Oleh: edratna | Februari 3, 2010

Mainan baru?

Dulu, setiap ganti hape, saya hanya menitip uang kepada stafku, dan dia yang jalan-jalan ke Roxy dan lain-lain….stafku ini ahli dalam hal begini, nanti jika sudah beli, dia pula yang mengajarkan pada saya fitur apa saja, yang ada dalam hape tersebut. Setelah saya dipindahkan ke Divisi lain, terpaksa saya mesti beli hape sendiri, jika hape yang lama menunjukkan gejala-gejala sakit. Nahh disini baru terasa deh, ternyata saya memang males mengoprek, akhirnya apapun fiturnya, saya paling-paling hanya menggunakan untuk menelepon, sms dan memotret (karena hape sekarang rata-rata sudah kamera minimal 2 mp). Selain karena hape lama sudah penyakitan, masalah lain adalah hapeku sering terjatuh ke air…pernah masuk dalam cucian baju…yang sedang direndam, pas lagi mau telepon, baru ingat…..dan apa boleh buat hape tadi sudah sekarat.

Keluargaku pencinta hape merk “N”, bukan karena apa-apa, tapi karena hape ini kalau jatuh tak masalah. Urusan hape jatuh, kena air, kayaknya sudah menjadi kejadian sehari-hari di keluargaku. Dan anakku, juga sering kali ketinggalan hape, tapi di tempat umum, tentu saja hape tadi menjadi hilang. Jika saya dan si bungsu masih mau beli hape, suami dan anak sulungku paling malas urusan hape ini…kalau tak dibelikan juga nggak akan beli. Padahal hati ini gemes banget, karena hapenya sudah lebih dari 7 tahun, batereinya harus sering banget di charge.…tapi bagaimana lagi, yang punya masih tenang-tenang aja. “Kan masih bisa dipakai,” katanya

Namun minggu kemarin, setelah urusan yang membebani hati, tenaga dan pikiran beres, suami mau diajak jalan-jalan ke XMal di Bandung….sayangnya sampai disana, mbak yang menunggu di galeri Nokia tak bisa menjelaskan. Jadi, akhirnya, saat mengantar saya ke Jakarta, setelah tanya-tanya pada Yoga, kami menengok gedung Bimasakti dibilangan Warung Buncit (Mampang) untuk diskusi. Kebetulan petugasnya ramah, bisa menjelaskan segala macam pertanyaan…sehingga akhirnya suami mau membeli E.72……dan saya cukup beli E63. Dan karena saya males mengotak-atik, hape baruku dipakai untuk kartu pra bayar (maklum belajarnya lama nihh)….dan sampai seminggu lebih baru dipakai untuk sms dan telepon saja….hahaha.

Suami saya semangat, sebetulnya yang diinginkan adalah hape yang bisa digunakan untuk MS Office, jika sedang dalam perjalanan dan tidak bawa laptop. Dan untungnya hape ini sepertinya memadai buat keinginannya, apalagi petugasnya juga mengajarkan bagaimana cara membuat power point dari laptop, mentranfernya dari dan ke hape, dan bagaimana jika dilakukannya di hape dst nya. Ada yang tanya, kenapa kami tak tertarik pada BB? Teman-teman mendesakku, untuk segera ganti BB, agar bisa saling terkoneksi, namun entah kenapa, saya masih males….lagipula saya menengok ke FB hanya sesekali, karena tujuan awalnya membuka account FB memang hanya sekedar bisa melihat aktivitas anak-anak, tidakย  untuk diaktifkan terus menerus.

“Bu, selamat dengan mainan barunya,” sms Yoga masuk ke hapeku. “Bapak suka nggak?”, katanya lagi. Saya terimakasih sama Yoga, karena selama ini kalau ke Graha Nokia seringnya di belakang DBest, pernah juga di SBD (disini saya tak terlalu puas)…namun di Bimasakti, memang ditujukan sekaligus bagi orang yang baru belajar. Bagaimana dengan di Bandung? Katanya ada di daerah jalan pajajaran, namun belum pernah mencoba ke sana.

Iklan

Responses

  1. pertamax

    wow keren uey beli e72

    gag kebayang kalau aku hik hik hilkzz mau duntt

    berkunjung di pagi hari

    Itu untuk suami…punya saya sederhana saja

  2. Cieeee.. suit-suit hp baru nih ye…
    Bu, jangan ganti BB, loncat langsung ke iPhone aja.. ๐Ÿ™‚ *ngompori*

    Ehh yang E72 itu untuk suami…..Waduhh belajarnya yang susah…ehh kowe mau ngajari to? Jarak jauh?
    Malesnya itu belajar ngoprek….

  3. wah HP yg bagus nih ketimbang pake BB yg cuman lebih sekedar gaya2an ๐Ÿ˜€

    tapi katanya e72 lemot ya bu? semoga ngak sih, itu pengalaman teman sy.

    Lemot apa tidak saya belum tahu, Arul…soalnya E 72 untuk suami…saya cukup E63….itupun kalau si sulung mau , biar dipakai dia..lha saya cuma untuk telepon dan sms kok.

  4. waaaah asik hapenya Bu Enny baru :mrgreen:

    Yang baru punya suami Chic…saya ngintip aja..kalau memang bagus, dan ntar punya rejekin, baru beli untuk diri sendiri…saya males banget ganti-ganti..kok rasanya bingung ya…mungkin karena udah tua kali ya

  5. waw E72 keren….. hebat hape nya … salam kenal dari saya di Kalimantan Tengah…

    Salam juga

  6. hmmm… keren nih hape barunya…
    sepertinya ide Donny boleh juga tuh, hehehe.. ๐Ÿ™‚

    Itu untuk suami Uda…yang lebih banyak diperlukan, katanya lho…dan dia kan mau belajar atau kursus di tempatnya.
    Lha yang E 63 sampai sekarang belum di apa2kan…ntar kalau si sulung mau, akan saya berikan ke dia….yang bungsu biar beli sendiri, lagipula kan dia harus pakai hape khusus, sekarang pakai yang diberikan Imel (titip melalui mas Nug)….makasih ya Imel

  7. dua-duanya hp baru ya bu….
    saya malah masih setia dengan nokia 1600 saya…

    Sayapun masih setia dengan 6300…ternyata lumayan juga hasil fotonya…jadi yang E63 belum diapa2kan…hehehe…baru dicoba untuk sms dan telepon.

  8. Hahaha … Mbak Enny, saya juga paling malas ganti hape. Malas belajarnya lagi. Tapi kemarin, waktu launching antologi cerpen dan puisi di Jakarta, dan kelihatan kalau hape saya paling jadul, malu juga jadinya … ๐Ÿ˜€

    Mungkin sudah waktunya saya ganti hape ya? Merk N ya Mbak? (wah, dapat komisi berapa nih dari Nokia? ๐Ÿ˜€ )

    Mestinya N beri komisi ke saya ya…lha sejak zaman jebod kami pakai itu. Dulunya si sulung pakai S, kan memang merk S dan N yang tahan banting, artinya jatuhpun tak apa-apa. Karena S akhirnya merger dengan lainnya, dia ikutan ganti dengan N.
    Mbak akhirnya saya juga masih pakai yang 6300, rasanya udah menjadi satu dengan saya…memang fitur terbatas…lha kan memang cuma untuk sms an dan telepon…

  9. ya ampun bu, nyemplung ke cucian?? *ngakak sampe keselek* huehehe….

    Hahaha…ya itulah…ternyata bukan hanya bersih (lha direndam rinso)…tapi juga jadi rusak….hehehe

  10. sama aja bu, hapeku juga jadul, yg penting masih bisa sms dan denger musik, belum mau ganti , abisnya trauma kecopetan sih,

    Alhamdulillah, saya aman dari copet…cuma ga aman sama air…hahaha…kecebur air melulu penyebab ganti hape…

  11. Mantap, saya masih pakai yang cuma bisa sms dan nelepon aja Bu, hehehe. Ntar kalo pulang beli yang bisa nyuci sendiri.

    Lha yang E 72 untuk suami pak…dia yang lebih membutuhkan…saya juga hanya untuk sms dan telepon…sesekali motret

  12. kalo saya sih bukan gadget freak. jadi masalah hp gak pernah sampe nyari gimana. yang penting bisa buat telp dan sms dan bentuknya kecil dan tipis. gitu aja kriteria nya. hehehe.

    Hmm…N72 ini modelnya memang kecil, bisa masuk saku celana….tapi ini untuk suami kok. Sayangnya gara2 demam BB, merk N ini juga mempdoduksi Hp layar besar (apa istilahnya…model querty?)…lha ini kan besar banget…nggak bisa masuk saku..bisa tapi menonjol.

  13. Saya juga dibilang “kuno” oleh anak saya karena nggak pakai BB, tapi selama masih bisa lihat/cek e-mail sesekali pakai HP nggak masalah buat saya … BTW, HP baru tapi nomor lama kan Bu ??? ๐Ÿ™‚

    Yang baru, E 72 untuk suami pak. Saya sendiri beli yang E 63, tapi kayaknya mau dikasih ke si sulung, kalau dia mau…saat ini dipakai untuk kartu IM3. Nomor saya yang lama, telkomsel..masih di hape lama, yang telah menyatu dan nyaman pak. Soalnya saya pake hape ya untuk telpon, sms an dan sesekali motret

  14. Bu… saya ingin pakai Sony-Ericsson Yariโ„ข biar hp-nya sama dengan nama saya! Huahahaha….

    Wah bu…. jangan mau kalah sama henpon bu! Biar orang lain malas mempelajari fitur hape, tapi kita jangan ikut2an. Kita harus bisa mengalahkan hape! Saya dulu juga begitu malas menggunakan fitur2 tambahan hape. Tapi saya pikir, kenapa saya kalah sama hape?? Moso cuma makai hape aja kita nggak becus sih! Saya sudah banyak belajar banyak hal yang jauh lebih sulit dari ngoprak-ngoprek fitur hape, moso saya sekarang kalah hanya dengan fitur hape?? Percayalah bu, mempelajari fitur hape masih jauh lebih mudah dibandingkan belajar Bahasa Mandarin, Bahasa Arab atau bahasa2 asing lainnya (termasuk mempelajari idiom2 bahasa Inggris bagi mereka yang nggak terbiasa!). Ayo bu, jangan kalah sama hape! Jangan kalah sama yang muda2! Kalau mau, ibu pasti bisa…. huehehe… **ini namanya ngomporin yang positif** :mrgreen:

    Hahaha…sebetulnya kalau diniati bisa pak, apalagi kita bisa kursus tanpa bayar. Tapi mungkin karena saya memang membagi waktu, jika diperjalanan ya tak ngurusi email….bisa dibaca di rumah atau di kantor…lagipula sekarang kegiatan saya lebih bisa dimonitor, dan tak terlalu berada diluar lapangan yang sulit terjangkau.
    Pak, kenapa nggak bikin merk “Yari” aja? Nggak perlu diembel2embeli merk lain? Siapa tahu kami-kami berniat beli?

  15. ikut senang ah, ibu punya hp baru, walaupun masu dikasih ke sulungnya bu enny. Tapi, tetap senang dengarnya, bu:)

    Iya, kalau si sulung mau, akan dikasihkan…biar rajin memberi kabar ibunya

  16. Selamat atas HP barunya ya bu,… memang saat ini HP tidak hanya sebagai alat bantu untuk melakukan suatu panggilan atau mengirim pesan,…. Mungkin akan lebih bermanfaat jika kita mampu mengetahui semua fitur yg ada didalamnya Bu……….

    Hehehe..itu hape untuk suami kok…..dan yang punya saya mau diberikan pada si sulung, karena kebutuhan saya masih yang sederhana aja…

  17. sama dong dgn saya Bu, paling males ganti2 HP, males belajarnya lagi, lagian hanya utk sms dan tlp saja sih .
    salam.

    Hehehe….mungkin memang karena tak terlalu membutuhkan. Jika masih aktif kerja, situasinya akan lain lagi

  18. mbak kalo dia (yoga) seorang marketer.. bentuk yang dia lakukan sama mbak ratna.. ini bikin pelanggan balik lagi ke dia karena masalah customer service excellence. ehhe….

    Yoga itu teman blogger…hehehe
    Coba baca lagi

  19. dulu saya pun tidak tergoda oleh BB, padahal saya sendiri menghadiahi BB kepada seorang yang dekat di hati *uhuy*. tapi setelah akhirnya saya merasa memang perlu mengganti hp dan memilih gadget ini, saya merasa beruntung karena BB memiliki jaringan komunitas sendiri yang sudah sangat luas, yang dapat mengakomodasi komunikasi tanpa fitur short massage lain seperti YM dsb, sekaligus bisa membangun grup dan saling mengirimkan file. praktis sekali.

    coba kalau ibu punya, kita kan bisa mesenjeran tanpa batas. hehe.

    selamat untuk hp barunya ya, bu. dan selamat bereksplorasi!

    Hehehe..dan seminggu kemudian..tetap aja belum diapa-apakan…soalnya masih banyak kerjaan lain yang menunggu segera diselesaikan

  20. Wah, saya juga orang yang jarang ganti HP. kalau udah sekarat, baru deh ganti hehe…

    dan saya nggak/belum tertarik dengan B* itu, tapi kalau dikasih nggak nolak hehe…

    Hehehe…sama deh…..entah kenapa, padahal dulu saya suka ganti-ganti…mungkin memang belakangan ini banyak hal lain yang mesti diperhatikan, dan itu cukup melaluio internet di rumah atau di kantor

  21. selamat menjelajahi HP barunya bu.. yang penting fiturnya pas buat kegiatan sehari2, bukan hanya mengikuti trend sesaat. betul kan bu?

    Betul Yani…bagi saya hape hanya untuk keperluan tertentu saja…

  22. Punya HP baru memang membuat kita jadi punya mainan. Terutama untuk mempelajari fitur2 yang ada. Bahkan buku manual pun tak ketinggalan kita baca juga sambil utak-utik HPnya.

    Saya pernah sampe semalaman utak-utik HP baru karena penasaran bagaimana mengoperasikan fitur2nya.

    Wahh kalau ini seperti anak bungsuku, dia termasuk senang ngoprek

  23. wah bener tuh bu..
    ganti hp kalo bener2 sekarat
    jangan ganti karena trend aja
    hehehehehhe
    saya ganti bb juga karena moment hp sebelumnya sekarat ๐Ÿ™‚

    Yup…dan akhirnya si sulung mau dikasih yang baru (dia biasanya agak rewel). Dan dianggap aja hadiah ultahnya, karena si sulung dan ayahnya hanya selisih 3 (tiga) hari.
    Dan saya…kembali ke yang lama, yang lebih familier

  24. wah bener tuh bu..
    ganti hp kalo bener2 sekarat
    jangan ganti karena trend aja
    hehehehehhe
    saya ganti bb juga karena moment hp sebelumnya sekarat ๐Ÿ™‚
    dan kebetulan juga lagi ada rejeki n trend
    hehehhee


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: