Oleh: edratna | Juli 20, 2010

Kesasar

Tahukan artinya kesasar? Menurut KBBI, nyasar atau ke sasar adalah salah jalan. Bagi saya, mengingat nama-nama dan arah jalan merupakan kesulitan tersendiri, terutama jika sudah lama tak lewat daerah yang dilalui tersebut. Di Jakarta, jika sebulan tak pernah lewat daerah tersebut, terkadang situasi sudah berubah terutama di daerah atau wilayah yang sedang berkembang. Beruntung Jakarta mempunyai peta yang sangat lengkap, bahkan perencanaan jalanpun sudah tercantum di peta…..walau dilapangan sering terjadi perubahan dengan yang tergambar di peta.

Dan sekarang, yang membuat makin sulit, semakin banyak sopir taksi yang masih baru, sehingga beberapa kali bukannya pak sopir sudah tahu jalan, namun saya harus memandunya. Masih beruntung jika perjalanan siang hari, kalau sudah malam, walau jalan itu tiap hari dilalui, tetap saja saya harus benar-benar memperhatikan jika jalan malam hari….istilah alm ibu saya, kalau malam “bloloken”….atau rabun jauh.Β  Saya pernah diledek suami, gara-gara saat pulang kampung kesasar nggak karuwan. Dia geli, kok bisa kesasar di kota sendiri. Yah, kota kecilku memang sudah jauh berubah, sudah ada outer ring road, bahkan telah ada Carrefour di lokasi yang dulunya digunakan untuk terminal bis. Sekeliling rumah juga sudah jauh berubah, nyaris semuanya menjadi tumbuhan beton, gedung sekolah, rumah kos-kos an. Pohon-pohon tempat kami memanjat saat kecil, sudah tak ada lagi……ya, kampungku telah menjadi kota.

Namun adik kandung saya mempunyai ingatan yang sangat tajam, hanya sekali lewat jalan itu, dia bisa langsung hafal. Ini sangat menolong saat kami bersama-sama berkunjung ke suatu kota, karena hanya dia satu-satunya yang mengenal jalan itu, padahal saat saya tanya, dia baru sekali berkunjung ke kota tersebut, itupun sudah beberapa bulan yang lalu. Dia juga paling mudah memberikan petunjuk arah jalan menuju rumahnya, lengkap dengan tanda-tanda yang mudah dihafal, sehingga saya tak ragu lagi untuk mencapai lokasi yang ditunjukkan. Dalam perjalanan jauh, kesasar atau salah arah ini begitu menjengkelkan. Saya pernah berputar-putar di suatu kota lebih dari satu jam, padahal seharusnya kota tersebut hanya dilalui dalam perjalanan pulang kampung. Penunjuk jalan tak bisa diharapkan, dan entah kenapa, apa budaya atau bagaimana, siapapun yang ditanya akan berusaha menolong….walau arahnya makin salah dan antara petunjuk satu dan lainnya bisa berlawanan. Padahal jika mereka tak yakin, cukup mengatakan, saya juga tak tahu…maaf. Akhirnya, setelah hampir satu jam, ketemu bapak polisi yang ramah, yang menunjukkan jalan untuk melanjutkan perjalanan ke kota lain……namun jalan tersebut benar-benar macet parah, penuh dengan antrian bus dan truk gandeng.

Kakak sepupu saya lebih parah, bersama temannya, sekitar tahun 70 an, dia pernah kesasar di daerah Kebayoran Baru….berputar-putar terus, dan baru bisa keluar setelah lebih dari setengah jam. Saat itu daerah Kebayoran Baru masih sepi, dan banyak pepohonan, kakak sepupu dan temannya bersikukuh tak mau tanya pada orang karena penasaran, mosok kesasar di daerah Kebayoran Baru.

Agar tak berantem sendiri, saya dan suami mencoba untuk menyiapkan peta, kemudian mempelajari peta tersebut, memperkirakan jarak yang akan ditempuh dan berapa waktu tempuhnya. Berhasilkah? Hahaha…tentu saja tidak…..karena setelah dijalan, ternyata gambar yang di peta jauh berbeda. Dan seringnya kami terpaksa mencari orang yang tepat, mobil dipinggirkan dulu…kalau ketiban sial, tanya orang katanya sebentar lagi ke arah kanan, terus belok kiri…ehh nggak ketemu juga. Ketemu orang lain lagi, tanya, ehh disuruh balik lagi….lama-lama kita kembali melihat peta, memperkirakan, tarik nafas panjang…..mencoba pelan-pelan. Nyasar sudah merupakan bagian dari hidup saya, kalau hati sedang riang, waktu masih banyak, nyasar ini bisa jadi bahan ketawaan, tapi kalau lagi suntuk ya bisa uring-uringa an. Jadi….karena sering nyasar, sebelum acara saya terbiasa melihat dulu lokasi, dan datang lebih pagi saat ada acara.

Iklan

Responses

  1. kalo nyasarnya di kota lain yang bikin lebih pusing lagi ya bu? btw, ttg supir taxi, di korsel sangat bergantung dengan GPS yang terpasang di mobil. jadi emang siy ngga nyasar, tapi bisa jadi muter2, haha.. karena GPS tuh kadang2 aneh, menyediakan jalan pintasnya muter2 dulu, hehe.

    Jadi ingat cerita sopir taksi B….kalau ada pelanggan pesan, operator melihat GPS…padahal mungkin sang sopir harus muter, dan tahu sendiri, muter di Jakarta bisa satu jam. Jadi, kalau tak penting banget, dan harus tepat waktu, saya lebih suka jalan ke ujung gang (rumah saya masuk di jalan sempit mirip gang), ke arah jalan raya, yang banyak sekali sopir taksi B atau E berlalu lalang. Saat saya tanya, kalau peen kok lama? Mereka bilang, karena macet dan taksi yang berlalu lalang kadang tak diberi radio panggil (ternyata ada beberapa tipe taksi, walau dalam perusahaan sama)

  2. kalo dulu pas di jakarta, bekal saya tuh buku peta jakarta yang tebel itu tuh… πŸ™‚
    kalo ke bandung ya pake peta bandung yang dilipet2 kertasnya. sampe robek2 dah itu peta. hahaha.

    nah pas pindah ke sini kan lebih serem lagi karena kita buta sama sekali ama jalanan sini. lha wong gak pernah kesini sebelumnya… untung ada GPS! cinta mati dah ama GPS. kemana2 jadinya pake GPS, gak pernah nyasar sekalipun. πŸ˜€

    tapi jadinya jadi ketergantungan ama GPS nih. kalo pergi jauh dikit jadi gak pede kalo gak pake GPS. walaupun udah pernah kesana, tapi rasanya takut salah inget gitu, jadi tetep aja pake GPS. hahaha. paling gak, GPS selalu harus dalam posisi nyala deh… πŸ˜€

    Arman…peta Jakarta masih Oke…peta Bandung bikin nyasar karena lalu lintas sering diubah-ubah..yang dulu boleh lewat dua jalur, sekarang jadi satu jalur..pusing deh (padahal punya rumah di Bandung, dan suami kerja di Bandung…hehehe)

  3. Karena takut nyasar itulah sekarang kalo pulkam saya kemana-mana pakai taksi. Sudah tidak berani menyetir di kota kelahiran sendiri.

    Kalau di sini kami harus pakai car navigation ber-GPS. Kalau canggih bahkan car navinya akan membantu mengelak jalan2 yang macet.

    EM

    Wahh asyik Imelda, kapan ya Jakarta seperti itu?
    Btw taksi BB juga banyak yang baru…bahkan dari rumah saya ke belakang matyestik dia kagak tahu…..padahal mendung, hujan gerimis dan malam…waduhh..nyasar2 deh…
    Mau marah ga tega, pak sopirnya udah tua, selama ini dia nyopir di keluarga daerah Pondok Labu, hanya mengantar anak sekolah, hanya dari rumah ke sekolah lebih dari 15 tahun..pas majikan kecilnya udah gede, dia ga punya kerjaan lagi…

  4. @ikkyu, wah bisa nyarh alternatif jalan, cool. .

    Asyik ya..

  5. kalau saya, patokannya naik bis πŸ˜€
    tinggal tanya bis kesana apa, trus kalau jauh naik ojek, nggak efektif juga sih.

    Saya agak hafal Jakarta karena naik bis…
    Tapi setelah usia ini, hanya seputar Jakarta Selatan, lainnya mesti diantar….entah kenapa kok jadi serem naik bis, mungkin karena tak sekuat dulu kali ya….
    Jadi, beraninya yang dekat2 aja

  6. ..
    yang bikin pusing kalo kita gak tau jalannya satu arah ato enggak..
    jadi musti konsentrasi melihat plang rambu-rambu..
    satu lagi jangan sampai gak tau arah mata angin,
    parah kalo itu..he..he..
    ..
    -AtA-
    ..

    Saya ke Malang muter-muter terus, padahal saat masih aktif sering banget tugas ke Malang…..memang parah sih kalau ga hafal jalan

  7. Mba.. kalo saya langganan nyasar.. Nyasar adalah nama tengah saya, hehehe

    Saya nyasar di Jakarta, saya nyasar di bukit Tinggi, saya nyasar di Makasar, bahkan nyasar di Singapura..

    Kadang untuk melihat-lihat suatu kota yang saya kunjungi untuk jalan2, saya juga sengaja menyasarkan diri.. πŸ™‚

    Untungnya sampai saat ini masih bisa kembali dengan selamat.. tapi urusan nyasar itu memang menyebalkan kalau sedang diburu2 waktu.. kalo sudah begitu, saya biasanya langsung tanya polisi dan naik taxi

    Saat nyasar sebel, tapi nanti menjadi pengalaman yang menggelikan jika udah berlalu,

  8. wah nyasar ketempat teman baru, salam kenal dulu aja kalo gitu πŸ™‚

    Salam kenal juga

  9. saya sih jarang nyasar bu,biasanya saya juga sering liat dulu di peta atau google maps. setelah ngerti ancer2nya tinggal berlogika sedikit ,meski kadang2 memang nyasar juga,tapi setidaknya sudah ada persiapan dulu kan ya bu??

    GPS kayaknya alat yg baik buat yg buta sama sekali ,tapi kalau udah ngerti jam2 macet dan jalan potong,kayaknya sih lebih baik pake feeling πŸ˜›

    Saya percaya kalau Didot pasti jagoan lihat arah jalan, sama jagoannya dengan merasakan dan mencari lokasi makanan enak. Enak dan murah ya Didot?

  10. hahaha….walaupun dari kecil sudah tinggal di Jakarta, namanya nyasar tetap saja , apalagi sekarang, semua jalan sudah berubah.

    dulu waktu kecil, aku tinggal di daerah jakarta timur dan jakarta selatan, sekarang di tangerang, nah, kalau disuruh ke derah jakarta timur sekarang, minta ampyuuuunnn……..pasti udah gak ngerti lagi 😦
    salam

    Saya sempat tinggal (kontrak rumah di Rawamangun), tapi kalau kesana sekarang bingung, sudah banyak yang berubah…..apalagi jika malam

  11. Betul BU …
    Peta …
    That’s the solution …
    Walaupun tidak pandai-pandai amat … namun saya beberapa kali terselamatkan oleh kehadiran sebuah peta …

    salam saya Bu …

    Wahh peta ini selalu harus bawa om..walau begitu, kondisi yang sebenarnya beda dengan peta…hehehe….
    Tapi masih lumayan dibanding nggak bawa peta

  12. Naaaaaaaaaaaah

    kenapa aku kesasar disini (muka bingung)
    Anterin pulang OOOOOOOOm,Yanteeeeeeeeee :mrgreen:

    xixixixixi πŸ˜€
    Nice Blog

    Salam kenaaaaaaaaaaal πŸ˜†

    Salam kenal juga, makaih telah berkunjung

  13. saya pertama kali ke jkt dulu jg kesasar, sampe skr kalo mau kemana2 saya pasti lihat peta di wikipedia dulu, baru jalan. dan yg lebih parahnya memang benar kata mba ratna dijkt skr supir taxi aja blm tentu tau jalan, kita suruh antar kesuatu alamat malah mereka nanya didaerah mana itu..aneh kan?

    Hahaha…sopir taksi setelah kita duduk dan jalan, baru bilang kalau dia baru jadi sopir seminggu…..mosok kita mau turun, lha udah di tengah jalan Thamrin yang padat lalu lintasnya

  14. mengenai sopir taksi baru itu bu. barangkali pada saat perekrutan sudah ditanamkan keramahan kepada pra penumpang dan cara mengajak penumpang untuk berkomunikasi dengan baik. Namun herannya tidak diadakan tes pengenalan jalan dalam kota, sebenarnya kehandalan sopir taksi akan jalan2 kota lebih diharapkan bagi para penumpang.
    Sopir baru itu, setelah diterima jadi karyawan dan dilepas ke jalan terserah mau belajar di mana. Sukur-sukur kalau sang sopir mau inisiatif keliling kota, jalan tikus dan jalan umum. Terkadang sopir malah dituntun oleh penumpang agar penumpang bisa mencapai tujuan dengan baik. (tidak gondok terjebak macet maupun lolos lewat jalan tikus)

    Dan sopir taksi seperti itu makin banyak, sejalan dengan makin banyaknya perekrutan sopir taksi.
    Saya cuma kawatir jika keponakan atau adikku yang dari luar kota datang ke Jakarta, dan jelas tak hafal jalanan Jakarta, sudah begitu percaya sama sopir taksi..ehh sopirnya tak tahu arah jalan.
    Ada lagi…..sopir taksi ngantuk dan tertidur setiap lampu merah…untung saya cuma naik taksi dari depan Pasar Mede Cilandak ke Blok M…bayangkan, penumpang harus membangunkan setiap ada lampu merah…rupanya dia nonton Piala Dunia….mau dilaporkan nggak tega juga.

  15. kotaku kota kecil, jadi alhamdulillah gak pernah kesasar hehehe.. kalo dikota besar udah pasti geleng geleng akunya hahaha πŸ˜€

    salam
    kanvasmaya

    Hmm enaknya di kota kecil, tak terlalu macet, serta arah jalan tak berputar-putar

  16. resiko wong deso yang tiba-tiba harus tinggal di kota besar karena kerjaan atau cari ilmu yah kesasar itu mbak. πŸ™‚
    apalagi kalau penganut :malu bertanya sesat di jalan. xixixi
    saya juga awal-awalnya kemana-mana mesti pake peta dulu.
    salam kenal.

    Kalau sekedar tanya pada orang yang ketemu di jalan bisa berbahaya, entah kenapa, budaya kita suka menolong…akibatnya biarpun nggak tahu apa yang kita tanya, tetap berusaha menolong…dan salah…
    Jadi istilah malu bertanya sesat dijalan tak terlalu cocok, harus bertanya pada orang yang tepat.

  17. Wah, saya juga paling sulit untuk menghapal area suatu tempat. Biar berkali kali berkunjung ketempat tersebut tetap aja sering nyasar. Nggak tahu kenapa ya. Mungkin saya harus banyak latihan untuk berkonsentrasi lagi thd sesuatu hal termasuk menghapal area2 jalan yg dikunjungin.

    Sebetulnya ada beberapa pedoman, mencari tanda yang mudah untuk menandai tempat tertentu. Tapi jika berupa perumahan yang rumahnya hampir mirip, memang agak susah. Dan jika jalanan Jakarta yang sudah masuk gang kecil-kecil, juga susah…

  18. Kemaren waktu di Jakarta, taksi yang saya naiki sempat muter2 nyari balai kota Jaktim (ada rumah kerabat di belakang bali kota), padahal udah berkali-kali dilewati. Akhirnya malah berhenti di seberangnya saja (masjid Al-Azhar) πŸ˜€
    Jadi kemalaman deh balik hotelnya πŸ™‚

    Nahh itulah..sopir taksipun susah kan….?
    Untungnya Akin baik2 aja di Jakarta ya

  19. Assalamualaikum.
    Ada tehniknya sebetulnya bila ingin daya ingat kita terhadap sebuah daerah baru. bikin kait kunci di memory kita terhadap satu daerah baru. Tempat yang terkenal di dekat tersebut atau bisa juga atau tempat yang lain dengan daerah tsb dan tentunya ini perlu proses yang terus menerus.

    dan yang terpenting memang harus sering jalan. salam sehat dipagi hari

    Wassalam

    Memang ada tekniknya, namun agak susah juga mengingatnya terutama jika cuma sekali lewat daerah itu, dan udah lama berlalu

  20. emang repot kalo nyasar..jd serba binggung…

    Yup

  21. Wah… saya beberapa kali kesasar susur (pakai susur saking parahnya haha..)
    Biasanya sih, saya usahakan untuk nggak panik, tetap fokus, lalu tanya ke orang lain di pinggir jalan.
    Waktu di Jakarta andalan saya ya taxi BB, walau pernah juga saya yang memandu pak sopir.

    Tinggal di luar pulau Jawa ada enaknya juga, lalu lintas nggak terlalu parah macetnya, jadi kalau mau cari jalan di daerah baru, tinggal lihat peta, ngikutin jalan utamanya, nggak perlu pusing-pusing mencari jalan alternatif.

    Taksi BB sopirnya memang ramah…tapi soal tahu jalan, ya sami mawon, beberapa kali saya yang malah memandunya.

  22. Halah buuuu, kita itu sama aja.

    Yessy juga gituh!

    Gak tau kenapa gak pernah pinter jalan, gak pernah pinter belokan, gak pernah ingetttt walaupun sudah beberapa kali ke arah sana.

    Sebel banget deh . Untungnya suami Yessy hapal jalan, jadi selamat deh hidupkuuuu πŸ˜›

    Soalnya gak pinter juga liat peta…matek!

    Hahaha…untung suami Yessy hafal ya..kalau sama-sama nggak hafal baru pusing deh.

  23. kl saya nggak pake peta, andalannya penunjuk arah dan no telpon orang yang dituju he..he..,
    satu lagi.. jangan malu nanya jalan sama orang lewat..pasti oke deh…

    Hehehe..sama…bolak balik orang yang didatangi ditelpon….dan merekapun ikut pusing..akhirnya menunggu dipojokan jalan sebelum belokan…hihihi

  24. kesasar malah nama tengah saya :p

    Hehehe…..

  25. aku juga selalu jadi tukang baca peta mbak…
    dan selalu juga salah dan tetep nyasar…
    iya, nanya2 malah tambah salah kadang…duuhhh bener2 ngajak berantem deh…
    Hiks..bentar lagi mudik lageeee…nyasar lagiiii…

    Hmm kalau sudah seperti ini, kayaknya memang harus dinikmati

  26. aku baru aja dapet sim disini, jadi udah bisa kemana2 sendiri (tidak tergantung suami). tapi meskipun kota tempat tinggalku kecil, teteb aja nyasar tuh. hehehe…
    setelah kami punya gps, nah baru deh daku terselamatkan. tapi kadang gps juga suka ngasih jalan yang gak tepat.
    suamiku seperti adik kandungnya bu ratna. malah dia itu seperti wong yukja, yang senantiasa bisa langsung bilang mana timur, mana barat, dst. duh… pengen deh bisa kayak gitu…

    Waduhh..orang Jawa selalu menunjukkan arah pakai arah mata angin..timur, selatan, barat, utara dsb nya.
    Padahal boro2 tahu arah utara selatan, lha udah bingung.
    Ada juga yang memberi arah..kalau udah ada belokan tak terasa (lha apa pula istilah ini???)…maka berati tinggal dekat dengan tempat yang dituju.

  27. Hahhaha kesasar itu fitur klo buat Eka bunda πŸ™‚
    biasanya tlp suami ato ya nekat nanya2 orang.

    Btw iya nih bun, supir taksi skr ini banyak bgt yang baru jd pada gak tau jalan 😐 hiks

    Terbayang deh, padahal Eka kemana-mana nyetir sendiri.
    Tapi daerah Jakarta, cepet banget sih perubahannya, jadi jika lama nggak ke daerah itu sudah banyak perubahannya

  28. Kemarin setelah pelatihan, ada tugas mengajar di smp lain. Kebetulan materinya membaca denah tempat berdasarkan arah mata angin. Sebagai penggairah proses pembelajaran, anak-anak saya ajak menyanyi “timur, tenggara, selatan, barat daya, barat, barat laut, utara, timur laut”.

    Hmm di daeah, arah mata angin memang betul-betul sebagai petunjuk arah..tapi jika kita tanya pas di kota Bogor atau Bandung, atau Jakarta, waduhh bisa runyam….karena jalanan ada yang melengkung….dari Cawang ke Grogol kan sepertinya dari timur ke barat, padahal mengarah barat ke utara…dan tahunya setelah lihat peta.

  29. tapi kesasar itu nikmat lho. jadi tau yang tadinya tidak tahu. asal diambil seneng aja kali ya. jika sudah kesasar terus malah uring-uringan, ya pasti akan marah-marah dan tidak bisa menikmati.

    belum lama saya juga nulis tentang kesasar yang menjadi penyakit akut yang sering muncul setiap nyari alamat. biar kesannya menyenangkan, tulisan itu saya kasih aja judul ‘horrreee… jadi tim sar lagi’ πŸ˜€

    salam persahablogan

    Memang menyenangkan karena jadi tahu jalan baru, namun ini jika kita bepergian dengan santai, bukan karena ada janji yang dibatasi waktu.

  30. bu, kota kelahiran Ibu memang sudah banyak berubah. tapi klo pas pulang, saya tidak pernah kesasar. soalnya kota kecil. jadi paling ketemunya jalan yg itu2 juga. klo di Jkt, saya hanya berani ke daerah2 yg sudah saya kenal. klo ke tempat baru, saya biasanya ngajak teman yg sudah tahu tempat tsb. saya takut kesasar di Jkt. dulu sudah pernah kesasar, dan saya tanya orang (bahkan saya sempat tanya petugas), tp mereka malah membuat saya tambah kesasar.

    Udah berubah jauh ya Menik, apalagi saya jarang pulang.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: