Oleh: edratna | Juli 25, 2010

Buntil dari sahabat

Minggu pagi saya belum mandi, hape saya berdering….”Bu, cara ke rumah ibu bagaimana? Saya mau kirim buntil…” terdengar suara teman dari ujung sana. Wahh saya benar-benar surprise, beberapa waktu yang lalu teman ini  menulis di facebook nya, menceritakan menemukan tempat beli buntil yang enak di pasar Blok M pagi hari. Saya langsung memberi komentar bahwa saya suka buntil, kapan-kapan mau diajak ke sana kalau kebetulan temanku mau ke blok M lagi. Temanku ini mantan tetanggaku di rumah dinas, kami biasa mempunyai kegiatan bersama, dari senam, belajar bersama, maklum kantor saya sering menyelenggarakan berbagai ujian, dari test TOEIC sampai ujian lainnya, dan biasanya kami gantian belajar di rumah teman agar tidak bosan. Paling sering belajar di rumah saya atau rumah teman ini, karena kebetulan kami punya ruang belajar di belakang rumah, sehingga tak terganggu jika ada tamu dan lain-lainnya.

Menurut wikipedia, buntil dikenal sebagai lauk yang biasa dijajakan di pasar maupun ditawarkan di jalan-jalan oleh pedagang kaki lima. Buntil dimakan untuk menemani nasi. Buntil sebenarnya adalah semacam bothok yang dibungkus dengan daun muda singkong dan diberi sedikit cairan kuah pedas terdiri dari kelapa muda dan santan. Isinya adalah parutan kelapa yang diberi bumbu. Daun pembungkus yang lain yang sering digunakan adalah daun talas atau daun sente. Berbeda dengan bothok, daun pembungkus pada buntil juga dapat turut dikonsumsi. Di daerah Laut Tengah (terutama dari Yunani dan Turki) dikenal pula makanan semacam buntil dengan pembungkus daun anggur  muda dan diisi dengan nasi.

Kapan pertama kali saya mengenal masakan buntil ini? Saya mengenal buntil sejak tinggal di rumah dinas, kira-kira tahun 1985 an, Saat itu ada isteri pejabat kantorku yang suka memasak, dia suka mengirim botok, buntil dan makanan khas Jawa Tengah lain ke teman akrabnya yang kebetulan satu kompleks denganku. Ibu ini ganti menawarkan ke saya, awalnya saya belum tahu seperti apa rasanya, ternyata enak sekali. Ibu pejabat ini memang terkenal masakannya enak, cuma beliau tidak berminat untuk membuka restoran. Masakan buntil ini khas dari daerah Jawa Tengah, aslinya daun yang dipakai membungkus adalah daun keladi (talas), namun jika tak pandai mengolahnya daun ini bisa terasa pahit. Sejak mencicipi masakan ini, suami juga  suka makan masakan buntil.

Si mbak yang pinter masak buntil sekarang sudah menikah dan tak tinggal di rumahku, dulu dia biasa memasak tak menggunakan daun keladi, karena sulit mencarinya di Jakarta, sehingga  diganti dengan daun singkong dicampur dengan daun pepaya. Jika daun pepaya semua, akan terasa pahit dan anak-anak kurang suka, akhirnya lebih banyak  menggunakan daun singkong, daun singkong ini digunakan membungkus adonan, terdiri dari kelapa muda yang diberi bumbu kemudian dituangkan santan. Ambil sekepal adonan bumbu  lalu bungkus dengan daun singkong, kemudian diikat dengan tali rafia, terus direbus sampai matang. Kalau mau makan mesti membuka daun rafia ini satu persatu. Buntil ini makin enak jika diendapkan semalam, karena rasa bahan dan daun yang membungkusnya telah menyatu.

Apakah anda pernah mencicipi rasa buntil ini dan menyukainya?

Buntil dan krupuk

Temanku juga mengirim krupuk untuk menemani makan buntil, saya malah baru tahu kalau makan buntil enaknya dengan kerupuk….hahaha…temanku ini memang asli dari Jawa Tengah, dan dia pesan..”Kalau kurang telepon ke rumah ya bu, biar diantar lagi...” Dan dia janji akan mengajakku ke pasar Blok M (dengan syarat hari Sabtu dan Minggu pagi..(lha iya, hari lainnya kan dia ngantor pagi-pagi), untuk memberitahu lokasi penjual buntil. Masak buntil ini enak-enak gampang, beberapa kali saya mencoba beli buntil matang, namun rasanya tak sesuai selera…namun buntil dari temanku ini sungguh enak..nyam…nyam….

Iklan

Responses

  1. waaaa.. klo buntil ini aku sukaaaaa >_<
    kebayang krenyes2 daun singkong dan plus gurihnya parutan kelapa.. kadang2 dikasih teri juga.. huaaaaaaaaaaa…
    -ngiler abis-
    (klo sekarang mah suka2 aja kok klo daun pepayanya banyak..)

    jadi pengen bikin.. tapi kayanya bakalan susah nyari bahannya di sini.. (nyari kelapa parut dimana yaa…)

    Mungkin bisa diganti dengan santan…ehh ada santan yang dibuat seperti kara nggak? Atau berupa tepung?

  2. enaknya sarapan buntil bu,
    sy nggak bisa bedain dengan bothok, pokoknya dua2nya suka

    tukang masak di puskesku yg lama dulu juga masakannya enak, dia buat buntil pakai petai cina yang tumbuh di halaman puskes,
    jadinya banyak, sepuskes bisa ikut makan semua
    akirnya pesta buntil deh

    Wahh asyik bu, kalau ada yang pinter masak. Saya suka makanan tradisional, seperti botok, buntil dsb nya.

  3. Waaah saya penggemar buntil daun talas (klo salah masaknya jadi gatel klo dimakan), disini saya sering bikin dengan daun kale kalau dapat daun taro ya pakai daun taro
    Klo yg dibungkus daun anggur dalamnya daging sapi filing dan nasi itu masakan Greece (Yunani) namanya dalmandes
    Aseek ya mbak dapat kiriman buntil

    Wieda, terus bumbu didalamnya ada bahannya di Kanada? Maksudnya kepala muda dsb nya?
    Kalau bikin buntil lagi, posting dong….plus gambarnya….daun taro itu seperti apa?

  4. Kalo botok saya suka. Kalo buntil, sepertinya saya belum pernah lihat apalagi memakannya 😀

    Akin kemungkinan juga kan suka….rasanya mirip botok…

  5. Hehe… yang orang jawa dalam keluarga saya cuma om saya yang rumah orang tuanya di pondok labu, Jakarta. Jadinya jarang bersentuhan dengan makanan jawa yang spesial seperti buntil ini 😀

    Selamat menyantap buntilnya, Bu 😀

    Ini memang khas masakan Jawa Tengah…..

  6. saya belum pernah mencoba makanan buntil….
    jadi penasaran nih pas diceritain…..

    kalau saya mah tiap makan apa aja pasti sama kurupuk….
    biar maknyus…

    Silahkan kapan-kapan untuk mencoba

  7. mau dong, ikutan dikirimin buntil buak lauk makan siang…..

    Hehehe…kalau yang asli Jateng malah lebih enak, mungkin…

  8. kalo buntil daun tales enak banget mbak…., tapi di sini susah carinya ya…
    udah pernah makan yang dari muntilan mbak….?!! wuenak tenan….

    Belum pernah mbak Laeli..
    Isteri Bos yang saya ceritakan memang aslinya Muntilan..mungkin karena itu pinter bikin buntil ya..dan buntilnya pake daun talas.
    Kalau mau coba sendiri, pakai daun singkong yang masih muda juga enak kok…

  9. wuaa.. itu makanan saya waktu kecil bu.. dan itu jadi nickname saya juga waktu kecil karena waktu itu badan gendut tapi pendek yaa.. kayak buntil 🙂

    Mosok sih kayak buntil….mungkin buntel ya…
    Hahaha…tapi anak kecil gendut biasanya lucu, walau nanti setelah besar tak gendut lagi

  10. Ngilerrr… buntil itu makanan terlezat.. apalagi diceplusi lombok dengan nasi panas serta kerupuk… minumnya teh nasgitel 🙂

    Yup betul Don…..
    Buntil memang sedaap..apalagi nyeplus lombok rawitnya….hehehe

  11. dikampung saya buntil kok bungkusnya pakai daun lumbu ( talas sawah) , tapi rasanya lebih mak nyus loh dibanding yg dibungkus pakai daun singkong maupun daun pepaya yg pernah aq coba…

    Aslinya memang dibungkus pake daun talas…..
    Kalau di Jakarta, karena sulit, si mbak yang masak di rumah menggantinya dengan daun singkong yang masih muda, kadang dicampur daun pepaya..

  12. Saya pernah merasakannya Bu
    Tetapi belum pernah merasakan yang versi Blok M itu …
    sekali-sekali boleh juga nih di coba
    (eh tapi adanya pagi hari ya ?)
    (mesti bangun pagi nih … hehehe)

    salam saya

    Iya om, sayangnya kesana nya mesti pagi-pagi..
    Dan terus terang…saya belum tahu tempatnya….hehehe

  13. hmmm belum pernah tau tentang buntil ini bu… keliatannya enak ya…

    ngeliat kerupuk putih jadi pengen. makan nasi putih anget pake kerupuk putih disiram kecap manis tuh enak bangetttt… hehehe

    Arman dari Surabaya kan? Ini memang masakan khas Jawa Tengah, sayapun kenalnya di Jakarta, yang ngasih teman dari Jawa Tengah..dan sejak itu suka makanan ini.
    Rendah kolesterol dan nyam…nyam…
    Lihat komentar Wieda (yg sekarang tinggal di Kanada), rupanya dia disana suka juga buat masakan buntil, cuma dibungkusnya dengan daun Taro (lha ini kayaknya tanaman khas di kanada)

  14. ..
    Saya belom pernah nyobak Buntil..
    Tapi dari keterangan lengkap Bu Enny saya udah bisa ngebayangin rasanya..:-)
    ..
    Kalo jenis2 bothok, saya paling suka bothok daun beluntas..
    ..

    Ata…ini memang masakan khas Jateng (lihat komentarku pada Arman)…
    Kalau suka botok2an, maka kemungkinan besar juga cocok makan buntil ini.
    Botok daun beluntas? Woo saya suka..cuma cari daun beluntas di Jakarta sulit..maukah Ata cari bibitnya..jadi pengin nanam daun beluntas di pagar. Daun beluntas ini bisa untuk mengurangi bau badan dari tubuh yang kurang enak

  15. Wah bu, sepertinya enak sekali rasanya.

    Maaf saya baru ngeblog lagi nih hehe.
    Salam persohiblogan 🙂

    Asyiik…berarti mulai menulis lagi ya

  16. kalo dulu saya suka beli di jalan fatmawati bu..bukan di blok M dan juga ada pepesan lamtoro juga..peduess enak…hee..lupa persisnya dimana..

    Ayo..ingat-ingat..mungkin masih ada

  17. mau mau kirimkan ke blue y jeung
    salam hangat dari blue

    Salam hangat juga Blue

  18. Belum pernah makan sama sekali Bu.. apa enak ya? Ga bisa bayanginnya

    Clara di semarang kan? Ini masakan Jawa Tengah kok..dan terkenal sekali di daerah Muntilan dan sekitarnya

  19. Wah…. buntil itu makanan kesukaan saya banget… menurut saya sih, yang enak tuh yang asli dari Muntilan, terbuat dari daun lumbu/talas… dan itupun belinya di toko khusus, atau tempat2 yang sudah dipercaya untuk menjualnya… enaakkk banget Bu, buntil Muntilan ini… dimakan dengan nasi panas dan cabe rawit yang ikut dimasak bersama buntil itu… hmmm…maknyuss…

    Wahh masihkah Nana ingat alamatnya? Jadi pengin, siapa tahu pas mudik lewat sana
    Ehh kita udah berteman di FB belum?

  20. buntil itu kayak apa ya rasanya? hehe… masih ada gak bu enny? biar tak cobain dulu 😛

    Enak kok Didot, seperti botok…sayangnya sudah habis…ntar deh, kalau dapat lagi…saya minta si mbak antar ke rumahmu (soalnya aku juga belum tahu belinya di sebelah mana?)

  21. aku juga pernah merasakan buntil ,dan kami memang menyukainya Bu.
    memang ada kalau pagi2 di Blok M, segala macam masakan dan kue, tapi ya itu kudu pagi2 belanjanya.
    namun kalau dr rumah Ibu Ratna khan dekat ya ke Blok M. 🙂
    salam

    Iya, dari rumah saya dekat..dan anehnya saya malah belum pernah merasakan belanja ke blok M pagi-pagi..kayaknya layak dicoba….masalah di rumah cuma saya dan si mbak (kalau suami di luar kota), jadi suka males belanja banyak

  22. Saya kalau buntil tak seberapa suka, tapi kalau urap-urap, wah…suka sekali. Seperempat piring, setengah piring, sepiring, pasti habis. Ludes.. Hehehee….

    Hmm…urap memang menyenangkan pak…

  23. waah.. buntil dan krupuk putih… bener2 pasangan klop…. jd ngileerrrrr….. ^^
    btw, kalau dr Turki yg pernah sy coba, bungkusnya dari Paprika (filfil mahshi kalau gak salah namanya), jadi isiannya dimasukkan ke dalam paprika hijau baru kemudian dikukus. Sering disajikan sebagai menu berbuka puasa di masjid2 Turki.

    Wahh Andi…coba di posting…..
    Kapan ke Turki lagi?

  24. weww..gimana rasanya tuh mbak??

    Rasanya enak..nyam..nyam

  25. iya saya dari surabaya… oh ini makanan jateng ya.. jadi mungkin emang gak ngetop di sby ya makanya saya gak tau? hehe.. atau sayanya yang kuper… hahahaha

    Nggak kuper kok Arman…saya kenal masakan ini kan gara-gara punya tetangga dari Muntilan, tempat buntil enak..coba lihat komen nya Nana

  26. baru tau tuch ada lauk yg namanya buntil…

    Hmm iya..khas masakan Jawa Tengah

  27. enak banget kalo nasinya nasi masih anget… hehe

    Yup..betul

  28. taunya yang jenis gituan ya cuma botok aja…

    Agak mirip botok memang…tapi jelas berbeda

  29. jadi kangen ibuku di rumah…

    Hmm

  30. kaLo ibu masak, biasanya saya yang marut keLapanya…

    Wahh ibu pasti seneng dong….

  31. Setuju dengan Nana, buntil yang enak adalah buatan Muntilan. Gurih dan lezat …
    Pokknya kalau pas lewat Muntilan atau Magelang, sempatkan beli buntil ini …

    Wahh perlu dicoba nih mbak Tuti….

  32. Wah aku bukan penyuka sayuran mba, dulu pernah trauma sewaktu kecil. makanya meskipun itu hanya buntil tapi tetap saja…. still trauma 😦

    Berarti pernah coba atau belum?

  33. Wah Bu, saya hari ini baru saja makan buntil, yang dikasih si mbah pijit, langganan kami.
    Buntilnya enak. Karena saya nggak bisa masaknya, biasanya saya suka minta dibikinin orang 😀

    Masak buntil memang tak mudah apalagi jika memakai daun talas untuk membungkusnya..kebetulan si mbak suka masak, cuma pakai daun singkong yang masih muda.

  34. wealah mbak,aku nggak tau yg bginian,lama di Jakarta ya tau nya cuma kerak telor thok,kapan2 pengen cobain lah,kali aja uenak.

    Silahkan di coba…siapa tahu suka

  35. Udah lamaaaaaaaaaaaaaa bgt Eka gak makan buntil bun 🙂
    Itu di Blok M dimananya ya bun?
    Buka dr jam brp sampe jam brp?

    Hehehe…saya sendiri belum tahu tepatnya dimana…..ntar kalau udah pernah ke sana…yang jelas di pasar pagi

  36. di kota asalku banyak buntil.. buntil daun talas(lumbu), buntil daun singkong, buntil daun pepaya…

    huaaa…
    kangen buntil buatan mbah Sara almarhum..

    the best buntil in the world..

    ngences2 deh ngetik komennya

    Hmm kalau udah mencoba dan suka..memang buntil ngangeni…tapi nggak semua orang bisa masak buntil enak

  37. Kalo botok lia pernah makan bu..
    kalo buntil malah baru dengar hehhehe…
    jadi kepingin nyoba..

    salam hangat bu

    Sekali-sekali coba Lia..siapa tahu langsung suka, kayak pengalaman saya

  38. ditunggu buntilnya kalau datang lagi ya bu, hehe 😀 ,tapi jangan banyak2 bu,kali aja saya gak suka,soalnya saya rada rewel kalau makan. tapi kalau udah suka bisa makan berkali2 gak bosen2 hehehehe 😛

    Hehehe…beres…

  39. oh, buntil tuh beda ama bothok tah? baru tau…

    Beda Farisj…..sok di coba

  40. Ouw… jadi ini namanya Buntil? hahaha… sejak tinggal di Jogja, saya sering makan ini, tapi terus terang baru tahu kalau namanya Buntil setelah baca tulisan bu Enny ini, hihihi…

    Beneran Bu, ini enak sangat… 🙂

    Lha uda ternyata sudah sering menikmati? Kalau hidup di Jawa Tengah ada kemungkinan sering bersinggungan dengan makanan ini.

  41. Hm..ini salah satu masakan kesukaan saya ( tapi ga bisa membuatnya…haha.. ) Sdh nyobain buntil muntilan bu? Wah…mak nyuuss tenan lho…kan aslinya dari sana…

    Apa Mechta dari Jawa Tengah? Karena buntil masakan khas Jawa Tengah


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: