Mencari Bumbu Dapur di Osu

Lanjutkan membaca “Mencari Bumbu Dapur di Osu”

Iklan

Mengunjungi Toyota Commemorative Museum Industry and Technology, Nagoya

Bersama si bungsu di depan museum

Setelah istirahat dan hanya jalan-jalan sekitar apato, dan badanku makin sehat, Hiro dan Narp mengajak mengunjungi museum Toyota di Nagoya, yang letaknya tak jauh dari Toyohashi. Dari apato kami berjalan kaki dengan jarak 140 meter sekitar 3 menit menuju Yagyubashi Station, dari sini naik Toyohashi Tetsudo Atsumi Line menuju Shin Toyohashi station. Dari Shin Toyohashi station pindah ke Toyohashi station yang berjarak 200 meter sekitar 4 menit. Dari Toyohashi station naik Meitetsu limited espress ke Kanayama station sekitar 48 menit dengan berhenti di 6 station.

Lanjutkan membaca “Mengunjungi Toyota Commemorative Museum Industry and Technology, Nagoya”

Jalan-jalan di tepi sungai Yagyugawa, Toyohashi

Sungai Yagyugawa dan anak naik sepeda pulang dari sekolah.

Apa yang saya mimpikan saat menengok si bungsu (Narp) dan suaminya di Toyohashi? Sejak menikah, si bungsu pindah ke apato di daerah Riverside. Jika kami mengobrol lewat whatsapp, si bungsu suka cerita keindahan dan keasrian tempat tinggalnya.

Menikmati kebersamaan dengan si bungsu

“Ibu pasti suka deh kalau ke sini,” kata Narp dengan menggebu-gebu. “Apatoku dekat sungai, kalau musim panas airnya jernih, suka ada burung bangau datang ke sungai tersebut. Juga ada ikan berenang-renang di sungai, sangat jelas terlihat karena air nya bening.

Dekat apato juga ada Mal, dan di situ ada gym, tempat aku dan Hiro suka nge gym bareng sepulang kerja. Kalau cuaca cerah, diakhir pekan, kami suka jalan-jalan sampai ke stasiun Toyohashi, dan jika capek, pulangnya naik kereta api ke arah Tahara dan turun di stasiun Yagyubashi.”

Lanjutkan membaca “Jalan-jalan di tepi sungai Yagyugawa, Toyohashi”

Jalan-jalan di sekitar Stasiun Toyohashi

Toko di depan stasiun Toyohashi

Hari kedua di Toyohashi badan saya masih lemas, cuma saya harus tetap bergerak. Menjelang siang, saya dan Narp menuju stasiun Toyohashi yang lokasinya tak jauh dari apato Hiro dan Narp.

 

Taman di halaman atas stasiun Toyohashi

Setelah berkeliling toko-toko yang ada di stasiun, melihat-lihat siapa tahu ada yang menarik, serta berfoto ria, kami menuju area terbuka yang terletak di halaman atas stasiun Toyohashi.

Lanjutkan membaca “Jalan-jalan di sekitar Stasiun Toyohashi”

Mencoba restoran Korea di Toyohashi

Central Library Toyohashi

Sejak pagi hujan gerimis, setelah sarapan dengan Kari masakan Hiro yang enak dan pedas, sebetulnya yang enak adalah ngegoler.  Siangnya Hiro (menantuku) mengajak makan siang di luar. Sebelumnya kami mampir dulu di Central Library Toyohashi, karena Narp dan Hiro ingin mengembalikan buku dan sekaligus pinjam buku yang lain. Terlihat beberapa keluarga sedang menikmati membaca buku di perpustakaan yang tenang,  saya tak mungkin ambil foto di dalam perpustakaan ini. Kondisi ini membuatku iri, betapa senangnya menghabiskan waktu sambil baca di perpustakaan yang tenang dan bersih ini.

Lanjutkan membaca “Mencoba restoran Korea di Toyohashi”

Perjalanan panjang Jakarta-Hongkong-Nagoya

Cerita tentang jalan-jalan di Toyohashi dan sekitarnya ditunda dulu. Setelah lama absen ngeblog, dan tak terasa hampir 6 bulan, maka saya ingin cerita bagaimana perjalanan menengok si bungsu ke Toyohashi (kota tempat tinggal nya) yang berliku-liku.

Setiap perjalanan mempunyai cerita sendiri. Dan entah kenapa, dua kali nengok  si bungsu di Jepang ada saja dramanya. Pertama kali menengok si bungsu pada bulan April 2013, menggunakan pesawat Garuda dengan penerbangan Jakarta-Denpasar-Osaka (saat itu belum ada penerbangan langsung ke Osaka dari Jakarta).  Pesawat Garuda dari Jakarta delay 2 (dua) jam, akibatnya saya ketinggalan pesawat di Denpasar dan diganti pesawat Garuda  dari Denpasar tujuan Narita.

Lanjutkan membaca “Perjalanan panjang Jakarta-Hongkong-Nagoya”