Oleh: edratna | April 7, 2009

Masih capek….

Maksud hati sih ingin segera menulis kunjungan ke Bandung kemarin, apalagi kunjungan ke Saung Angklung Udjo, yang sangat berkesan buatku. Tapi biasalah badan ini memang tak bisa dipaksa, kembali dari Bandung Minggu siang, hari Senin langsung ada rapat. Pulangnya bareng sama teman yang rumahnya di daerah Cipete, dan searah dengan rumahku. Di tengah perjalanan, temanku mendapat sms, Jakarta Selatan hujan besar campur petir, usahakan jangan lewat jalan Pangeran Antasari, karena kawatir ada pohon tumbang ( di jalan Pangeran Antasari kiri kanan nya banyak pohon akasia yang terlihat ” agak rapuh”, dan mengkawatirkan jika kena hujan angin).

Akhirnya kami pulang melalui Kuningan. Si mbak sms, di rumah hujan besar campur petir. Saya tanya, apa kamar di atas masih bocor? Si mbak bilang, sudah aman. Hati saya tenang, berarti kamar saya mudah2an aman juga. Ternyata, sampai di pertengahan jalan Rasuna Said, mobil berhenti tak bergerak. Akhirnya oleh polisi diperbolehkan melalui jalan untuk lajur khusus busway. Begitulah, masuk jalan Warung Buncit, jalanan makin padat, akhirnya kami menyerah dan lebih baik mengobrol ngalor ngidul yang tak jelas arah, biar nggak suntuk. Dan akhirnya sampai rumah jam 20.15 wib, padahal keluar dari kantor di Jl. Veteran (belakang istana Merdeka) jam 16.45 wib. Berarti perjalanan memerlukan waktu 3,5 jam, lebih lama dari jarak tempuh Jakarta-Bandung lewat Cipularang.

Sampai rumah si Mbak tanya, apa ibu udah makan? Pasti karena pulang malam dipikirnya udah makan. Teman saya lagi puasa Senin Kamis, terpaksa buka puasa di jalan, tanpa minum air, dan hanya makan kue, yang dibagikan saat rapat. Untungnya kue yang dibagi saat rapat di bawa pulang, kalau tidak buka puasanya lewat jam delapan malam.

Malam itu, saya kirim sms ke si bungsu dan Yoga, rupanya Yoga malah baru pulang jam 11 malam…mungkin malah lebih lancar ya, karena paling tidak yang terjebak di jalanan sudah sampai rumah. Pagi ini saya mesti ke Bank, membayar tagihan kartu kredit, listrik, telepon dan lain-lain. Pulangnya jalan kaki ke rumah, sekaligus olah raga. Hari ini cuma kuat membalas komentar di blog, belum sempat blogwalking, karena badan masih terasa lelah, mendingan untuk membaca aja.

Mungkin memang perlu waktu untuk punya “mood” menulis. Jadi Yoga dan yang lain (Puak cs) ceritanya sabar dulu ya….tapi gambarnya udah bisa dilihat di fesbuk kok.

Iklan

Responses

  1. jakarta sepertinya belakangan ini banjir melulu ya bu…. sayangnya mengakibatkan banyak kegiatan jadi terhambat….

    Itikkecil,
    Wah iya, hujan melulu dan jika sudah hujan genangan ada dimana-mana. Pas deh, pulang kantor, capek, orang terburu-buru, nggak disiplin…wahh macetnya makin bererot

  2. Banyak-banyak istirahat aja bu, blognya ngga akan lari kemana. Sesudah istirahat pasti bisa Blogrunning bukannya Blogwalking lagi hehehe.

    Semoga kejadian 3,5 jam di jalan tidak terulang lagi ya bu

    EM

    Ikkyu_san,
    Kayaknya di Jakarta, setiap kali kita harus siap dengan kejutan. Entah jalan macet (kalau sepipun kita harus waspada…ada apa kok sepi…jangan-jangan….).

  3. Hehehe… saya itu nggak ngeh kalau kemarin Jakarta macet. Saya ada janji meeting jam 7 malam di seputaran blok M dengan tiga teman lainnya. Dengan pe-de dan positif thinking, saya berangkat jam 18.15 dari kantor (tunggu sholat magrib dulu), padahal teman yang kantornya di Sudirman, begitu dengar saya baru akan berangkat jam 18.15, ia langsung menghela nafas panjang, alamat dia bakal nungguin kami semua. Dua lainnya berangkat dari Buncit, ternyata, di Buncit ada banjir. Jadi jalan macet total, dua-duanya, akhirnya lalin dialihkan entah kemana, jadi dua teman itu terpaksa melanglang buana dulu sebelum akhirnya tiba di meeting point jam 20.30 (berangkat dari jam 17.00), sementara saya tiba di tujuan tepat jam 18.45 via Antasari. Lumayan capek, capek nunggu teman yang telat, tapi akhirnya kami ketemu juga. Jam 11.00 jalanan sepi dan lancar, kami lewat Kemang sebelum menuju Mampang. Lah, jadi cerita di blog. 😀

    Yoga,
    Hehehe…iya, kemarin macet banget…kepala pusing sampai rumah, apalagi perut kosong. Dan kalau udah capek males makan..udah deh, jadi akibatnya beruntun.

  4. yahhh bunda….istirahat aja dulu, kan sambil tidur-tiduran bisa ngecek blog…ntar pasti tertidur tuh…..jangan ampe sakit dong…nanti kita rindu tuh ama blognya…tambah runyam kan….

    btw, saya udah lama bercita-cita ke saung angklung udjo. Tahun lalu saya pernah di ajarin oleh salah seorang tutornya, tapi gak di saung nya ituh….di ajarin dikit waktu itu demo aja…..tutornya cantikkkk bgt….

    Imoe,
    Kalau ke Bandung lagi, boleh lihat saung Udjo….menyenangkan kok, apalagi jika kita berombongan. Dari sana bisa mengunjungi tempat-tempat lain.

  5. Halo Bu, istirahat dulu jgn terlalu diforsir.
    Denger dr kawan2 katanya memang Jakarta lg langganan macet ya 🙂
    Mobilnya atau orangnya yang perlu dikurangi, Bu 🙂

    DV,
    Macetnya makin nggak karuwan. Anak sekolah masuk lebih pagi, juga malah nambah macet, lha memangnya yang antar anak sekolah siapa? Kan juga orangtuanya, yang kadang sekalian kerja, jadi kalau dulu berangkat jam 6 pagi masih aman…sekarang jangan harap. Dan anak sekolah kegiatannya seabreg, pulangnya juga sore…jadi deh sore hari bertumpuk lagi dengan orang pulang kantor. Menurut saya, transportasi yang harus dibenahi, dan disiplin yang ketat.

  6. macet lagi? kejar setoran menjelang libur panjang kali Bu hehehe. Selamat mencontreng dan long week end di Indonesia.

    Iwan Awaludin,
    Memang pada jam-jam setiap pulang kantor, Jakarta macet. Apalagi jika ditambah hujan deras, yang airnya mulai tergenang dimana-mana…makin parah deh

  7. Hehehe.. daku dah senang kok bunda udah nulis lagi.. apalagi ninggalin jejak lagi ditempatku.
    Yang penting udah nggak capek lagi dan smangat terus..
    love you, bun. 🙂

    Puak,
    Hehehe….dan berkejaran dengan hujan….bisa menulis di kompie kalau ga turun hujan…maklum daerahku sering terjadi hujan campur petir.

  8. ada baiknya memang perlu coling down dalam ngeblog bu, hehehe … ndak harus dipaksakan. ngeblog dan blogwalking kan bisa dilakukan kapan saja ibu punya waktu.

    Sawali Tuhusetya,
    Yang sulit kan blogwalking nya pak….karena harus baca satu persatu…..hehehe

  9. Wah…. ini kan….. artikel yang cukup panjang juga huehehehe….

    Tetapi memang jikalau badan kita capek kita memang tidak bisa memikir. Ingat memikir itu memerlukan energi yang sangat besar dan sudah lama terbukti secara ilmiah……..

    Yari NK,
    Cukup panjang ya….hehehe

  10. Wah… sepertinya komen saya ada yang terperangkap akismet… 😦

    Yari NK,
    Entah kenapa kang Yari disenangi akismet deh…..atau karena alamat emailnya?

  11. Sing penting vitamine, acara lancar, tur ati seneng tho, Bu… 🙂

    Daniel Mahendra
    ,
    Setiap kali pelatihan memang dibuat agar suasana menyenangkan, sehingga badan pegalpun tak terasa, karena dibawa hati yang riang


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: