ketemu Ida atau Mieke…..

  5. hoho. sama, bu. suka melupakan nama seseorang. suka salah menghubungkan antara sebuah nama dengan sesosok wajah seseorang. hwehe. emang dasar payah.

    v(^_^)

    Farijs van Java,
    Sebetulnya ada pelatihannya lho….tapi saya juga tetap aja lupa wajah dan nama seseorang….

  6. ok deh bunda Enny

    ntar kalo ketemu

    saya cowel duluan deh πŸ™‚

    Septarius
    ,
    Wahh kapan ya, lha Septa udah dibenua Amrik gitu….

  7. Wah, kita punya hobi yang sama bu. Saya juga sering lupa mengenali orang. Dan memang sering dianggap sombong karena hal tersebut.

    Dana,
    Hehehe…ternyata temenku banyak ya…..padahal rasanya sering malu, kok susah banget sih mengingat nama…

  8. saya juga sering mengalami hal yang sama. Waktu KKN baru datang langsung kenalan dengan banyak orang terutama perangkat desa. Ternyata tidak ada satupun yang langsung saya ingat siapa namanya. Meskipun lama-lama ingat juga

    Sunarnosahlan,
    Lha itu terus ingat…
    Saya udah mengobrol ngalor ngidul, kesana kemari, dengan gaya akrab, dan sampai berpisah nggak ingat itu siapa. Payahnya kalau lagi bersama teman, dan temenku saya tanya…ehh dia malah bilang, “lha saya kira mbak ingat, aku juga nggak tahu je…”
    Wahh payah…..

  9. Saya sering keliru “sok akrab” dengan orang karena membayangkan orang tersebut masih dalam penampilan yang sama 20 tahun yang lalu. Misalnya terhadap Ibu X yang saya kenal 20 tahun lalu, lalu sekarang ketemu seseorang yang mukanya mirip sekali dengan Ibu X ini lalu saya sapa “X ya ? Bagaimana kabarnya sekarang ?”

    Dengan kalem ia menjawab “Baik…”

    Setelah saya perhatikan ternyata ini Ibu Y, saya jadi malu sekali dan ketika tiba waktu makan dan minum dari pertemuan itu, sayapun sengaja ngeloyor pergi….”menghilang”…

    Tridjoko
    ,
    Hehehe…berarti memang penyakit keturunan…..

  10. Saat sedang menunggu saya memilih buku, tiba-tiba teman saya dipeluk orang dari belakang. Ia kaget setengah mati karena ia tak kenal orang itu, dan yang memeluknya juga kaget, karena tak menyangka memeluk orang lain yang resam tubuhnya serupa dengan orang yang dikenalnya. Ini termasuk SKSD, ndak bu? πŸ˜€

    Yoga,
    Huahuahua….iya betul…dan cewek suka sok yakin, main peluk aja….untung masih belum pake cipika cipiki…..hehehe

  11. ini saya sering begini…
    kadang nunggu siapa yang negur duluan…
    hehehe…

    Moerz,
    Hmm…ternyata temanku banyak ya…:P
    Lha kalau saling nunggu ntar malah nggak ada yang berani negur duluan

  12. Judulnya mengingatkan dulu saat pertama negara kita dengan bangganya punya SKSD Palapa … hehehe πŸ™‚

    Kalau saya sudah nggak keitung berapa kali ketemu/disapa orang lalu “chit-chat” sebentar, setelah orangnya berlalu saya masih mikir “itu tadi siapa ya?” …

    Oemar Bakrie,
    Mungkin singkatan SKSD itu dulu juga kepanjangan dari satelit Palapa itu…orang Indonesia kan paling keren bikin singkatan.
    Apalagi bapak, yang mahasiswanya banyak, pasti nggak ingat lagi…
    Kadang saya malu juga, ditegur di FB, masih mikir-mikir, tapi kayaknya kok dia kenal akrab banget….lho piye to, jebul sekantor….wahh bener-bener payah….

  13. Klo saya kok sering disapa sama orang “eh Luna (Luna Maya maksudnya), minta tanda tangannya dong”
    hahahaha mimpi kali yeee…
    maap OOT

    @ Yoga: Wah parah, SKSD yg itu sih artinya SUKA KURI-KURI SESEMPATAN DEH *maksa mode: ON

    Si Bulet,
    Hahaha…mungkin orangnya mestinya pake kaca mata dulu……pasti si om ketawa dong…
    Udah jadi kasih coklat belum sama ponakannya?

  14. bu, ga usah tua.. saya aja yang masih muda kadang2 suka lupa..

    gara2nya, kebanyakan ketemu orang nih.. πŸ˜›

    Billy Koesoemadinata,
    Sebetulnya ada latihannya kok, katanya harus mengingat ciri khas masing-masing orang itu….entah tahi lalatnya, kumisnya, rambut keritingnya, gaya senyumnya dan lain-lain…

  15. he..he..he…kok sama saja to mbak…saya sudah sering mulai lupa nama…
    saya kalau ketemu seseorang yang menegur…bahkan ngobrol ngalur ngidul…sampai boarding…eh…kok ya lali sopo to kuwi….

    Dyahsuminar,
    Wahh …jangan-jangan yang diajak ngobrol mbak Dyah pun sebetulnya juga lupa….anehnya kadang kok obrolan nyambung ya, walau sambil mikir-mikir ….
    Kenapa ya kok kita itu malu, padahal kan bisa ngomong,” Nyuwun pangapunten, panjenengan puniko sinten, kawula kok mboten emut.”….mungkin kalau kita terus terang, orangnya malah “syok”.

  16. iya deh bu, nanti kalau ketemu di pasar saya negur duluan. jangan kaget ya bu, meski kita belum pernah ketemu hehehe

    Mascayo,
    Lha iya…harus negur duluan, walau paling saya ganti tanya, ” Kita ketemu dimana ya?”
    Terus dijawab,”Lha kita kan udah sering ngrobrol bu, di blog.

  17. hehehehe gak papa kok bu SKSD…itu tandanya kita masih punya rasa pertemanan yang kuat, sekalipun orang yang kita towel gak kita kenal..kalau dia jawab ndak…yaaaa gak ada salahnya kenalan kan hehehehe

    Imoe,
    Iya, dan karena orang Indonesia pada dasarnya ramah, malah ngobrolnya jadi ketrusan, dan saling tukar alamat…hehehe
    Lha ketemu dijalan aja bisa ngobrol asyik kalau pas ketemu orang yang cocok…justru inilah saya merindukan naik kereta api ke Bandung, dulu sering ketemu orang yang tak terduga, dan terus jadi teman.

  18. Baiklah,..saya akan segera mencolek ibu kalau saya ketemu. Hehehe..

    Puak,
    Bener ya…ditunggu colekannya…

  19. untung ajah hanya menjawil hehehehe….weleh lumayan tuh….salammm

    MrPall,
    Mungkin kalau aku mampir kota Ngawi, ketemu, kira-kira kenal wajah nggak ya? Jadi ingat, sekitar tahun 80 an, saya bolak balik ke Yogya melewati Ngawi, dan bis nya pasti berhenti sebentar di terminal Ngawi.

  20. yaaah..ibu..nanti gimana kalo ketemu saya dijalan..??? jangan2 ketemu yang kedua kali udah lupa lagi dech nama saya

    Cutemom Cantik,
    Ya, nanti ditegur dulu aja…pasti ntar kan jadi ngrobrol…

  21. Ah, masa lupa sih kenangan masa muda kita?

    Iwan Awaludin
    ,
    Iya..kan kita dulu suka nongkrong makan pecel di pasar Simpang?

  22. ketemu seseorang dikantin, duduk di meja yang sama, berhadap-hadapan, yakin kalo dia kenal, tapi sama sama gak yakin siapa, suasana yang ‘nggak’ banget….. sering banget terjadi…. πŸ˜€

    Ndarulalqaz,
    Tapi karena sama-sama tahu teman satu universitas, obrolan nyambung aja kan?

  23. ibuuuuuu

    safe n sound sdh di jkt.
    kalau saya mah orang Jepang sudah pasti ngga ingat, berhubung murid saya banyak dan namanya mirip semua. Yang namanya Tanaka Mari ada 3, yang namanya Kimura Akemi ada 2, dsb dsb… dan biasanya saya panggil dengan nama Family saja. Jadi Sato san ada 10 orang, Sasaki san ada 5 duuhhhhhh. Saya pernah menlis di kartu tahun baru , “bagaimana bahasa Indonesianya?”, saya pikir mantan murid, tau-taunya DOSEN! dosen bahasa Indonesia lagi ….huh

    EM

    Ikkyu_san,
    Hehehe…rupanya seperti di Indonesia zaman dulu ya…nama Bambang di kelas ada 5, terus nama Budi, nama Ani (makanya anakku dipanggilnya lain, karena kebanyakan nama Ani)….

    Seneng Imel udah selamat tiba di Indonesia, akhir-akhir ini cuaca membaik, hujannya nggak terus menerus seperti minggu yang lalu. Wahh jadi segera pengin ketemu Imel…semoga hari ini kita bisa ketemu ya….salam sayang buat Riku dan Kai.

  24. waduh, sy jg susah apal nama orang bu..mana dasarnya agak diem jd suka keliatan sombong :(.. yg susah klo lg duaan ma temen, bingung nyari obrolan haha.. apalagi ama cewe, bs susah jodoh klo gini terus :P..

    MM,
    Kenapa kok jadi MM…apa pencinta Marilyn Monroe? Hehehe….
    Hmm cewek juga banyak lho yang suka cowok pendiam, apalagi jika cowoknya kayak MM, udah keren…masa depan cerah lagi….(ada yang kasih tahu lho kalau MM guanteng….temen si bungsu yang ngomong).
    Tenang…kau masih sangat muda, temenan boleh……lebih baik mikir masa depan dulu….masih ingin S3 kan?

  25. haha,penasaran ya bu sm MM, cm panggilan seseorang ke sy dulu klo imel2xan :P.. Kayaknya mau kerja dulu deh bu, batas freshgraduate biasanya umur 27 jd biar klo mo s3 dah expert jg status pengalamannya..
    aduh ada yg bilang ganteng, jadi malu hihi..

    Eric,
    Saya pikir mau menyembunyikan identitas…siapa tahu si Dia suka baca blogku…lho kok mas Eric suka baca blognya emak-emak…hehehe

  26. sama donk, kalo saya banyak dikenal orang tapi gampang lupa dengan nama orang, walau saya masih merasa kenal dg dia…

    Tazkiyatunnafs
    ,
    Saya sih nggak banyak dikenal orang kok, paling teman-teman aja…

  27. besok saya datengin bu hehehe..mdh2an gak lupa nama saya….hahaha

    Novnov,
    Mudah2an kalau sama Novnov ingat deh…paling nggak ingat wajahnya…dan biasanya obrolan nyambung, walau mesti pake mikir-mikir dulu…

  28. Saya paling gak suka nonton film China. Bukan apa-apa Bu, susah nginget wajah dan namanya yang mirip-mirip. Mesti deh jadi ketidur. Hehehe,

    Biasanya saya mengingat orang itu dari matanya. Saya bisa mencirikan dengan tepat lewat mata orang. Tiap mata spesifik banget buat saya….
    tapi teteup… buat saya orang China amat susah saya bedakan. hahaha

  29. saya pernah mengalami hal seperti itu
    warna muka saya,berubah menjadi abstrak.hehe…

    Langitjiwa,
    Hehehehe…terbayang kok…
    Sekarang kalau mengajar, pake embel-embel…kalau ketemu negur duluan ya, soalnya saya pelupa….beres deh

  30. Memangnya seperti apa sih bu, pelatihan mengingat nama? saya jadi tertarik. apakah bisa juga untuk pelatihan mengingat angka, seprti penyakit saya yg sering lupa serial angka. no hp saya aja sampai sekarang tidak hapal2. πŸ™‚

    salam kenal ya bu…..

    Vergilisdead,
    Ada kok, bahkan latihan membaca cepat, latihan konsentrasi dsb nya ada pelatihannya.
    Kebetulan saya dulu ikut pelatihan yang diadakan PPM (gedungnya di pojok jl. Menteng Raya), dekat patung pak Tani.

  31. Masih mending Bu, saya malah pernah dapat pengalaman yang mengerikan.

    Malam-malam waktu naik motor di Jogja sendirian saya dipepet preman berjaket kulit.
    Diteriaki “Bajingan!” dan hendak dipukulnya.
    Waktu saya buka helm dengan ketakutan, ia serta merta tersenyum dan bilang maaf karena salah orang.

    Lima menit setelah ia berlalu baru saya bisa me-release tertawa saya πŸ™‚

    DV,
    Walahh Don, untung nggak sempat pukul-pukul an…celaka juga ya…

  32. Bu …
    Jangan malu karena SKSD …
    Nothing’s wrong with that …

    Hawong namanya lupa … salah … itu kan jamak …

    Aku juga sering kok …
    Yang jelas … right after SKSD … jika salah … sampaikan maaf …

    Jangan malah ngajak ngobrol … kenalan … minta no HP … hahaha itu mah tak tik ABG anak kemaren sore … hahahaha …

    Salam saya bu …

    NH18,
    Saya sekarang ngikuti gaya bos-bos (halah) para pinisepuh..kalau mendatangi beliau, saya suka tanya dulu, “Bapak masih ingat saya?”
    Beliau ganti jawab,”siapa ya?”
    Nahh baru saya menjelaskan bla…bla…bla…
    Saya memahami beliau pasti udah mulai lupa, karena usia

  33. Eh tapi kalo ada Orang yang SKSD ke saya …

    dan kebetulan yang negur “Bening” …
    Yaaaaa apa boleh buat …
    layanin terus deh …

    (hihihihi Trainer dikemplang orang sekampung …)

    NH18,
    Padahal yang bening itu mantan murid…terus cerita ke teman-temannya…”Ehh bapak itu kok sekarang nganeh-nganehi ya?”
    Hehehe

  34. SKSD itu penting terutama pas lagi nyari jodoh heheheh

    Omiyan,
    Supaya dapat kenalan ya?
    Kalau ceweknya judes bisa celaka lho….hihihi

  35. Ibu, Ibu namanya siapa ya? Aku kok lupa…

    Hi-hi-hi.

    Daniel Mahendra,
    Terus dijawab (sama-sama pelupa)…”Anda siapa ya? Apa kita pernah ketemu?”
    Nahh lho…jadinya saling mengkonfirmasi.

  36. Ha-ha-ha-ha… πŸ˜€

    Daniel Mahendra,
    Lagi nggak dikejar kerjaan ya…
    Kok rajin komen…..???

  37. Saya pernah nulis artikel Kate Lorenz, tentang trik mengingat nama seseorang, disini: http://agoyyoga.wordpress.com/2007/11/01/i-remember-you-well…-umm…

    Yoga,
    Makasih infonya, akan sangat berguna buat teman-teman yang memerlukan….

  38. supaya ibu ndak keliru dan ndak lupa makanya saya datangi,
    .
    saya komuter, lupa yah kok ga pernah mampir lagi sih?

    Pengendara,
    Akhir-akhir ini sibuk banget….jadi agak kesulitan untuk blogwalking…

  39. mmmm aku ngga bakal nyolek ahhh, aku bakal langsung gandeng tangannya Bunda ahh kalo pas liat Bunda jalan sendirian di Mall apalagi ketauan habis keluar dari bioskop sendirian πŸ˜€ mmmm bakal aku porotin untuk traktir nonton hehehehe πŸ˜€

    ngga koq,bund πŸ˜€

    hehehe aku aja kadang juga suka lupa koq

    Retie,
    Kayaknya kalau ketemu Retie nggak lupa deh, asal gambar avatarnya sama dengan orangnya…hehehe

  40. hehehe … gejala yang wajar itu, bu. jangankan ibu yang usianya lebih sepuh daripada saya, hiks, sering kejadian ketika saya disapa mantan murid2 saya, tapi saya hanya bisa bengong karena kesulitan mengingat nama mereka. wah, dalam komunikasi dan pergaulan, ternyata nama termasuk bagian identitas yang penting pula utk diingat. yang repot lagi kalau keliru menjawil seseorang di tempat umum, duh, ternyata yang kita jawil bukan orang yang kita maksud, hiks.

    Sawali Tuhusetya,
    Sebenarnya nggak adil, tapi murid yang paling diingat adalah murid yang pinter sekali atau yang nakal sekali, ya pak.
    Saya sekarang nggak berani njawil duluan…daripada malu…iya kalau yang dijawil nggak marah…lha kalau dikira mau nyopet kan berabe.

  41. hihiii….aduh bu, kalau yang ini nadin juga sering sih…tapi memang saya nih mudah lupa sekali orangnya! rasanya kalau untuk ibu sih masih wajar deh…ibu kan sering sekali ketemu orang banyak, di berbagai kota pula! mudah – mudahan kalau nanti kita ketemuan kita sama – sama ingat ya bu!!!! =)

    Nadin,
    Iya nih…penyakit lupa suka bikin malu.
    Serba salah …negur duluan keliru..nggak negur dikira sombong

  42. begitulah kalo seleb bu..

    saya juga demikian kok..

    *merasa (sok) seleb*

    Zam,
    Waduhh…kalau Zam boleh deh dibilang seleb..lha kalau saya? Karena udah usia…hahaha

  43. kalo gitu nanti misalnya ketemu saya mau sok kenal ahh…

    Nika,
    Apakah kita sudah saling kenal? Di dunia maya, minimal?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: