Oleh: edratna | Mei 13, 2010

Pijat refleksi, jalan-jalan dan mencicipi nasi Bogana di suatu depot

Minggu kemarin badan sungguh terasa lelah, setelah hampir sebulan ini mondar mandir Jakarta Bandung dan banyak kegiatan. Sudah lama telapak kaki sebelah kiri terasa pegal dan sakit, kadang sakitnya sampai ke kepala (pusing sebelah), biasanya agak mendingan setelah dipijat refleksi. Cuma entah kenapa, jika sudah di rumah males sekali ke luar lagi, apalagi Jakarta akhir-akhir ini hawanya panas bukan main.  Jika sudah niat keluar rumah, harus segera berangkat pagi, nanti keburu males lagi…ini juga penyakit yang entah kenapa tak bisa hilang sampai  sekarang. Berbeda dengan teman saya, senang sekali jika diajak mengukur jalan, entah ke pasar, ke Mal atau kemanapun, asal keluar rumah. Mungkin saya termasuk orang “pomah” (istilah bahasa dikampungku, buat orang yang tak suka keluar rumah)…jadi rasanya setiap keluar rumah memang sudah ada rencana, apakah sekolah, kursus, bekerja, menghadiri undangan dan sebagainya. Jarang sekali, hanya sekedar yang penting keluar rumah untuk jalan-jalan, wah bisa-bisa di Mal malah bengong.

Jadi, pagi itu  setelah mampir  Bank untuk bayar-bayar tagihan,  saya  menuju tempat pijat refleksi. Tumben disana penuh sekali, padahal masih pagi hari, mungkin karena pijat refleksi disini memberikan diskon untuk yang pijat di pagi hari, kecuali akhir pekan. Dan ini  ternyata  memang bisa  meningkatkan  jumlah pengunjung. Saat di pijat refleksi risikonya kita tak bisa menikmati sambil duduk bersandar di kursi, kali ini kayaknya setiap bagian kaki yang dipijat sakit sekali. Padahal saat itu, saya sambil baca artikel majalah yang isinya bagaimana cara mengurangi stres.  Anjuran nya bermacam-macam, dari disarankan minum teh hangat, jalan-jalan cuci mata, melakukan hobi yang disukai, sampai pergi ke spa untuk memanjakan diri, membaca buku dan sebagainya. Saya jadi teringat bahwa buku bacaan yang belum dibaca di rumah mau habis, terakhir saya membaca “The Winner Stands Alone” karangan  Paolo Coelho. Buku sejenis ini lumayan tebal sehingga kurang nikmat jika dibaca sambil tiduran.

Saya membutuhkan bacaan untuk mengantar tidur, yang bukunya tak terlalu tebal,  ceritanya ringan sehingga tak membuat mata tambah lebar, yang malah membuat tak bisa tidur. Biasanya buku-buku terbitan Harlequin memenuhi syarat ini. Dari pijat refleksi, saya ingat harus beli sesuatu, maka mampirlah saya ke Mal yang hanya berjarak sekitar 100 meter dari tempat pijat refleksi tadi. Saya mampir ke Gramedia, dan betapa senangnya, saat mau membayar buku yang saya beli, setiap 3 (tiga) buku terbitan Harlequin, boleh memilih hadiah satu buku dari penerbit yang sama. Tentu saja saya tak menyia-nyiakan kesempatan tersebut. Keluar Gramedia sudah waktunya makan, dan baru ingat kalau tadi tak makan pagi, pantesan kepala mulai agak pening, kemungkinan karena lapar. Saya naik ke lantai atas, celingukan, enaknya makan apa ya. Biasanya saya makan yang porsinya tak besar, seperti empek-empek, siomay, bakso lapangan tembak,  dengan minuman hangat. Namun kali ini mata saya mendadak tertuju pada tulisan “Depot Tegal” yang ada di food court tersebut.

Nasi bogana (gambar diambil dari Satya W.)

Dan di menunya ada nasi bogana, yang sering saya baca di beberapa majalah, namun saya  belum pernah mencicipi. Saya tak tahu apa nama yang tepat, dari googling, namanya bermacam-macam, ada yang mengatakan nasi megono, nasi Begono….dan di Depot ini namanya nasi Bogana. Saya memanggil pelayan, menanyakan apa porsinya kecil, agar saya tak menyisakan makanan jika pesan menu tersebut. Pelayan mengatakan bahwa porsinya cukup kecil, jadi saya berani memesan satu porsi nasi Bogana dan satu es teller Hawai.

Es teller Hawai (gambar diambil dari http://www.clubbing.kapanlagi.com)

Agak deg-deg an juga, karena saya hanya berani minum es jika badan benar-benar lagi sehat. Tak apa-apa lah pikirku, asal nanti nasinya harus habis. Sambil menunggu saya mengamati keadaan sekeliling. Ternyata banyak sekali orang yang sedang makan siang, padahal biasanya Mal ini tak terlalu rame.  Atau mungkin karena tanggal muda? Setelah makanan yang dipesan datang, saya sibuk memotret makanan. Makan disini, karena namanya Depot Tegal, mengingatkanku pada masa lampau, di kotaku penjual makanan dan minuman sering memberi nama dengan embel-embel Depot. Biasanya ukuran tokonya tak terlalu besar, hanya setingkat lebih tinggi dibanding warung. Kalau agak besar, baru berani memberi nama restoran anu dsb nya.

Pagi ini, saya berniat menulis postingan ini. Kabel sudah saya pasang di hape, dan foto sudah bisa dipindahkan. Kebetulan di kamera ada beberapa foto yang harus saya delete, jadi sambil meng up load foto, saya ambil pilihan delete. Entah karena masih mengantuk atau tidak konsentrasi….semua foto yang di kamera ter delete, juga yang baru saja saya pindah ke komputer. Apa boleh buat, akhirnya nasi bogana ini gambarnya saya ambil dari googling di mas google. Nahh bagaimana rasa nasi bogana di Depot Tegal tersebut? Ternyata nasi bogana terdiri dari nasi putih, yang lauknya terdiri dari sayur nangka ( seperti diberi bumbu opor, namun kok pedes ya?), oseng-oseng kacang panjang, kering tempe, telur rebus setengah, dan suwiran daging yang rasanya seperti empal, manis dan gurih. Dipinggirnya diberi sambal, yang tak saya sentuh karena tanpa sambalpun nasi bogana sudah cukup pedas buat saya. Hmm rasanya sedap…dan karena kepedasan saya segera minum es teler Hawai…entah kenapa ya kok namanya es teller Hawai. Kenapa bukan es teller Jakarta, atau apa ya?

Setelah kenyang, mata mulai mengantuk, saya segera turun ke lantai bawah dan pulang ke rumah. Tak sabar untuk memulai membaca buku, apalagi ini hari libur…sesekali bersantai dengan membaca buku.

Iklan

Responses

  1. ah jadi laper deh ngeliat nasi begana nya… 😛
    (btw saya malah taunya begana, bukan bogana. yah tapi kayaknya emang ada macem2 spelling buat nasi model ini ya. hehe).

    ngebaca buku yang ringan sambil tiduran emang sangat relaxing ya… ditambah pasang lagu instrumental yang santai2 gitu… mantep dah… 😀

    Kayaknya istilahnya memang macam-macam deh…saya lihat di google (hebat ya google)…namanya bisa begana, bogana, megono dan banyak lagi
    Dan istilah nama makanan di Jawa kan memang macam2..seperti: lempeng (kerupuk beras di daerah Madiun dan sekitarnya), karak dll

  2. wadugh..
    jadi ngiler,,..
    🙂 🙂
    http://punzjrs24.wordpress.com

    Memang sedaap

  3. nasi bogana, begini, begitu hehehe
    saya sering dibelikan papa nasi bogana di Total Panglima Polim tuh bu, kecil kok porsinya.
    Saya ngga berani refleksi kaki bu, soalnya udah pasti teriak-teriak kesakitan semua hehehe.
    Selamat santai ya bu… saya hari ini mau belanja dan beres-beres setelah dua hari tidak sehat.

    EM

    Biar sakit, sesudahnya enak tidur Imel..cuma nggak tahu ya, soalnya masih ada Kai yang ngajak main terus….

  4. wah nasi bogana, hmm tradisionil tapi keknya nikmat… apalagi pake daun pisang hmm..

    Di Surabaya juga pasti ada Arul

  5. Wah, marai pengen, Bu 😉
    Saya sangat kangen dengan pijat refleksi, Bu. Di sini ada tapi muahalnya nggak ketulungan karena sejam kita mesti bayar rata2 65 dollar 🙂

    Nanti kalau saya sampe di Indonesia, balas dendam! 😉

    Hahaha…enaknya di Indonesia, kan ada pijet tradisional, pijet refleksi, makanan murah dll….
    Tapi lebih enak di Sidney, Don, terutama dalam hal cari uang

  6. wahhh
    enak nya
    pijak refleksi setelah itu makan2
    hmmm
    lezat
    😀

    Hmm memang enak…..dan nyenyak tidur

  7. glek ,ngiler liat nasi bogananya,deket rumah saya ada nasi bogana milka,itu yg enak banget rasanya deh bu enny.

    kalau es teler yg enak sinar garut hihihi

    kok jadi ngomongin makanan ya? ketauan banget nih saya lapar 😉

    Kalau dekat rumah Didot, berarti dekat rumahku dong. Dimana, tepatnya?

  8. Pas jam makan siang nih
    Jadi laper bgt bu 😀

    Hahaha…

  9. sekali2 memang perlu memanjakan diri dgn ‘cuci mata’ di mal, pijit, lulur dan membaca buku yg kita senangi.
    besok kalau hrs beraktivitas lagi, badan sudah segar dgn semangat baru. 😛

    Nasi bogana ada yg jual dekat rumahku, jadi kalau lagi libur masak, kadang suka pesan antar , enak dan gurih rasanya 🙂
    salam

    Asyik dong Bunda….hmm liburan memang enaknya goler2 di rumah, menikmati ketenangan (dasar saya males kemana-mana)

  10. wahh….. maknyuuus…..

    Hmmm

  11. saya pernah berkeinginan untuk belajar pijat refleksi, namun hingga saat ini belum kesampaian, barangkali tugas-tugas yang harus saya selesaikan belum memungkinkan untuk belajar

    Sesekali di coba pak…

  12. Nasi bogana ? ahhh….
    saya baru dengar nama itu,
    pastilah dia menu yang lezat dan nikmattt
    btw, pijat refleksi juga perlu
    sekalian untuk berkontemplasi 🙂

    Dicoba bang, atau mas ya?
    Saya juga baru nyoba, walau udah sering dengar…rasanya memang sedaap

  13. Tiga kegiatan yang sangat menyatu padu. Ya…habis jalan-jalan, tentu lelah dan lapar. Maka, tepat jika pijat refleksi menghilangkan lelah; makan nasi Bogana menghilangkan lapar. Kegiatan yang didambakan banyak orang. Salam kekerabatan.

    Yup…betul pak….dan selesai dalam setengah hari…

  14. Enaknya. Kapan saya bisa menikmati makanan selezat itu plus jalan2nya. Pasti perlu merogoh kocek yang cukup dalam

    Hahaha…..makanan itu hanya Rp.26.000,- untuk ukuran Jakarta murah sekali, sudah nasi plus lauk pauk dan minum.
    Jalan-jalan kan tak perlu merogoh kocek dalam-dalam, kalau tak beli sesuatu…biasanya saya tak tahan untuk tak beli buku.
    Kadang, juga di rumah saja…beberes…itu juga bisa menghabiskan waktu, tapi hasilnya rumah bersih

  15. hemmmm lezat sekali makanannya … membuat tergiur saja …

    Hmm memang enak

  16. sedap sekali makanannya …

    Yup…

  17. Bu.. jalan kok ngga ngajak2 saya? hehe.. maksudnya pingin nyobain juga nasi bogananya 🙂
    Ok, happy weekend.. met baca ya Bu..;)

    Hmm kapan Yuyun mau jalan bareng?
    Siap aja kok, asal waktunya bisa match

  18. nasi bogana emang lezat banget ya bu,

    saya termasuk pomah juga bu, udah 2 tahun di kantor baru masih males ke 2 pusat perbelanjaan yg dekat kantor, ditarik2 sama teman2 supaya ikut ke sana tetap aja masih nggak minat he..he..

    Kalau di kantor saya juga males jalan-jalan pas istirahat, soalnya pas balik lagi suka “hang”…dan konsentrasi susah kembali lagi

  19. wah sama dong dengan saya.. kalo udah di rumah.. gak keluar2 lagi.. malas aja rasanya.. pengennya istirahat aja…

    soal nasi bogana.. hm, kalo ngliat gambarnya.. kayak nasi rames ya bund? hehe.. tapi kalo liat dari namanya… baru sekali ini saya denger.. 🙂

    Beda dengan nasi rames..khasnya di sayur nangka….

  20. Nasi bogana ini apa sama dengan ‘sego megono’ di Jawa ya Mbak?
    Saya tak terlalu suka dipijat, soalnya kalau dipijat sering malah kesakitan … 😦 Tapi pengin juga sekali-sekali pijat refleksi …

    Mungkin mbak..namanya memang macem-macem…kayaknya tergantung daerahnya, bukankah nama makanan di Jawa ini, suka berbeda, walau jenis makanan sama?
    Wahh terbalik denganku mbak, saya suka dipijit..daripada ke dokter hehehe…pusingnya langsung hilang

  21. biarpun porsinya kecil
    dengan lauk pauk yang lengkap seperti itu
    pasti kenyang ya Bu 🙂

    semoga sakit kepala sebelahnya
    sekarang hilang krn udah pijit refleksi
    🙂

    Iya, porsinya pas untuk perempuan, asal pas lagi lapar…hahaha
    Dan pusing memang langsung hilang setelah pijat refleksi…dan terus lapar

  22. malam2 membaca artikel ini membuat lapar…hikss hikss…

    Lia dari dulu paling gak bisa dipijet heheheh
    tapi kalo masalah jalan2 mau aja…apalagi mencoba nasi bogana 🙂

    Waduhh…bikin lapar ya…
    Hayoo kapan nyoba nasi bogana?


  23. Wah Buk Enny sama kayak saya, orang rumahan..
    Keluar kalo ada perlu dan tujuan yg jelas.. 🙂
    ..
    Pijat refleksi saya kurang suka..
    Biasanya pijet listrik..
    ..
    Nasi begono anget memang mak nyuss…!!
    😀
    ..

    Ha! pijet listrik..hati2 ntar bisa kesetrum

  24. Wah, berarti inilah profil seorang Ibu rumah tangga yang hebat…..

    Hmmm….maksudnya? Apa hubungan dengan judul dan isi artikel di atas?

  25. jalan cilandak 1 no 15 bu enny,tembok putih pager ijo. jejeran apartemen jepang itu.

    jam 2 siang biasanya udah abis 🙂

    Walah, lha nyaris tiap kali ke kantor saya lewat jalan itu, kadang-kadang lewat Fatmawati. Berarti rumah Didot di Cilandak I…..? Jangan-jangan kita sering berpapasan tanpa saling tahu ya

  26. Saya paling suka jalan2 ga karuan
    tapi saya juga sangat betah dirumah

    Wieda…itu wajar kok, agar kita nggak bosen….
    Kapan mudik, ntar ajak saya jalan-jalan keliling Indonesia

  27. saya cuma penasaran, novel2 Harlequin itu bagus ya Bu? sampai sekarang saya belum pernah membacanya. kadang penasaran, tapi kok belum pernah tertarik untuk beli… :p

    Saya suka novel Harlequin karena isinya ringan…cuma gambar sampulnya yang sering bikin kita malu-malu. Anak sulungku kemarin mengingatkan, dulu teman2 cewek di SMA sering menyembunyikan novel itu kalau baca, karena malu sama sampulnya…hahaha.
    Isinya ringan…cocok untuk pengantar tidur, akibatnya satu buku tak selesai-selesai padahal tipis.
    Jika novel yang berat da tebal, bacanya tak bisa sambil tidur….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: