Oleh: edratna | September 20, 2009

Syukurlah Mbak nggak jadi pulang

Hari-hari menjelang Lebaran, merupakan hari yang membuat ibu rumah tangga makin sibuk. Sejak awal bulan Ramadhan, biasanya si mbak sudah berbagi tugas, siapa yang tak pulang kampung, agar masih ada yang bisa membantu membersihkan rumah.

Bulan Ramadhan kali ini rasanya berlalu sangat cepat, kesibukan yang makin padat, ditambah jalanan di Jakarta yang sering macet, membuatku sering terpaksa membatalkan puasa di tengah perjalanan. Jadi, saat bulan puasa isi tas bertambah, biasanya saya membawa permen, sehingga kalau pas jalanan macet dan saat waktu buka puasa masih dijalan, tinggal makan permen.

Sampai seminggu sebelum Lebaran saya masih ada tugas ke luar kota, dan pekerjaan masih padat. Rencana semula salah satu si mbak akan berada di Jakarta, sedang satunya pulang kampung karena bertepatan dengan pengajian 40 hari ibunya si mbak yang baru saja meninggal. Ternyata keadaan membuatku harus berada di Bandung, menemani si bungsu, sedang rumah di Jakarta harus ada yang menunggu, maklum saat banyak yang pulang kampung kondisi lingkungan rumah memang “agak rawan” karena hampir semua tetangga juga pulang kampung. Dan karena setelah Lebaran ada beberapa kerjaan yang harus segera diselesaikan, maka saya membawa buku-buku dan bahan kerjaan dengan harapan bisa dikerjakan di sela-sela waktu bersilaturahmi. Walau dalam hati agak kawatir, karena jika si mbak pulang, maka waktu saya akan tersita untuk beberes rumah.

Pada saat sampai Bandung, si mbak mendapat telepon dari saudara nya agar tak usah pulang, nanti saja pas 100 hari nya, karena selamatan terpaksa dimajukan. Rencana semula selamatan bertepatan dengan malam takbir an, namun kelompok pengajian keberatan, sehingga selamatannya siang hari. Dan karena Lebaran maju, maka selamatan juga dimajukan, padahal si mbak sudah beli tiket kereta api sebulan sebelumnya, yang tak mungkin lagi beli tiket baru.

Jadi, saya yang beruntung, paling tidak saya punya waktu untuk kegiatan sosial. Akhir-akhir ini memang banyak hal yang harus ditata ulang, dipikirkan kembali, serta banyak juga hal yang harus dikerjakan. Blogpun menjadi jarang di up date, apalagi berkunjung ke rumah teman-teman. Walau begitu, tak lupa, saya mengucapkan

“Selamat Idul Fitri”

1 Syawal 1430 H

Mohon maaf atas segala kekhilafan, baik yang disengaja maupun tak disengaja.

Dan mungkin blog ini akan lebih banyak terlelap, tergantung kesibukan pemiliknya. Semoga kita masih dikaruniai kesehatan agar masih bisa menulis dan saling berkunjung dikala ada waktu dan kesempatan.


Responses

  1. Selamat Idul Fitri…maaf lahir dan bathin…

    disini semua harus saya kerjakan sendiri…ngga punya mbak oiiiii…tapi Insya Allah semua baik

    Iya ya…cuma tamunya juga bisa diprediksi. Kalau disini kan banyak kegiatan sosial yang harus dihadiri, juga tamu yang berkunjung. Dan kalau kemudian ada hal-hal lain yang mendesak dikerjakan, itu yang bikin senewen…hehehe

  2. selamat idul fitri 1430 bu. mohon maaf lahir dan batin.

    Saya juga mohon maaf lahir dan batin

  3. Ternyata, Allah menurunkan bantuanNya kepada Bu Enny pada saat yang tepat…

    Saya juga mohon maaf lahir dan batin ya Bu, semoga kita berhasil keluar sebagai PEMENANG sejati… 😀

    Saya bersyukur Uda, ceritanya nanti aja kalau semua sudah lewat dengan akhir bahagia. Semoga puasa kita diterima oleh Allah swt dan kita berhasil keluar sebagai pemenang melawan hawa nafsu

  4. Selamat idul fitri
    mohon maaf lahir dan batin

    Sama-sama, saya juga mohon maaf lahir dan batin

  5. Met Idul Fitri 1430H, Bunda. Mohon maaf lahir yaa.. 🙂

    Saya juga mohon maaf lahir batin atas segala kekhilafan baik disengaja maupun tidak

  6. Ngaturaken sugeng riyadi, Bu. Mugi gusti paring berkat kagem ibu sekeluarga.

    Terimakasih Don, dan saya juga mohon maaf lahir batin

  7. Selamat hari raya Idul Fitri 1430H. Mohon maaf lahir dan batin ya bu. sukur deh gak jadi pulang mbaknya.

    Iya, mohon maaf lahir batin. Jadi saya bisa meneruskan kerjaan dengan tenang

  8. Wew lebaran masih sibuk dan banyak pekerjaan, padahal yg laen libur…
    Enggak mudik Buk..?

    Mohon maaf lahir bathin buk..

    Mudiknya di Bandung, di Jawa Timur udah tak ada siapa-siapa
    Saya juga mohon maaf lahir batin

  9. Bu Enny, mboten mudik dateng Madiun to? Saya juga nggak mudik, ding hehehe. Tiket mahal sekali. Bu, ngaturaken sugeng riyadi kagem Ibu sekeluarga … 🙂

    Sama-sama Menik, saya juga mohon maaf atas segala kehilafan. Saya udah puluhan tahun nggak mudik, karena ayah ibu sudah lama tiada. Juga bude pakde yang lain. Tinggal adik bungsu ibu di Bandung dan usianya sudah di atas 80 tahun.
    Saya juga mohon maaf jika ada salah kata dalam komentar saya.

  10. selamat hari raya idul fitri bu.

    Terimakasih, saya juga mengucapkan Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir dan batin

  11. Problem abadi para ibu rumah tangga di kala lebaran adalah mudiknya para asisten rumah tangga. Take it easy, Mbak. Selesaikan semampunya saja. Makan tinggal beli, cucian bawa aja ke laundry, dst. Tapi syukurlah si Mbak nggak jadi pulang ya.

    Selamat Hari Idul Fitri Mbak, mohon maaf lahir batin.

    Betul….kalau kerjaan nggak banyak tak masalah, kali ini memang kerjaan lagi banyak, juga anggota keluarga yang lain. Syukurlah, mbak yang di Jakarta dan di Bandung keduanya tidak pulang.

  12. Selamat Idul Fitri ya Bunda…
    semoga Amal ibadah puasa dan ramadhan kita di terima oleh Allah SWT…

    Maaf lahir batin 😉

    ohya…untung si Mba gak jadi pulang, kebayang kalo mudik pasti bunda repot…masih ada kue lebaran dan makanan khas lebaran gak? kirim keduri dong Bun 😀

    Sama-sama Ria…..saya juga mohon maaf lahir batin.
    Lebaran saat ini tak terlalu repot dibanding kira-kira 10-15 tahun lalu, karena ada supermarket dan Mal yang buka terus.
    Kue Lebaran? Hehehe…kuenya beli di toko Ria……hahaha

  13. minal aidin walfaidzin bun, mohon maaf lahir dan bathin ya…

    Sama-sama Imoe, saya juga mohon maaf lahir dan batin

  14. Kesibukan di ibu kota ternyata tidak menyurutkan langkah untuk tetap beribadah.

    Selamat Idul Fithri 1430 H
    Mohon Maaf lahir dan batin

    Terimakasih, saya juga mohon maaf lahir batin

  15. Ibu EDRatna …
    Saya mengucapkan Selamat Idul Fitri
    Mohon maaf lahir bathin …

    Alhamdulillah si Mbak Asisten tidak pulang ya Bu …
    Salam saya

    Terimakasih, saya juga mohon maaf lahir batin.
    Kali ini kedua mbak, baik yang di Bandung dan di Jakarta tak pulang. Kebetulan saya lagi banyak kerjaan, si sulung juga lagi nglembur dan si bungsu ngejar thesis. Syukurlah

  16. Assalamu’alaikum,
    Untuk lisan yang mungkin telah salah berucap, Untuk janji yang belum dan tidak bisa ditepati. Untuk prasangka yang kadang timbul dihati. Untuk komentar yang kurang berkenan, yang ungkin pernah saya berikan, dengan setulus hati, saya mohon di maafkan lahir batin. Saya dan Alamendah’s Blog mengucapkan, Selamat Idul Fitri, 1 Syawal 1430 H.

    Terimakasih, saya juga mengucapkan Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir batin

  17. Bunda…

    Selamat Iedul Fitri 1430H

    Mohon maaf lahir dan batin ya…

    Waaah, ketambahan berkah, mbak gak jadi pulang 🙂

    Eka, saya juga mohon maaf lahir batin. Benar, kami bersyukur mbak berlebaran bersama keluarga kami di Bandung

  18. Senangnya ya bu kalau mbka ngga jadi pulang, meskipun mungkin si mbaknya kecewa ehehhe

    Selamat Idul Fitri ya bu, mohon maaf lahir batin.

    semoga bisa kopdar di Tokyo suatu waktu nanti.

    EM

    Terimakasih Imel, saya juga mohon maaf lahir batin. Si mbak kelihatan biasa aja, karena memang sering pas Lebaran tak pulang, baru setelah Lebaran, dan sekarang ayah ibunya telah tiada. Dia yang saat itu jadi sopir saat saya dan Narpen ke Martimbang. Doakan Narp jadi ke sana ya Imel, dan siapa tahu suatu ketika kita bisa ketemu di Tokyo

  19. Selamat Idul Fitriiii Mohon maaf lahir dan batin jugaaa 🙂

    Terimakasih, saya juga mohon maaf lahir batin

  20. Maaf lahir batin Bu Enny, semoga amal ibadah kita diterima Allah SWT. Amin.

    Sama-sama pak, saya juga mohon maaf lahir dan batin

  21. Saya lebaran juga di Jakarta, rumah saya di Bandung saya tinggalin. Pembantu (2 orang pembantu perempuan plus 1 orang pembantu laki2) saya izinkan pulang semua. Tapi alhamdulillah, pekerjaan2 RT tidak terabaikan, karena walaupun saya laki2, saya nggak canggung mengerjakan pekerjaan2 RT membantu istri. Namun begitu, selama seminggu di Jakarta sekeluarga, rumah memang harus ada yang menunggui, biasanya saya tarik dua orang satpam dari kantor untuk menunggui rumah saya. Kalau nggak, ya agak riskan juga sih… hehehe….. 😀

    Kali ini saya Lebaran di Bandung, si sulung malah sibuk nglembur di Jakarta.
    Si mbak senang aja, karena sudah puluhan tahun ikut saya, dia pilih pulang kampung setelah Lebaran, dan tak berdesakan. Kebetulan keluarga mereka sudah kenal keluarga saya, jadi merasa aman saja, yang penting uang Lebaran di kirim ke kampung

  22. Saya nggak pulang nih bun…di Jambi… pulang baru nanti tahun baruan.

    ۞۩۞ تقبل الله منا ومنك ۞۩۞ Selamat hari raya idul fitri 1430 H Minal aidzin wal faidzin Mohon maaf lahir dan batin

    here’s hoping that we all shall be enlightened by the almighty, and forgiven for our wrong doings! Ameen, May Allah bless us all.

    best regards,
    Pakde

    Yang penting kan didampingi nyonya dan anak-anak pakde.
    Saya juga mengucapkan “Selamat Idul Fitri”, mohon maaf lahir dan batin

  23. Alhamdulillah si mBak ndak jadi pulang, saya ditinggal si mbak sejak 10 hari sebelum lebaran. Kegiatan sosial jadi sedikit terganggu termasuk blogwalking.

    Selamat merayakan Idul Fitri 1430, mohon maaf lahir dan batin. Semoga mbak Ratna selalu sehat dan bahagia. Amin.

    Terimakasih, saya juga mohon maaf lahir batin.
    Kegiatan sosial memang terganggu, karena suasana hari raya.

  24. maaf lahir bathin ibu…
    klo ibu ada kesempatan ke Tokyo, kabarin yah bu:)

    Sama-sama Fety…semoga suatu ketika bisa sampai kesana ya

  25. met idul fitri mbak
    maafkan segala kesalahan saya..

    Terimakasih, saya juga mohon maaf lahir batin

  26. Taqaballahu minna wa mimkum
    Shiamana wa shiamakum – Minal aidzin wal faidzin

    Mohon maaf lahir dan batin ya Bu …

    btw… Ibu klo ke Banddung biasanya tinggal di mana Bu?

    Terimakasih Aldi, saya juga mohon maaf lahir batin.
    Rumahku di daerah Buah Batu, Bandung

  27. Salam kenal Ibu Edratna,
    ini pertama kalinya saya berkunjung dan komen di blog ini.
    Blog yang bagus, Bu…

    Selamat Idul Fitri ya bu…

    salam,
    nana

    Salam kenal juga, saya sering membaca komentar Nana di beberapa blog teman.
    Terimakasih kunjungannya, Selamat Idul Fitri…mohon maaf lahir batin

  28. Selamat idul fitri Bunda, mohon maaf lahir dan batin, semoga memperoleh kemenangan dan tetap punya waktu untuk aktifitas blogging.

    Terimakasih, Selamat Idul Fitri, mohon maaf atas segala kekhilafan.
    Iya nih, ngeblog nya ajrut2an…..banyak hal lain yang mesti diselesaikan

  29. Salam Takzim
    Mumpung masih suasana Lebaran, izin menyampaikan Mohon Maap Lahir dan Batin
    Minal A’idin wal Faidzin

    Terimakasih, saya juga mohon maaf lahir batin

  30. syukurlah, ibu.
    pertolongan allah datang tepat di saat ibu enny membutuhkannya.
    lebaran memang unik, di saat kesibukan lagi di puncaknya, di saat itu pula para ibu rumah tangga diharuskan lebih mandiri.

    selamat lebaran juga buat ibu enny dan keluarga. mohon maaf lahir dan batin.

    Iya, saya merasa beruntung sekali, karena Lebaran tahun ini bertepatan dengan kesibukan lainnya yang tak bisa ditunda. Saya juga mohon maaf lahir batin, Marsmallow, jika ada kehilafan dalam kata ataupun komentar

  31. Pembantu pulang kampung emang bikin repot. Jika ia tidak berlebaran di kampung, emang sang majikan yang untung. Tapi, sang pembantu justru sedih tak berlebaran bersama keluarga.

    Selamat Idul Fitri. Mohon maaf lahir batin.

    Si mbak nggak sedih kok pak, karena kemauan sendiri, dan memang setiap tahun dia lebih suka pulang kampung saat Lebaran haji. Dan karena sudah ikut lebih dari 15 tahun, maka saya dianggap seperti orangtua sendiri, apalagi kedua orangtuanya juga tiada. Dan saat lebaran, dia juga silaturahmi sama teman2nya yang di Jakarta, yang juga lebih suka pulang kampungnya belakangan.
    Saya juga mohon maaf lahir batin

  32. blognya jadi jarang apdet, tapi ndak papa yang penting jangan hiatus. tetep semangat ngeblog ya
    Selamat Idul fitri, mohon maaf lahir dan bathin. Semoga Allah menjadikan kita termasuk orang – orang yang kembali kepada fitrah

    Iya, jarang up date, lagi banyak hal yang harus dibereskan.
    Saya juga mohon maaf lahir batin

  33. lebaran memang menjadi sebuah hari-hari dimana semua disibukan dengan rutinitas dan aktivitas, namun apapun aktivitasnya semoga menjadi sebuah keberkahan bagi kita semua.

    minal aidin wal faidzin,
    maaf lahir dan bathin 😀

    Terimakasih, saya juga mengucapkan Selamat Idul Fitri, mohon maaf lahir batin

  34. waduh,,kunjungan pertama saya nih bu, heuhue
    minal aidzin jg buu

    Terimakasih kunjungannya

  35. Mohon maaf lahir dan bathin ya Bunda 🙂

    Terimakasih, saya juga mohon maaf lahir batin

  36. mbak Eni…maaf lahir batin,semoga Allah swt menjaga kita sampai bertemu ramadhan berikutnya..

    Oalaah…pada wae ya..dimana mana…kalau si embak pulang. Alhamdulillah mbak saya hanya pulang pada hari H…sorenya sdh datang,karena rumahnya cukup dekat.

    Sama-sama mbak Dyah, saya juga mohon maaf lahir batin. Si mbak biasanya pulangnya gantian, dan yang satu lebih suka pulang saat Lebaran haji. Sedang yang satu orangtuanya sudah tiada

  37. met lebaran mbak
    mohon maap atas sgala salah n khilaf
    maaf sekiranya banyak kata n tulisan yg kurang berkenan
    semoga hati kita menjadi fitri kembali

    Terimakasih, saya juga mohon maaf lahir batin

  38. Wadduh.. moga2 ga ada kata terlambat ya bu utk saya mengucapkan Met Idul Fitri. Mohon Maaf Lahir dan Batin ^_^
    Kalau saya, mbak mudik hik hiks.. tp gapapa, jd bisa belajar ngurus rumah deh dikit2 utk masa depan :mrgreen:

    Tidak ada kata terlambat kok, saya juga mohon maaf lahir batin

  39. walau terlambat…
    … mohon maaf lahir dan bathin ya bu…
    semoga diberikan kesempatan untuk bertemu dg Ramadhan y.a.d Amiiin.

    Tidak apa2 Tini, saya juga mohon maaf lahir batin

  40. Horeee mbak nggak jadi pulang…
    Mohon maaf lahir batin Bu Enny…
    Minal aidin walfaizin

    Saya juga mohon maaf lahir batin

  41. slam kenal bunda ini kali pertama aku mampir
    mungkin agak telat untuk ucapkan
    Minal aidin walfaizin Mohon maaf lahir batin

    Saya juga mohon maaf lahir batin

  42. Selamat pagi, semoga mBak Ratna selalu sehat dan bahagia. Amin.

    Terimakasih, semoga Puspita begitu juga

  43. Mohon maaf lahir dan batin juga bu. Berbagi pengalaman bu, kemarin waktu mudik juga saya membawa tugas (tugas aku mau kerjakan dirumah). Ya tapi namanya liburan, fokusnya silaturahmi dan sampai akhirnya tidak terpegang sama sekali.

    Terimakasih, saya juga mohon maaf lahir batin. Bukankah kerjaan yang dibawa pulang itu, terkadang sebagai obat tidur? Artinya kita tenang, kalau punya waktu ya dikerjakan, kalau tidak udah nyaman lihat kerjaannya…hehehe

  44. Salam Takzim
    Kesibukan bunda bukan menyurutkan semangat saya untuk berkunjung, melihat jawaban bunda di saat komentar terkirim sudah merupakan kebanggaan tersendiri, tak perlu berkunjung bila belum ada waktu, Doa saya semoga tetap diberi kesehatan bunda Edratna.
    Salam Takzim Batavusqu

    Terimakasih untuk doanya, semoga Zipoer demikian juga

  45. Mohon maaf lahir dan batin juga, Bunda. Semoga ibadah puasa kemarin benar-benar memberikan keberkahan pada kita semua. Aminnn….

    Saya juga mohon maaf lahir dan batin

  46. Mudik emang bikin repot…, tapi berkesan seh…^^
    Minal aidzin wal faidzin buu…

    Mohon maaf lahir batin

  47. Selamat Iedul fitri 1430 H
    Mohon maaf lahir dan batin
    Bila berkenan, silakan mampir ke blog saya.

    Terimakasih sebelumnya.

    Terimakasih kunjungannya, jika sempat akan menengok ke sana

  48. Beruntung sekali ARTnya tdk pulang, ART saya sudah pulang dr sejak awal ramadhan. Beliau dapat bantuan dari kabupaten untuk renovasi rumah. tidak boleh pulang kalo belum selesai jadi beliau baru pulang kembali tanggal 27 September. Hampir satu bulan penuh saya bahu-membahu dengan suami menjaga anak yang baru berumur satu tahun. kalo suami masuk malam, anak dijaga suami, kalo suami masuk pagi anak saya bawa ke kantor. alhamdulillah berjalan sebagaimana mestinya…..suami yang pada awalnya melihat anak BAB langsung kabur tidak mau tahu, sekarang mau “mengurus” kalo anak BAB. mungkin krn terpaksa karena ART tdk ada dan saya pun sedang dikantor…masa mau dibiarkan tdk diceboki…hihihihihi.

    Mohon maaf lahir dan batin ya bu.

    Saya juga mohon maaf lahir batin. Saya sudah kenyang ditinggal si mbak pulang saat Lebaran saat anak-anak masih kecil, tapi justru disitulah seninya, suami isteri jadi kompak, dan anak-anak juga dilatih untuk membantu sebisanya.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: