Oleh: edratna | Juli 21, 2011

Teh tarik…….

Teh tarik

Saya lupa sejak kapan saya menyukai teh tarik ini, padahal dulunya tidak suka. Mungkin karena temanku sangat hobi teh tarik, jadi saya ikutan mencoba, merasakan apa sih yang menarik dari teh yang dicampur susu ini, dan lama-lama ternyata bisa menikmati rasanya.  Jika berangkat dari rumah tak sempat  sarapan, atau merasa sarapan kurang, biasanya saya mampir dulu membeli teh tarik ditambah roti panggang, serta kemudian minta diantar ke kantor.

Sedang melayani pembeli

Cafe itu tidak besar, tapi tempatnya cukup strategis, di lorong ke arah perkantoran yang menyatu dengan Mal. Jenis makanan yang dijual hanya makanan ringan, namun saya lihat, tempat ini sering menjadi tempat pertemuan (meeting point), sebelum berlanjut ke acara berikutnya. Saya senang duduk disini sambil memesan teh tarik dan kadang bersama menu makan siang, seperti “Mee Siam” ataupun roti panggang. Melihat orang berlalu lalang, semakin sering saya melihat ibu muda sendirian duduk di cafe ini, asyik mengobrol lewat telepon ditemani aqua botol dan roti panggang. Kadang saya melihat ada dua rekan yang asyik berdebat dan membahas pekerjaan, lengkap dengan laptopnya untuk mencatat hasil dari yang diperdebatkan itu.

Jika bersama teman saya, hobi kami adalah makan di restoran Radja Kecil, restoran ini kami pilih karena rasanya yang ringan, serta tak jauh dari kantor. Dan menu yang dipesan itu-itu saja, sampai pelayannya hafal, menunya tak jauh-jauh dari sup ikan, oseng-oseng buncis daging, kadang diganti dengan ayam goreng ibu tiri, ditemani chinese tea. Rasa sup yang segar dan panas, membuat kepala yang pusing menjadi ringan. Kami sering hanya mengobrol berdua, ceritanya bisa bermacam-macam, karena sejak pertengahan tahun tujuh puluhan saya telah mengenalnya, sudah seperti keluarga sendiri. Bekerja di kantor yang sama makin mengakrabkan kami, apalagi setelah saya tidak aktif lagi, kami tetap bersama. Kadang kami melakukan kegiatan bersama, kadang saya bersama teman lain, dan dia juga bersama teman lain. Bukankah seorang teman mesti membebaskan teman lainnya, tak hanya bergaul dengan teman yang itu-itu saja? Anak-anaknya memanggilku bude, dan anak-anakku memanggilnya tante.

Mee Siam

Jakarta memang kota yang tak bisa diduga, nyaris setiap hari saya berangkat dari rumah pada jam yang hampir sama, tapi suasana jalan bisa jauh berbeda. Kadang kendaraan relatif sepi, sampai pak sopir bilang, kok seperti hari Minggu pagi ya bu. Jalanan Jakarta di hari Minggu pagi memang agak lengang, baru setelah jam 10 pagi, aktivitas di jalan meningkat. Pagi itu, saya mesti menyelesaikan urusan ke tempat lain, baru menuju ke kantor. Jalanan macet, jarak yang kalau lancar ditempuh antara 15-30 menit, menjadi lebih dari satu jam, itupun klakson kendaraan silih berganti saling bersahut-sahutan. Sampai di pintu Mal yang menghubungkan dengan kantor, saya mulai merasa “agak pusing”,  perasaan yang selalu terjadi setelah menembus kemacetan. Jadi, walaupun saya telah sarapan, jam 11 siang saya mulai turun ke “Kun Kaya Toast” untuk memesan teh tarik dan “Mee Siam”. Makanan ini juga merupakan makanan yang saya pesan jika saya malas  berjalan agak jauh, dan entah kenapa, walau masakan ini ada bumbu tauco nya, saya bisa menikmati  Mee Siam ini. Rasa masakan yang terdiri dari bihun rebus, tauge rebus, tahu rebus, telor rebus, rasa asam, manis dan asin dalam masakan  ini membuat pusing menjadi reda, apalagi ditambah secangkir teh tarik panas.

Iklan

Responses

  1. Jam 11an itu memang jam lapar , enak dong gampang cari ganjelan ya bu. Di tempat saya sih cuma ada bakso dan rujak aja.

    Kapan-kapan main ke Ganci mbak Monda….hehehe….mungkin setelah puasa ya

  2. teh chai juga lumayan kalau mau coba variasi teh susu. Cuma karena ada spice nya lebih baik ibu jangan minum kalau lambung belum diisi.

    EM

    Kayaknya patut di coba…kenapa saat di Urban Kitchen kemarin nggak mencoba ya..?

  3. Di Indonesia ada nggak ya teh tarik yang seperti di Singapura atau India? Jadi bikinnya bener2 dengan dua gelas, dibolak-balik ditaruh di gelas satu ke gelas yang lain sampai berbusa. 🙂 Saya gak mau kalo teh tarik disamakan dengan teh susu, teh dicampur dengan susu kental manis. 😐

    Rata-rata memang lisensi nya dari Singapura……bikinnya memang dibolak balik…hehehe…

  4. saya juga suka teh tarik, bu. entah sejak kapan saya suka teh ini. tetapi saya ingat, dulu waktu kuliah, saya kurang suka teh ini. tetapi kok belakangan ini suka ya? hehe. memang lidah tak bertulang. hihihi. dan saya suka cha masala (eh, salah nulis nggak ya?).

    dan ini, bu enny nulis ttg radja ketjil lagi. wah, saya jadi kangen makan di sana. kapan ya bisa ke sana lagi? lumayan jauh sih dari rumah. di sana menunya enak dan pelayannya ramah.

    Kalau bisa memilih sih, maunya hot lemon tea…tapi kebetulan yang dekat kantor ini nggak ada..mesti jalan agak jauh…biasalah malas…..tapi lama-lama suka juga rasa teh tarik.

  5. waktu di madinah saya mencicipi teh pakai susu kambing, susunya cair jadi bukan susu kental manis, susunya saya ambil banyak2 kemudian baru tehnya…

    tapi katanya cara yg benar membuat teh tarik adalah dengan menaruh susunya dulu baru tehnya dimasukkan, jangan terbalik. Dan memang ada bedanya bu…

    Ibu kantornya di daerah mana ya bu??kantornya bersatu dengan mal, asyik sekali ya bu..tidak perlu memakai kendaraan lagi jika akan pergi makan siang di luar.
    salam saya bu enni

    Kantornya di Ganci…nyambung dengan Mal….tapi cuma dua kali seminggu kok….hehehe…tak aktif tiap hari seperti dulu….
    Yang harus hati-hati, makannya juga harus dipilih, jangan sampai yang naik kolesterolnya.

  6. Tiap hari saya bikin teh tarik sendiri… itu kan sama dengan teh susu ya..:)

    Agak beda Don rasanya…..jika saya bandingkan jika bikin teh susu di rumah..bikinnya pake dibolak-balik gitu.

  7. hmm teh susu ya. suka nya thai ice tea aja. itu juga teh dicampur susu, tapi dingin. kalo panas2 belum pernah nyoba… 🙂

    btw dulu pertama kali nyoba teh susu begini saya gak suka lho. tapi lama2 jadi suka…

    Saya jarang minum es Arman, kecuali kondisi badan benar-benar lagi fit…..apaboleh buat, jadi yang dipilih ya minuman hangat.

  8. disini banyak resto malaysia untuk menikmati teh tarik. saya amat jarang sekali makan siang diluar pas jam kerja karena ya berkerja sebagai hotelier, semuanya sudah tersedia di dalam hotel.

    Wahh itulah asyiknya kerja di hotel…tak perlu pusing mikirin hari ini mau makan apa.

  9. kalo minum teh tarik memang cocok utk minuman santai, tapi kalo disertai dengan makanan berat kayaknya cepat haus :D, biasanya saya cukup minum yang bening atau yang ngak ada susunya 😀 hehe

    Hehehe…teh tarik ini lokasinya berada di lantai di dekat kantor, tinggal turun dari tangga langsung ketemu….
    Jika makan berat, enaknya memang minum teh panas manis atau lemon tea.

  10. @Bung Asop:
    Ada kok Bung. Sudah banyak yang bikin teh tariknya benar-benar “ditarik” semacam itu. Salah satunya yang pernah saya coba adalah di Sagoo Kitchen. 😀

    Wah, mee siam. Belum pernah nyoba. Sepertinya enak tuh, Bu. 😛

    Kalau saya suka teh lemon. Sama, Bu, karena ada seorang kawan saya yang kalau makan di luar selalu pesan minum teh lemon, jadilah saya suka juga. 😀

    Ayoo Farisj…kapan-kapan janjian makan di Ganci ya….sekalian kopdar…
    Nggak enaknya, susah cari taksi….entah kenapa Mal Ganci ini dihindari taksi karena jalan di sekitarnya suka muacet.

  11. Seumur-umur saya belum pernah minum teh tarik ini, tapi mungkin aja sudah namun enggak tahu teh tarik itu yang gimana..

    Teh tarik sekarang sudah umum, biasanya dijual di cafe…di Mal…masakan Singapura

  12. wah saya blom bisa menikmati teh susu…atau karena yg saya coba dulu kurang OK ya? hehe… Bu, saya malah penasaran dh ayam goreng ibu tiri itu, seperti apa? secuil kah? ups…maaf para ibu tiri, atas praduga jelek ini…hehe..

    Ayam goreng ibu tiri itu rasanya pedas..ayam goreng yang diberi bumbu cabe hijau, merah dan cabe rawit..jadi yang nggak doyan pedas harus berhati-hati jangan sampai sakit perut. Enak sih…tapi pedas.

  13. ..
    saya mulai suka teh tarik waktu tinggal di tanjung pinang..
    karena banyak resto india yang menjual teh tarik, akhirnya jadi kebiasaan..
    ..
    kalau sekarang sih minum teh tarik yg instan, produk malaysia..
    enak juga lho.. ^^
    ..

    Enak nggak sih, teh tarik instan?
    Kayaknya kalau yang instant, dan bikin di rumah, lebih baik pilih teh Tong Tji deh…segaaar

  14. Saya juga awalnya kurang suka teh dicampur susu, tapi sejak bersama suami dan dia sering minum teh tipe ini, akhirnya jadi ikutan suka deh.. hehe.. suami memberi pengaruh baik, kan teh sehat dan baek buat kesehatan 🙂

    Teh memang nikmat…bisa menghilangkan pusing.
    Kalau pusing saya minum teh panas manis…..karena yang dekat kantor teh tarik…ya akhirnya jadi suka teh tarik

  15. Saya juga suka teh tarik bu….
    Samalah kayak teh susu….
    Rasanya beda tapi uenakk.. .segar.

    Iya betulll….sedaap dan kepala terasa ringan

  16. hmm… rasanya selalu segar bila berkunjung kemari
    saya jadi membayangkan betapa nikmatnya teh tarik
    sama, dulu saya pengger berat kopi, namun setelah saya
    benar2 berhenti merokok, perlahan pindah ke teh hingga sekarang
    apalagi teh tarik, hmmm….

    Teh tarik memang bikin mak nyus….

  17. wah, kok jadi pingin ikutan nyoba nih, bu. belum pernah seumur-umur merasakan teh tarik, hehe … tentang dinamika jakarta yang kadang2 suka macet, tapi sesekali lengang sudah tercium hingga pelosok2 dusun, termasuk di kampung saya. salam takzim.

    Dan sebentar lagi kemacetan akan sampai ke Kendal ya pak Sawali….
    Mungkin fenomena teh tarik inipun akan sampai juga ke sana….

  18. Teh Tarik bukannya kayak teh di medan (tiam ong) ??

    Betul sekali….

  19. pengen nyobain mee siamnya tapi tidak teh tarik, maunya teh doang tanpa susu hiks… g doyan susu saya bu 😦

    Kenapa ga doyan susu…padahal itu berguna agar tulang kita tak mudah keropos.

  20. Saya sering beli teh tarik instan produk Malaysia, tapi yang suka suami saya. Saya sendiri lebih sering minum cappuccino 🙂

    Ayam goreng ibu tiri? Wah, namanya kok begitu ya … konotasinya kok kayak negatif 🙂 . Rasanya seperti apa Mbak?

    Rasanya enak…tapi pedaaas sekali….
    Ayam diberi bumbu, direbus dengan bumbunya (sok tahu* on)…dibakar atau digoreng…dibumbuin lagi dengan berbagai bumbu, yang jelas terlihat ada cabe merah, hijau dan rawit….sssst…pedaaas

  21. wah, kapan-kapan mestii coba menunya. makasih ya udah share infonya salam kenal 🙂

    Salam kenal juga


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: