Oleh: edratna | Juli 2, 2010

Kuliner di lingkungan tempat tinggal

Tempat tinggalku sebelumnya dekat dengan berbagai jenis kuliner, maklum jalan Cipete Raya yang dulunya sepi (bahkan si sulung masih bisa tiduran di tengan jalan bersama temannya saat SMP), saat ini nyaris setiap jengkal tanah di jalan Cipete Raya merupakan lokasi usaha. Salon ada beberapa,  ada juga yang hanya tinggal nama. Begitu pula yang namanya rumah makan, dari kelas warung sampai restoran modern. Menarik untuk mengamati perjalanan usaha di sekitar jalan Cipete Raya. Melihat tetangga berhasil dalam membangun usaha, banyak yang mencoba untuk ikut serta, sebagian berhasil, dan sebagian pula jatuh bangun. Banyaknya tempat makan ini memudahkan bagi kami, yang kadang-kadang kedatangan tamu mendadak, sehingga jika mesti memasak lebih dulu akan membuang waktu. Biasanya saya minta tolong si mbak untuk membelikan atau memberikan alternatif pada tamu (yang umumnya keluarga atau teman dekat) untuk memilih, mau dipesan dibawa kerumah atau sekaligus makan di tempat makan tersebut.

Lingkungan tempat tinggalku yang sekarang lebih keselatan lagi, namun belum sampai di daerah Simatupang. Sekilas terlihat ini hanya lingkungan rumah tinggal biasa, yang sebagian besar penghuninya berusia setengah abad, sehingga jika siang hari jalanan sunyi senyap. Oleh karena itu, pak RT/RW mewanti-wanti warganya agar berhati-hati dan jangan membukakan pintu pagar bagi orang tak dikenal. Syukurlah tetangga kiri kananku rata-rata punya PRT, yang juga akrab, karena mereka saling berinteraksi dan juga arisan bersama. Kadang mereka hanya mengobrol saat penjual sayur lewat, saya membiarkan hal ini, karena menyadari ini adalah saat si mbak berinteraksi dengan sesama temannya. Walau saya membebaskan si mbak untuk belanja ke pasar, namun rupanya ketergantungan si mbak pada tukang sayur yang lewat juga besar. Saya menyadari, ternyata ada suatu kebutuhan untuk berinteraksi dengan sesama, pada saat mengerumuni pak tukang sayur, saling mengobrol atau sekedar bertukar resep, walau kadang tak beli apapun.

Si mbak juga menjadi tahu info berbagai hal, dimana tempat pesan makanan enak, kemana mesti membeli sesuatu. Saat blog saya mendapat komentar dari Didot, bahwa ada nasi begono enak di daerah Cilandak I no.15,  yang setiap hari saya lewati, awalnya setiap lewat alamat tersebut saya hanya memelototi saja, karena tak ada tanda-tanda jualan atau bahkan papan reklame. Hal itu terlupakan begitu saja, sampai beberapa hari lalu, tak sengaja saya mengobrol dengan si mbak. Dan si mbak cerita, kalau PRT tetangga sering disuruh bosnya pesan makanan di alamat tersebut. Langsung saya bilang, lha kita bisa mencoba beli disana dua bungkus dulu. Rindik asu digitik, si mbak langsung berangkat, tak lama kemudian dia membawa dua bungkusan, yang segera kami nikmati.

Nasi Begono, Cilandak I no.15 (karena masih pagi, lauknya belum lengkap, masih kurang sayur kacang panjang dan kering tempe)

Ternyata memang enak, dan rupanya lokasi tersebut merupakan lokasi tempat masak, karena restorannya ada di beberapa tempat, antara lain di Tanjung Duren dan di kelapa Gading. Dan kita bisa pesan antar. Entah karena sudah mencoba masakannya dan tahu brosurnya, saat saya jalan kaki ke mulut jalan Fatmawati, saya ketemu dengan sepeda motor yang belakangnya ada kotak dengan tulisan “Milka” yang merupakan tanda  dari restoran tersebut. Tak lupa, melalui tulisan ini,  saya berterima kasih pada Didot yang telah memberitahuku tentang  alamat nasi begono ini.

Berbagai masakan yang ditawarkan oleh kedai "Pawon Sae" atau terkenal dengan nasi begono Milka

Aneh memang, tapi saya sering mendapat informasi dari rekan blogger tentang berbagai makanan di daerah lingkungan sekitar tempat tinggalku. Saya tahu tentang “soto Betawi” yang berlokasi di depan Pasar Mede juga dari rekan blogger (dari  mas Totok).

Soto Betawi (gambar diambil dari http://www.teukuyadin.wordpress.com)

Dan siapa menyangka, dari warung sederhana di depan Pasar Mede itu, ada soto Betawi yang enak. Sejak itu saya sesekali membeli soto Betawi untuk makan siang. Kemudian ada gado-gado enak,  jualannya dengan menggunakan gerobak di depan Wisma Subud, yang rasanya tak kalah dengan gado-gado Boplo. Dan juga rawon setan, sayangnya saya memang tak terlalu suka makanan yang berwarna hitam…hahaha…yang namanya rawon, rujak petis, hanya doyan, tapi tak terlalu suka. Akibatnya saya tak bisa menilai, apakah rawon di dekat tempat tinggalku ini termasuk enak apa tidak.

Ingin pecel? Si mbak mesti berangkat pagi-pagi ke Pasar Mede, karena setelah jam 9 pagi, pecelnya sudah habis. Pecel di Jakarta ini agak berbeda, jadi saat membeli hanya lontong plus pecel dari penjual pecel Pasa Mede, anakku heran, kok nggak ada mie nya.  Karena sebelumnya, jika membeli pecel di Pasar Inpres (dekat rumah tinggalku yang lama), pecelnya ditambah dengan mie. Rupanya, kekhasan nasi pecel di Jakarta (atau hanya kekhasan pecel di pasar Inpres ya?), adalah ditambah mie. Jadi, kita bisa memilih pecel dengan mie (agak aneh kan?…tapi si bungsu suka, karena sejak kecil kenalnya pecel yang ini), atau pecel dengan nasi.

Pasar Inpres menurut saya lebih lengkap dalam jualan makanan tradisional, karena masih ada penjual gatot, getuk, cenil dan lain-lain. Juga makanan khas zaman dulu, zaman masa kecil saya. Sayangnya untuk makanan seperti ini, hanya si sulung yang bisa menikmati, atau mungkin lidah anak sekarang tak terbiasa ya? Apakah anda suka makanan tradisional? Juga kue-kue semasa kecil dulu? Mungkin bisa berbagi info kemana mencari  kue-kue tradisional itu di Jakarta.

Iklan

Responses

  1. Aseek nya tinggal beli makanan
    Nnah itu tuh setiap pulkam saya beli makanan di mana saja dan saya sangat menikmati tapiii seringkali perut saya ngga bisa diajak kompromi hiks… padahal saya sangat Ingin makan gatot cenil dll
    Apalagi nasi pecel wah wah sedapppp banget
    Saya dulu sangat suka brongkos dan Rawon tapi sekarang saya usahakan tidak makan daging yg warnanya merah 😦
    Jadi klo pulkam bakalan lain lagi critanya

    Hehehe…itulah Wieda yang bikin krasan di Jakarta, makin lama makin mudah untuk cari makanan murah dan enak…lokasinya dekat lagi…

  2. wah, si mbak memang jago bu mencarikan makanan yang enak buat ibu 🙂 hafal semua tempat makanan yang enak, ngiler liat makanannya bu.

    Yup..betul…
    Justru tetangga, saudara, suka tanya info apa saja sama si mbak ini. Dari makanan, travel, pulsa telpon murah (hihihi…dia punya 3 hape dengan berbagai provider), PRT maupun sopir.

  3. nyam nyam….aku jadi laper bun…

    kalo di cipete raya itu bukannya ada itu ya ayam bakar enak itu, aku juga luipa namanya apa…

    dulu aku kerjanya di jalan abdul majid raya loh bun selama 2 thn 😀

    Coba, andai dulu sudah kenal Ria saat masih kerja di Abdul Majid, kita mungin sering keluyuran di darah Fatmawati, Cipete dan sekitarnya.
    Kalau malam di jl. Fatmawati penuh orang yang jual makanan…..

  4. Saya belum bisa berbagi info, tapi malah menimba info. Terima kasih infonya jeng..
    *ngiler-ngiler*

    Wahh mbak..saya sering dapat infonya dari blogger….aneh tapi nyata…hehehe
    Jadi..kita tukar2an info ya

  5. bu enny,udah coba ya?? mangstab kan? heheheheh

    berarti harus coba rekomendasi saya yg lain ya :
    1. ikan patin bakar kedai disto,lokasinya di depan dapur sunda cipete. wajib coba!! 😀
    2. mie mami ,ala GM tapi rumahan,lokasi di gaharu 4 belakang apotek gaharu. ada bebeknya juga enak 😛
    3. ayam goreng presto,sejejeran abuba,depan jalan anggur,sambelnya enak banget,tapi parkirnya susah disitu,soalnya tempatnya sempit.
    4. soto betawi yg di dekat FEDex lebak bulus,jam 2 siang udah habis,kalau mau datang sebelum makan siang,karena biasanya makan siang rame susah parkirnya hehehe 😀

    btw rumah saya tinggal jalan kaki lho dari pasar mede,saya tau soto betawi yg dimaksud itu hahaha,tapi dapat info baru juga nih,gado2 yg disubud,besok nyoba ah 😉

    Tahu nggak Didot, daftarmu ini langsung kukasihkan si mbak…untuk dicatat…hahaha..makasih ya
    Dekat Fedex? Berarti dekat kantornya Yessy,,,kan kantor dia di gedung Fedex tsb.

  6. Cipete raya … kini penuh aneka macam ‘kuliner … bikin ngiler.com … 😀

    Betul…dan enak-enak

  7. Wah..blogger sejati ni kayaknya..updatenya gak ketinggalan…

    Wahh…ini hanya mencoba untuk konsisten terus menulis…walau kadang tulisan jadi yang ringan-ringan aja

  8. Mbak,
    Kuliner kampung memang menggiurkan. Adaaa aja yang bikin lidah bergoyang hehee..
    Saya tadi juga baru dari Sabang. Mulai dari makan ayam goreng bumbu pecel, lalu beli donat kentang, beli cendol dan kemudian rujak :D.

    Zee..kantorku dekat Sabang lho…nyaris setiap kali ke Sabang, tapi biasanya saya cuma pesan makanan, maklum kalau habis jalan-jalan, panas…terus jadi konsentrasi nerusin kerja agak berkurang

  9. Waahh…saya jadi ngiri banget nih…banyak kuliner enak di Jkt…
    di tempat tinggal kami sekarang…menu makanan yang enak (yang sesuai lidah kami terbatas banget).

    Hari Minggu saya biasanya saya libur masak, dan beli/jajan di luar, tapi akhirnya sama-sama bingung karena tempat makan yg ada cuma itu-itu saja jadi lama-lama bosen, akhirnya saya ngalah, masak lagi di rumah.. hehe 🙂

    Enak ya Bu, mau jajan apa aja juga ada…Kalau saya berkunjung ke rumah Bu Enny, kira-kira saya mau ditawarin apa ya? *ngarep* hehe… 🙂

    Hayoo…Nana, kapan ke Jakarta…
    Ntar tak ajak jalan-jalan….

  10. Koq enak-enak yah…
    jadi pengin…

    Hmmm…memang enak-enak

  11. Asiknya ditempat yang banyak makanannya. .

    Yup…betul

  12. nasi begono? baru denger nih
    wah yang aku tahu cuma nasi megono (khas pekalongan)

    Lho! Kan nyonya di Jakarta? Kayaknya jenis makanan ini makin banyak dijual di restoran2 di Jakarta.
    Jadi..Afdhal bisa mencoba jika ke Jakarta….mau kopdar sekalian?

  13. waduh, pas belum makan disini banyak makanan 😀
    bisa buat referensi cari makan mba’.. terimakasih

    Sama-sama

  14. ho-ho seneng wisata kuliner ya…saya belum pernah nyobain soto betawi sampai sekarang…penasaran…

    Coba deh..enak kok

  15. nggak lewat cilandak raya bbrp tahun saya terkaget2, abuba yg dulunya cuma mirip wateg skrg berubah total, berkali2 lebih luas,dan makin banyak restoran keren

    Betul mbak, perubahannya sangat pesat. Di satu sisi sangat disesalkan juga, karena restoran tsb dulunya merupakan rumah berhalaman luas dan penuh pohon rindang.
    Sekarang Cipete Raya sering banget macet

  16. kalau soal kuliner, didot memang jagonya Bu Enny. dia tahu aja tuh tempat-tempat yang eksotis buat makan-makan… 😀

    di jogja ada namanya gudeg pawon. bukanya hanya pada jam 12 malam dan tutup pukul 2 pagi. dan yang ngantri, wuih… panjang banget. rasanya memang yahud, padahal tempatnya benar-benar dapur. nanti kalau ke jogja, kita cobain ya… 😀

    Iya nih, Didot tahu aja dimana tempat makanan enak.
    Yogya juga tempat kuliner yang enak-enak…sayang dua minggu kemarin saya ke Yogya cuma mampir makan malam di pringsewu, dalam perjalanan kembali ke Jakarta. Terpaksa buru-buru, karena besoknya suami dan adikku mesti mengajar…jadi nggak sempat nginep di Yogya

  17. wihh enaknya kalo rumah deket tempat2 makan enak..
    Bisa bikin gemuk deh.. 😀
    ..

    Hahaha…saya rasanya memang harus jaga badan Septa, nggak bagus kalau gemuk, penyakit juga akan datang

  18. emang paling enak kalo tinggal di daerah yang banyak penjual makanan enak. jadi gak ribet kalo pas lagi gak masak ya… 😀

    dulu saya tinggal di sunter juga buanyaaak banget restoran di sekeliling rumah. semuanya tinggal telpon bisa anter.

    disini pun juga sekarang tinggal di daerah yang banyak sekali restoran. bahkan ada yang cuma beberapa langkah doang karena bener2 pas di belakang. tapi ya kalo disini rata2 gak bisa anter kalo restoran.. kecuali kalo pizza. hehehe.

    Daerah Sunter, Kelapa Gading, memang daerah yang dekat makanan..dulu saya suka lewat Sunter…saat rumah masih di Rawamangun.
    Enaknya di Jakarta, makanan ada dimana-mana, tinggal pilih yang mana….dan juga harus ngerem…kalau nggak, selain uang yang jebol, juga nambah penyakit (kolesterol naik)

  19. jah, kuliner lagi… 😀

    lama tidak berjumpa. apa kabar, bu en?

    wuih, itu soto betawinya keliatan maknyus banget. jadi ngiler saya…

    Soto Betawi nya memang enak…namun tempatnya hanya di warung sederhana…jadi saya suka bawa ke rumah, makan di rumah

  20. membaca tulisan ini, pikiran saya langsung melayang ke jalan yang setiap hari saya lewati saat hendak mengajar.

    Dulu, di sepanjang tepi jalan tersebut, sepi. Tak ada tanda-tanda orang memanfaatkan untuk usaha. Yang ada semak belukar. Kini, sudah mulai bermunculan bentuk usaha. Dari jenis minuman, tambal ban, jok, warung makan, sampai ke jahit pakaian dan tas.

    Wah,wah,wah, orang-orang semakin kreatif berusaha.
    Salam kekerabatan.

    Iya mas, soalnya usaha yang jelas selalu dicari orang adalah usaha makanan….hehehe….
    Juga barang kebutuhan sehari-hari

  21. Pedagang kaki lima maupun warung rumahan adalah sesuatu yang mustahil ditemui dengan mudah di Australia, Bu…

    Itu yang membedakan dengan Indonesia dan itu pula yang membuat hatiku tetap menyatu dengan Indonesia 🙂

    Hahaha…kangen ya Don..apalagi di Yogya, makanan enak-enak dan murah.
    Makanan kaki lima, yang makannya sambil santai, bersila sambil ngobrol, minum jahe hangat atau teh poci…waduhh bisa lupa waktu, apalagi kalau ngobrol sama teman2 yang sesuai

  22. Waktu akhir 2008 lalu saya ke jakarta bareng teman2, dan sungguh menyenangkan bisa menyantap berbagai kuliner di daerah Sabang yang berjejer penjual makanan. Saya sempat mencoba nasi goreng gila. Setahun kemudian, saya kembali lagi kesana, dan kayanya tempatnya agak berubah karena penjual makanannya sedikit bergeser kedalam dan tidak ditepi jalan lagi meskipun masih ada beberapa. Oh ya, di tempat saya nginap pun, yaitu di jalan jaksa, banyak juga penjual makanan. Ada juga sih penjual nasi goreng gila. Tapi menurut saya tidak seenak jika kita membeli di daerah sabang tersebut

    Daerah jalan Sabang memang terkenal dengan kuliner nya…enak-enak pula…dan sebetulnya dekat sekali dengan kantor…

  23. betul bu,deket kantor yessy yg di fedex,bisa minta traktir dia tuh hahahahaha 😀

    Hehehe…mungkin kapan-kapan sekaligus sama Didot ya

  24. enaknyya kalo bisa beli… soalnya masak itu sebetulnya jatuhnya lebih mahal (kalau porsi sedikit ya)hehehe

    Nanti kalo mudik mau coba macem-macem ah

    EM

    Benar EM…makanya saat saya kost di Yogya agak heran, ibu kost saya, ibu dengan 3 anak remaja (suami kerja di Palangkaraya), pilih rantangan dibanding masak sendiri. Katanya lebih murah.
    Saya agak beda, tetap suka makanan rumah, kecuali jika hanya sendirian….kawatir sama minyak dan vetsinnya….mungkin itu yang bikin enak ya

  25. Dasyat, tante saya biasanya ke baksop deket rumah.. 7000 perak berdua sama istri karena isinya banyak… lumayan lah. Dijalan tanah kusir 2. Boleh juga tuh kalo ada kuliner asik di daerah cilandak… siapa tahu bisa nyoba hahahahah

    Cilandak gudangnya kuliner..apalagi jika kenal sama Didot, dia jago kalau cari kuliner enak

  26. Bener Bu …
    Cipete …
    antara jalan raya Fatmawati – blok A …
    yang menembus ke Antasari …

    GUdangnya Kuliner …
    Segala ada …
    Enak-enak pula

    Salam saya Ibu

    Hahaha..iya om…didekat situlah rumah saya, harus tahan diri, kalau nggak bisa gendut dan kolesterol naik….

  27. Ehhmm.. jadi pengen ke Cipete, Cilandak.. jauuhh.. 😦 tar deh kalo week end, dicatet dulu alamatnya..

    Salam kenal Bu.. kunjungan perdana nih.. 🙂

    Terimakasih kunjungannya….

  28. pernah nyoba ke Abuba Cipete dari Ragunan sini…
    ternyata nyampe kantor 14.30 hahahahaha pulangnya kepentok macet
    temen bilang “biar ga nyampe jam 14.30 dan masuk kantor pas jam 13.00 berarti kita mesti istirahat 10.30” wakakakaka

    akhirnya aldi sama temen2 agak gmn gitu klo nyari makan ke arah barat Bu…
    eh tapi Soto Betawi-nya menggoda tuh Bu.. sbelah mana ya?

    Lokasi soto Betawi depan Pasar Mede…..tapi tempatnya kurang nyaman buat orang seperti Aldi, selama ini saya beli untuk dibawa pulang.
    Ragunan-Cipete Raya sekarang sudah kena macet…makin banyak aja gedung perkantoran di Simatupang…

  29. wah, pencita kuliner jakarta, akhirnya bagi2 alamat resto…….
    boleh juga di coba nih, soto betawinya .
    thanx ya Bu sudah berbagi……….
    salam

    Iya Bunda..dan dapat alamat makanan enak itu justru dari teman blogger yang suka berkunjung ke blog saya ini

  30. oh ya bu,tambahan info,soto betawi pondok pinang itu ada juga di depan polsek cilandak terogong,pas didepannya numpang dirumah orang 😛

    tadi saya ngobrol,apakah ini cabang yg di pondok pinang? terus katanya itu sahabatnya kakeknya dulu yg buka warung,jadi resep dari kakeknya,makanya sekarang dia buka sendiri ,gak tau deh bener atau gak,tapi yg jelas rasanya sih sama enaknya ,dan lebih dekat. harganya 13000 ribu gak pake nasi,kalau sama nasi 16000 hehehe 😀

    bu enny add fesbuk saya dong,biar bisa tukeran nomer telepon 😉

    Didot betul-betul pencinta kuliner…..
    Udah saya add di Fb…hahaha…ternyata kita tetangga dekat ya, nggak sampai 200 meter dari rumah saya

  31. wuih…ngomongin kuliner emang nggak ada habisnya ya bu….buat tambahan info kalo sedang jalan2 di daerah kalibata, depan TMP kalibata itu kalo malam hari ada jejeran warung kakilima yang jualan aneka makanan bu, muali dari tradisional sampe yang modern. favorit saya sih, ayam taliwang sama bakso tenis gunung kidul…

    Wahh…betulkah?
    Jadi ingat depan makam Kalibata tahun 70 an…sepiii sekali…dan ada hutan jatinya…

  32. Wahh coba disini ada yang kayak begini bu….asyiknya tinggal di indonesia, jadi semakin kangen pulang deh…..
    syukran ya bu, nanti kalau pulang ke jakarta mau tak buru hasil wisata kulinernnya ibu 😀

    Tapi di Mesir kan juga ada kuliner yang cocok dengan lidah kita. Ntar Rina tulis kuliner di Mesir, yang kira2 sesuai dengan lidah kita…dan nanti bisa dipraktekkan jika pulang kampung

  33. Bu pernah coba soto di jalan Abdul majid ga jalur dr samping itc fatmawati – pangeran antasari di gang monte’ adanya pagi jam 5.30 s/d 8.30 biasanya di pinggir jalan org2 antri dr tukang bajaj smp yg makan d mobil jga ada…

    Tapi biasanya ak mta nasinya setengah krn yg d jual porsi kuli. Murah hanya 7rbu dan sate hnya seribu /tusuk….

    Belum mencoba…enak ya..
    Kapan2 mesti dicoba deh…makasih infonya

  34. Wuahh..asyik nih ngomong so’al makanan.
    Saya ada juga info Soto Kudus yang maknyuss, tempatnya di Parkir timur Senayan. tepatnya depan Stadion renang Senayan.
    Rasanya susah deh dicritain, silakan coba sendiri …


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: