Oleh: edratna | Oktober 6, 2017

Kopi Klotok jilid dua

Bersama mbak Tri dan Yayuk.

Pagi hari, mbak Tri yang saat ini menjabat sebagai Pimpinan BRI Corporate University Kampus Yogya, mengajak saya dan Yayuk, untuk sarapan di Kopi Klotok jilid dua. Kenapa jilid dua, karena rumah makan ini baru dibuka sebulan yang lalu, dan merupakan perluasan dari Kopi Klotok Jilid satu. Kenapa nggak ke Kopi Klotok jilid satu? Kopi Klotok jilid satu terkenal dengan sayur lodehnya dan pisang gorengnya…namun harus antri panjang, sedang saya jam 10 pagi harus sudah datang ke tempat reuni. Jadilah kami ke Kopi Klotok Jilid dua.

Interior di Kopi Klotok.

Lokasinya di tengah perumahan pedesaan yang masih asri, yang kalau tak tahu jalan nya, tak terbayang disini ada rumah makan enak.

Mangut lele, brongkos dan bihun lombok ijo…sedaap.

Pengunjung boleh mengambil nasi dan lauk sesukanya, saat itu yang disediakan: mangut lele, brongkos dan bihun lombok ijo. Sayur asem dan sup nya belum masak. Mbak Tri juga memesan tempe dan telur goreng Crispy….yang rasanya memang benar-benar crispy.

 

 

 

 

 

 

Telor dan tempe crispy khas Kopi Klotok.

Kami juga memesan tape goreng dan teh tubruk. Selama di Yogya, saya selalu pesan teh panas manis….karena teh di Yogya ini benar-benar cocok untuk selera saya, nasgitel nya (panas, legi, kentel) pas bagi saya.

Jalan masuk ke Kopi Klotok.

Kami makan sambil mengobrol, makannya pelan-pelan karena untuk makan pagi biasanya makan tak banyak. Dan di Kopi Klotok jilid dua ini tak bisa pesan makanan untuk dibawa pulang, jadi kalau ada makanan yang bersisa, kita bawa sendiri sambil dibungkus tisu.

Nikmatnya makan sambil melihat pemandangan khas desa.

Syukurlah akhirnya makanan habis juga…..walau kami makan pelan-pelan. Makanan nya sungguh “miroso” (sedaap)…sayang saya lupa mencatat alamatnya. Jika ke Yogya lagi, jadi pengin mencoba Kopi Klotok yang jilid satu.

Semoga sempat ke sini lagi.

Tentu saja saya masih penasaran dengan kopi klotok jilid satu, tapi apa daya, waktunya tak mencukupi dan harus segera kembali ke Jakarta. Jika datang ke Yogya, tentu saya akan mencoba lagi makan di nasi klotok ini. Dan yang terkenal adalah kopinya…dan sayang sekali, saya tak minum kopi.

Iklan

Responses

  1. wah kalau lewat sana bisa mampir kesana nih


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: