Oleh: edratna | Juli 19, 2012

Kiriman teh dari si Bungsu

Saya penyuka teh, suka mencoba teh dari jenis apapun. Tak heran teman-teman suka memberi oleh-oleh teh, seperti pernah saya tulis sebelumnya, teman blogger yang kerja di luar negeri, seperti bangaip dan Imelda, pernah memberi oleh-oleh teh. Senang? Tentu saja…dan teh itu saya awet-awet minumnya. Pas habis, saya mencoba mencari merk teh yang sama ke berbagai supermarket di Jakarta, dan tak bisa menemukan merk yang sama. Memang ada merek-merek lain….. tapi entah kenapa, teh yang dibawakan Imelda sungguh cocok diminum hangat-hangat saat badan terasa lelah. Adik bungsuku pernah mencoba teh ini, dan menyatakan bahwa teh nya memang membuat badan terasa lebih segar.

Teh dari si Bungsu

Surat dari si Bungsu

Kali ini, pulang ke rumah menjelang Magrib, melewati kemacetan Jakarta, betapa senangnya melihat ada bungkusan di meja, yang rupanya bingkisan dari si bungsu yang lagi kuliah di Toyohashi. Segera saya buka bungkusannya, sambil menebak-nebak, apa ya kira-kira isinya. Ternyata …teh dengan berbagai rasa buah.

Dan tentu saja, sebagai blogger (yang terkenal narsis),Β  saya bilang sama anak sulung dan menantuku, jangan dibuka dulu sebelum difoto. Dan karena besoknya saya ada pekerjaan dan janji temu di dua tempat, saya baru pulang melewati Magrib, apalagi kemarin jalanan Jakarta macetnya tak terkira-kira karena ada demo buruh di Carrefour.

Akhirnya pagi ini sempat memfoto teh kiriman si bungsu….. dan tentu saja menikmatinya bersama si sulung. Terimakasih ya Nduk….semoga kuliahmu berjalan lancar, bisa segera balik ke Indonesia (atau terus bekerja di sana???), dan berkarya buat nusa bangsa.

Iklan

Responses

  1. Saya juga penikmat teh Bu.
    Jadi kalau dikasih teh pasti saya terima dengan senang hueheuee….
    AH sudah lama saya gak main ke sini nih Bu, semenjak load kerjaan tinggi…. -____-

  2. wah saya juga suka teh…. asyik minumnya… walaupun katanya banyak kafein juga sih hehehehehe

  3. Oh ya bu, teh yang saya berikan itu sudah ada di Jkt, di toko yang menjual barang LN, kalau di Pasific Place di …. (lupa namanya) hehehe. Saya terus terang cuma cocok minum teh itu saja πŸ˜€

  4. wah asiknya dapet kiriman dari si bungsu… selamat menikmati ya bu.. πŸ™‚

    btw, selamat berpuasa juga.. mohon maaf lahir batin ya…

  5. saya juga penggila teh bu, … kayaknya mesti belajar dari ibu teh2 yg enak ya…

  6. salam kangen mbaakk..apa kabar sihh?? duuuh lama nggak maen sini..Bagi dong tehnya…btw aq suka jasmine tea..seksiiii

  7. Salam sesama penikmat teh bu En, dan setiap tempat memiliki kekhasannya ya, cocok dengan setiap tempat tugas yang bu En kunjungi. Teh kiriman ini pasti istimewa ada aroma kasih sayang si bungsu yang menyertai. Sugeng ibadah siyam bu En.

  8. asiiik.. sore-sore sepulang kerja dihidangkan teh manis. cemilannya gorengan. mantaps

  9. Dulu saya penyuka kopi. Namun, setelah berhenti merokok tahun 2004, jadi penyuka teh. Hmmm….

  10. waahhh lama gak main2 kesini πŸ˜€
    selamat berpuasa bu…
    kalau saya lebih suka teh tubruk daripada teh celup, merk apa saja hihihi…
    selama ramadhan ini, kalo buka puasa, lebih nyaman minum teh anget dari pada es πŸ˜€

  11. Wah…senangnya dikirimi teh sama Narpen…
    semoga puasnya lancar ya Bu Enny,..
    salam hangat selalu…

  12. kiriman teh dari Narpen itu pasti ketambahan rasa cinta ya Bu? πŸ™‚ selamat menikmati teh ya Bu πŸ™‚

  13. Wah saya juga penikmat teh, Bu. Sekadar info, coba Ibu membeli teh merknya, Blontea, hanya ada di Kopitiam Oey. Itu teh buatan teman saya yang sekarang mulai dikenal luas masyarakat!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: