Oleh: edratna | Juli 26, 2009

Teh rasa buah, oleh-oleh dari seorang sahabat

Saya penggemar teh, teh rasa apa saja. Rasanya jika belum minum teh panas manis kentel (nasgitel), belum bisa memulai kehidupan rutin. Juga teh ini bagi saya meningkatkan tekanan darah, jika lagi lelah, capek, nggak konsentrasi, dengan minum segelas teh panas manis, maka badan kembali segar.

Tentu saja, betapa senangnya hati ini, saat Imelda (sahabat saya yang awalnya ketemu di dunia maya ini) memberikan oleh-oleh sekotak teh dengan berbagai rasa buah. Tak sabar rasanya untuk segera mencoba teh tersebut.

Teh dengan berbagai rasa buah, oleh-oleh Imelda

Teh dengan berbagai rasa buah, oleh-oleh Imelda

Saya berdua Yoga, janji ketemu Imel di Tamani Cafe di Sabtu siang hari. Imel mengajak Kai, putra bungsunya yang berumur 2 (dua) tahun. Kai sangat lucu, bikin gemes, sayangnya kami hanya bisa bercakap-cakap lewat bahasa tubuh, maklum Kai hanya bisa bahasa Jepang, sedang saya serta Yoga tak bisa berbahasa Jepang.

Diam-diam Kai suka memotret, sepanjang pertemuan kemarin, Kai sibuk mengotak atik tustel, tadinya saya pikir dia masih bermain-main, ternyata hasilnya lumayan.

Kai yang sibuk mengotak-atik tustel

Kai yang sibuk mengotak-atik tustel

Hasil foto bidikan Kai.....bagus kan?

Hasil foto bidikan Kai.....bagus kan?

Sambil makan kami berbagi cerita sehari-hari. Disini Imel membagi oleh-oleh…maaf Imel, saya tak sempat bawa apa-apa, maklum kemarin dadakan, begitu Yoga menilpon ngajak ketemuan, dan kita bertiga lagi ada waktu, saya juga langsung berangkat…soalnya saat Yoga telepon, saya bahkan belum mandi, masih menikmati hari Sabtu yang santai di rumah.

Saya suka teh hijau, Oca (bener nggak tulisannya?) yang sering disajikan di restoran Jepang, juga Chinese tea yang konon katanya dapat menurunkan kadar kolesterol. Tentu saja, saya suka berbagai teh khas Indonesia, yang berwarna merah pekat, baik teh “Sosro”, teh “Cap botol”, teh “Gopek” dan lain-lain. Dan lidah ini bisa membedakan apakah tehnya enak dan memasaknya pas apa tidak, entah teh merk apapun. Memasak teh yang enak bagi saya, adalah jika merebus air sampai mendidih, nanti baru dibuat “mbok-mbok an” (air mendidih dituang ke dalam teh, diendapkan dulu dalam tempat tertutup semacam teko), di tunggu sebentar biar teh meresap, baru teh dituang dalam cangkir atau gelas, apakah mau pakai gula atau tidak, terserah keinginan masing-masing.

Akhir-akhir ini saya sering mencoba teh dengan berbagai rasa, awal kenal teh berbagai rasa ini saat makan di Izzi Pizza di Citos, saat itu ditawari teh rasa mint, ternyata membuat mata lebih melek dan badan terasa hangat. Sejak itu saya suka mencoba teh berbagai rasa.

Pulang dari acara ketemuan, saya segera mencoba teh dari Imel, yang terdiri dari berbagai rasa, antara lain: Peach & Passion tea, Apple tea, Lemon & Lime tea, Strawberry tea. Jangan ditanya rasanya…yang jelas sedaaap. Saya mencoba berdua si sulung, dan kebetulan hari Minggu pagi si bungsu datang, dan serta merta ditawari teh dari tante Imelda. Si bungsu yang sedang kurang enak badan, namun harus ke Jakarta karena ada perlu, merasakan betapa enaknya teh tersebut. Terimakasih ya Imel..kalau habis, mesti mencari di Jakarta nih…dimana saya bisa mendapatkan teh sejenis itu.

Iklan

Responses

  1. Jadi ingat masa-masa menikmati teh bersama mantan pacar dulu sembari melihat “kelinci di bulan” 🙂

    Sakurata,
    Bersama pacar? Wahh pasti terasa enak..makanan atau minuman apapun kalau bersama pacar pasti terasa enak.

  2. pernah nyicip teh Oca… ternyata saya ndak begitu doyan… pernah ‘kecanduan’ teh instan versi kotak dan versi botol… sekarang mah saya bikinnya teh celup 🙂

    Kurotsuchi,
    Paling enak teh yang diseduh…tapi ada juga yang suka teh celup

  3. Saya juga baru-baru ini saja senang minum teh, dan dari berbagai teh rasa buah, saya paling suka dari Ahmad Tea ini. Senang ibu sekeluarga juga cocok dengan teh ini. Soal di Jakarta bisa beli di mana? wah saya tidak tahu nih…musti nguplek-nguplek departemen store yang jual barang impor mungkin, karena Ahmad Tea ini buatan UK.

    EM

    Ikkyu-San,
    Tenang Imel..di Jakarta pasti ada, asalkan mau cari…hehehe
    Btw, thanks ya teh nya, juga dodolnya…

  4. Kalau produk2 Indonesia, banyak teh-teh rasa buah yang memakai perisa buah artifisial atau sintetis biasanya dari golongan ester. Meskipun yang saya lihat produk2 luar negeri juga banyak yang memakai perisa sintetis. Tidak membahayakan sih, hanya saja yang memang ingin diambil ya rasa buahnya, sementara manfaat buahnya sendiri mungkin memang sengaja tidak perlu dimasukkan oleh pabrik pembuatnya.

    Yari NK,
    Minum teh sebetulnya agar bisa hangat di badan, terutama saat pagi hari, saat tekanan darah lagi drop.
    Tapi yang paling baik, tentu saja air putih dan buah.

  5. Pasti sedap tuh, karena aku dengar jakarta lagi hujan…nah hujan-hujan begini kan enak bgt nge teh hehehe

    Imoe,
    Minumnya memang enak pas cuaca dingin atau pagi hari…biar badan hangat

  6. Wah kopdar lagi, bikin iri Bu 🙂
    Pengen gemes ke Kai juga, dari foto2nya tampak semakin lucu saja.:)

    Soal teh, saya sedang kesengsem sama yang namanya Lipton Green Tea.. itu teh hijau yang sangat semriwing.. enak untuk musim dingin seperti sekarang ini 🙂

    DV,
    Hehehe…hobi kopdar ya…bukan, sebetulnya hobi makan-makan….
    Saya juga kaget saat baca blognya Imel, ternyata dia sedang ada di Jakarta, saya pikir masih bulan Agustus. Dan karena acaraku padat (saya menerima tawaran kerjaan walau tidak full time…tapi nyatanya suka pulang malam), jadi kemarin itu begitu Imel bisa dan Yoga bisa, maka kita bertiga, cewek semua, terus ketemuan…jadi ya maaf, mas DM ditinggalin, kawatir sulit lagi mengatur waktu.
    Malah besok sore nya , saya mengajak Narpen ke rumah Imel, karena ternyata Narpen berangkat ke Toyohashi (Tokyo-Nagoya 2 jam, terus Nagoya-Toyohashi 30 menit)…awal Oktober. Langsung deh saya jadi stres, membayangkan si bungsu bawa koper gede sendirian, dan belum hafal huruf kanji, karena teman satunya baru berangkat bulan Desember.

  7. Salam kenal,
    Ga tau ya.. saya kurang bergitu suka minum teh..

    endangkusman
    ,
    Salam kenal juga

  8. Wah … Mbak Enny dan Yoga sudah ketemu Mbak Imel ya? Saya belum tahu nih, apakah bisa ke Jakarta sebelum Mbak Imel pulang ke Tokyo 😦

    Tentang teh, saya juga penggemar berat teh. Bahkan minuman saya dari pagi hingga malam adalah teh. Yang saya minum adalah teh seduhan. Kalau Mbak Enny menyebutnya “mbok-mbokan”, kami menyebutnya “dhekok’an”.

    Berdasarkan penelitian, teh memang bagus untuk menangkal kanker. Teh hijau paling bagus, lebih bagus lagi kalau diminum tanpa gula (tapi saya lebih suka yang pakai gula, “nasgitel” seperti kesukaan Mbak Enny).

    Selain Jepang dan China, Inggris juga adalah negara peminum teh (eh, bukan negaranya, tapi bangsanya … 😀 )

    Selamat nge-teh … 🙂

    Tutinonka,
    Hehehe…kesukaannya sama ya mbak..
    Dhekok an? Wahh perlu dicatat nih..
    Saya juga suka tehnya orang Yogya dan Solo, rasanya pas banget, apalagi jika diminum panas2….benar2 menimbulkan semangat…

  9. Saya suka tuh teh dengan rasa macam-macam. Paling senang yang ada rasa mint. Tapi saya kok ya ndak bisa minum teh celup merah (atau coklat) kayak sariwangi, atau sejenisnya lah… langsung mual hihihi… Sudah saya coba beberapa kali ternyata tetap begitu. Apa reaksi asamnya banyak ya ? (padahal ngopi ya ndak papa tuh… atau kalau minum di warung2 teh model gitu juga gpp wehehehe…). Anehnya teh hijau yang sebenernya reaksinya lebih tajam malah saya ndak ngerasa mual, malah enak apalagi kalo abis makan banyak yang bikin eneg di mulut.

    Kebaliknnya dengan suami saya, malah teh rasa aneh2 gak terlalu suka, maunya ya teh standard khas indonesia itu :))

    Fekhi,
    Selera memang tak bisa diperdebatkan. Si bungsu tak terlalu suka teh, kalaupun kadang-kadang mau minum teh, dia suka teh celup. Sedang saya dan si sulung suka nya nasgitel…hehehe
    Suami jarang minum teh, kalaupun minum teh tanpa gula

  10. yup Mbak Eni, disini banyak sekali teh rasa buah dan juga chai…rasanya macam2….ponakan2 saya senang sekali klo saya bawain…..
    klo saya sendiri adicted sama teh jasmine dari Indonesia….hehehehe dasar yah..dan harus Nasgithel….

    mo saya bawain klo saya pulang mbak?

    Wieda,
    Membayangkan Wieda suka cerita tentang buah2an, pasti deh di Kanada tehnya bermacam-macam. Mau dibawain? Wahh pasti mau dong…dan tentu saja saya pengin ketemu Wieda kalau pulang kampung nanti. Makash ya sebelumnya

  11. saya baru merasakan teh rasa lemon…
    Kuecccuutttt…… 😆

    Indra1082,
    Hot lemon tea, konon katanya bisa mengurangi masuk angin, sangat disarankan jika kita sedang bepergian

  12. hahaha… paragraf akhir bikin saya ngakak, bu. itu artinya mbak imel musti ngirimin terus dari jepun sana setiap kali tehnya habis. hihi… peace, mbak.

    sayang saya bukan penikmat teh, bu. jadi kurang bisa merasakan antusiasme bila disuguhi teh beragam rasa, apalagi buah. untuk teh saya suka yang rasa standar saja, paling banter yang beraroma melati atau yang pake lemon. mint tea kayaknya musti dicoba deh.

    selamat menikmati nasgitel, bu enny.

    Marsmallow,
    Waduhh…padahal di jakarta ada restoran “tea addict“…yang berarti ada pasar untuk orang2 penyuka teh. Sayang saya belum pernah mencoba, padahal setiap kali mengajar ke LPPI melewati resto tsb.

  13. Ya … Bu Ratna … saya lagi terasyik minum Teh Tarik … tariiiiiiiiik

    Ersis Warmansyah Abbas,
    Sayangnya saya tak terlalu bisa menikmati teh tarik…

  14. Wow …
    Teh rasa Buah …

    Sejauh ini yang pernah saya rasakan hanya …
    Teh rasa apel … lemon dan mangga saja …

    Salam saya

    NH18,
    Hehehe…rasanya asyik memang..

  15. wah tampaknya enak dan sueger tehnya ya bu! saya paling suka teh oolong. teh hijau. seger banget.

    Krismariana
    ,
    Teh oolong memang enak…

  16. salam kenal…,
    Cahjoker,
    Salam kenal juga

  17. Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk sahabatku

    KangBoed
    ,
    Salam kembali

  18. mau yang tradisonil dengan nama teh cap jago…kapan-kapan saya kirim deh bu

    Omiyan
    ,
    Boleh..boleh..diterima dengan tangan terbuka

  19. bundaaaaa….
    nantikan cerita kopdaranku ya sama mbak Em 😉
    xixixixi
    semoga tidak ada aral melintang 🙂

    Eka,
    Iya…Imel udah cerita mau ketemu Eka dan Muzda.
    Ntar jangan lupa ceritanya ya

  20. Hmm..
    Senengnya..
    Met happy kopdaran ya ce.. 😀

    Budi Hermanto,
    Terimakasih

  21. Selamat menikmati teh di pagi hari semoga mbak Ratna selalu bahagia. Amin.

    Puspita,
    Makasih…kapan ke Jakarta?

  22. berkunjung…..
    minum teh adalah hal yang tidak terlewatkan,
    pagi sebelum berangkat kerja,
    malam hari sepulang kerja,

    Javanese,
    Yup betul…sesama pencinta teh

  23. Saya juga suka teh bun, .. cuma lebih cenderung ke kopi..
    Wah seru juga tuh, kopdar dengan Kai juga.. 🙂

    Puak,
    Kai lucu sekali…

  24. Iya. carinya di toko2 yg jual barang2 impor bu.. macem ranch market gitu.. ah.. mint tea emang paporit deh aww!! Ih itu anaknya lutu amatan!!

    Titiw,
    Ntar perlu dicoba deh…..

  25. minum teh adalah tradisi bagi saya,…
    hampir tiap pagi saya minum teh…
    di daerah saya , ada kebiasaan yang namanya moci , , , moci itu yag ngeteh maksudnya.
    nah yang unik tuh ada yang namanya tradisi cipok (bukan ciuman loohh) . cipok itu=moci karo ndopok.
    maksudnya ngeteh sambil bergurau….
    hehehee…..

    Bakhtiar,
    Moci? Waduhh ngertiku moci itu nama sebuah kue, yang sering dijajakan di daerah Lembang atau kalau kita naik kendaraan melewati Puncak-Cianjur.
    Memang Bakhtiar dari daerah mana?

    nice post…. 😀

  26. tea prodk kerakyatan kah ????
    Arham,
    Maksudnya apa???

  27. Duh, nikmatnya … saya pun penggemar teh sejati. Mau dong….

    Bang Aswi,
    Silahkan mencari di Supermarket…..hehehe

  28. istri saya penikmat teh banget bu enny…
    kalau saya, penikmat kopi, hehehe… 😀

    senang ya bisa ketemu sama orang jepun. saya kayaknya nyaris batal nih ke jakarta. maunya saya juga bisa kopdar sama Ibu, tapi gak tau nih, masih ada aja halangannya… 😀

    Vizon,
    Wahh kalau cocok-cocok an sama Uni pasti ketemu nih…
    Dulu saya sesekali minum kopi juga, tapi karena punya sakit maag, maka minum kopi jadi jarang sekali.

  29. oca itu sama dgn kuanyi engga sih Bu?
    hehehe suka maluw jadinya, di resto jepang pesen kuanyi, yg jual bingung padahal adanya oca (kek waktu makan2 sm Ibu di Coka’s wkt itu hehehehe)

    tapi sama kayak Ibu… oca itu buat aldi paliiing maknyussss … soalnya selaen enak anget2, oca juga salah satu minuman yg gratis klo refill di beberapa resto hehehehe

    ….. teh tubruk juga mantep Bu, kemaren di TA sama istri nyoba teh tubruk yg dimasukin ke poci greeennkkk nyooosss enak bangedd ….. artinya penyajian juga sangat berpengaruh!

    ………….. ketemuan selanjutnya gmn klo hunting teh Bu? hehehehehe oca-an aja biar bisa ngobrol lama dan di-refill teruuusss ………….

    Aldi,
    Wahh aku nggak ngerti..apakah Oca sama dengan kuanyi
    Oca itu teh hijau, kalau kita makan di restoran Jepang sering ditawari minuman Oca…memang umumnya nggak bayar.

  30. Bunda Enny,

    Belakangan aku juga lebih memilih teh daripada kopi, walaupun tetep, kalau dibandingin teh, kopi tetep jadi juara.. hehehe…

    Eniwei,
    beberapa waktu lalu aku nyobain teh buatannya Sari Wangi yang rasa buah-buahan. Udah pernah nyoba belum ya, Bun? Rasanya kurang nendang sih, tapi lumayan lah kalo dinikmatin anget2… 🙂

    Lala,
    Teh rasa buah dari Sariwangi belum pernah mencoba sehingga tak bisa membandingkan..
    Kopi? Setelah punya sakit maag, saya jadi jarang minum kopi…tapi dari dulu memang lebih suka minum teh

  31. Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk sahabatku bundo yang terchayaaaank

    KangBoed,
    Kayaknya komentar Kangboed isinya selalu sama deh, apapun tulisannya….

  32. Saya penggemar teh juga. Tapi paling cocok dilidah saya tetep “Teh Tjatoet”

    Pengen nyobain teh yang diats juga aaaah.. *catet merknya, lari ke supermarket* 😆

    GoenRock,
    Teh “Tjatoet”? Wahh perlu dicoba nih….

  33. Sebenarnya ada beberapa *.cha Bu.
    Pada bagian Japanese green teas di wikipedia ini
    http://en.wikipedia.org/wiki/Green_tea
    dapat kita temukan perbedaannya, misal
    http://en.wikipedia.org/wiki/Matcha

    Saya juga suka teh bu.. Makanya blog saya juga diberi nama http://ngeteh.wordpress.com
    Hehehe..

    Ade Bayu,
    Iya…udah lama nggak berkunjung ketempatmu. Kok lagi rajin blogwalking, berarti “agak longgar” ya..biasanya kan keliling dunia terus.

  34. Saya banyak mendengar bahwa minum teh adalah baik untuk kesehatan. Karena banyaknya jenis dan macam teh, maka menurut Anda, teh apa yang paling baik untuk kesehatan?

    Tikno,
    Lha menurut Tikno bagaimana, merk apakah yang enak?
    Namanya juga rasa, sangat tergantung pada setiap orang masing-masing, dan tak bisa diperdebatkan

  35. saya juga suka Oca

    Utaminingtyazzzz,
    Sama …

  36. Duuuuh mau dooooonk…..
    Nyicip ajaaaaa..boleh tak?

    Pakde,
    Boleh…boleh…..
    Minimal bisa membayangkan…

  37. klo teh yg paling enak yg diseduh dlm poci tanah liat pake gula batu..
    pokonya pait sepet sama manisnya harus saingan, enak ^^..

    Eric,
    Itu namanya teh poci…memang enak sih, atau karena ada aroma tanah liatnya ?

  38. Yang saya maksud bukan rasanya, tapi macam teh apa yang paling baik buat kesehatan?
    Tikno,
    Yang paling baik untuk kesahatan?
    Sayangnya saya bukan dokter….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: