Akhirnya….selesai mencontreng

Sampai akhir bulan Maret 2009, saat saya mesti pergi ke luar kota, saya belum menerima kartu untuk memilih. Dan ternyata teman-teman yang lain sebagian besar juga belum. Malah yang di luar negeri, seperti Imelda, sudah mendapatkan jauh hari.

Pulang dari Bandung, hari Minggu sore tanggal 5 April 2009, di rumah telah ada daftar anggota keluarga yang punya hak untuk mencontreng, diantaranya si sulung. Sayangnya si sulung juga baru pertengahan Maret 2009 pindah ke Iowa, untuk mulai perkuliahan. Apa boleh buat, waktu sudah mendesak, terpaksa tak bisa berbuat apa-apa.

Jika pada pemilu sebelumnya ada waktu untuk mengurus perpindahan tempat memilih, karena mepet dan kesibukan, kami tak sempat mengurus. Si bungsu memilihnya di Jakarta, dan ternyata hari Rabu dia pulang malam dan baru jam 19.30 wib sampai rumah di Bandung. Apa boleh buat, akhirnya ayahnya mengantar ke Jakarta, untuk memilih di Jakarta. Rupa2nya jalanan padat sekali, mungkin banyak orang yang bekerja di Jakarta mau mencontreng di Bandung, begitu pula sebaliknya. Suami dan si bungsu baru sampai rumah Jakarta jam 11 malam.

Pagi ini, kami sekeluarga (minus si sulung), datang ke TPS 27 yang berada di lapangan Cilandak III. Sebetulnya tak tepat disebut lapangan, karena sebetulnya itu adalah lahan milik keluarga bu Fatmawati Sukarno, yang sering digunakan warga setempat untuk berbagai kegiatan, dari olahraga sampai tempat TPS. Dan surat suaranya, terutama untuk anggota DPRD besar dan lebar sekali (ada dua lembar) …..dan nyaris tak ada yang saya kenal. Sssst…..akhirnya yang di contreng partainya….. tentu saja rahasia. Kesulitan bertambah, karena untuk pemilihan anggota DPA, ternyata wajah orang semua (nggak ada nama partai). Saya bolak balik, nggak ada yang tahu dan kenal satupun. Bismillah, saya akhirnya menggunakan hati nurani untuk mencontreng salah satu dari mereka. Semoga pilihanku tepat, dan semoga siapapun yang terpilih hari ini, membawa Indonesia ke arah yang lebih baik.

Selesai mencontreng, si bungsu segera bersiap-siap untuk pulang ke Bandung,” Habis rumah di Jakarta nggak punya solder,” katanya. “Kan bisa beli,” kata bokap mengganggu si bungsu. Si bungsu agak cemberut, menjawab..”Lha peralatan lain seperti tang, dan lain-lain nggak ada.” Hmm, ya, si bungsu harus segera pulang, karena hari Senin mesti presentasi. Semoga engkau berhasil anakku, ibu akan selalu berdoa untukmu.

Iklan

31 pemikiran pada “Akhirnya….selesai mencontreng

  1. Alhamdulillah, saya juga sudah menconteng Bu. Pukul 10.00 dekat rumah. TPS-nya sebuah bengkel motor plus mobil yang sisulap para panitia.

    Zulmasri,
    Semoga caleg yang terpilih merasa bahwa mendapat amanat itu bukan seperti mendapat hak, tapi adalah kewajiban. Kalaupun mereka tak terkena di dunia, juga akan ditanya saat di akhirat nanti…

  2. saya sengaja dateng pagi, jadi dapet pertama nyontreng. ngga pake lama, karena udah tahu mau nyontreng yang mana. Cuman … sama tuh bu, sempet stop sejenak waktu buka lembar dpd, nggak ada partainya. untung ada satu yg saya tau, minimal kredibilitasnya saya sedikit ngertilah .. jadi yaa Bismillah, semoga yang saya pilih diberi kekuatan oleh Yang Kuasa untuk dapat mengembang Amanah dengan Sekuat Daya.

    Mascayo,
    Iya…cepet sekali ya dapat giliran, nggak sampai setengah jam…suasana juga tenang.
    Mungkin yang deg2an para caleg ya.

  3. Enak Bu, nyontrengnya?
    Saya malah presentasi di depan bos-bos saya untuk proyek yang saya kerjakan dua bulan ini..:)

    Nyontreng apa, Bu?
    Mbok cerita hehehe 🙂

    DV,
    Nyontrengnya sambil clingak clinguk, kekiri ke kanan…lha kan nggak terlalu tertutup.
    Dan…kertasnya lebaaar sekali….
    Nyontreng apa? Waa…itu rahasia….

  4. bukan DPA, bu. DPD.

    v(^_^)

    saya juga sudah dong, bu. mencentang! sama juga, tidak kenal dgn satu pun caleg. ya sudah, pilih partainya saja. hwehe. bismillah, semoga berkah.

    Farijs van Java,
    DPD…? Makasih, ntar saya betulkan….

  5. Saya juga contreng (atw centang sih? Ngga ada di kamus KBBI soalnya).

    Pas buka yang DPD, otomatis saja saya nyanyi, “Ow ow syapa diya..” (syair yang sedang saya gemari 2 minggu terakhir) sambil nyengar-nyengir liat suami di bilik lain. Wima yang saya ajak ke TPS malah nanya, “Kok ibu nyanyi sih. Nyontreng atuh.”

    Sanggita,
    Cerita tentang DPD ini lucu-lucu ya…habis nggak ada yang kenal…hehehe
    Ada yang contreng karena perempuan satu2nya (adik saya), ada yang karena dianggap paling ganteng (hehehe)…aneh2 deh…

  6. Aq malah datengnya siang beserta anggota keluagra. 3 bilik suara di isi keluarga, sempet contek2 an juga sih.. ternyata pilihan dengan kakak beda. dengan ayahqu sempat ngintip ga di buka sama sekali langsung di magukkan ke kotak suara…

    Anakilang,
    Memang kotak tempat pencontrengan nggak terlalu tertutup, jadi bisa tengok kiri kanan, dan kusak kusuk…hihihi….ya karena nyontrengnya bareng keluarga

  7. slm knal ibu Edratna,sy td Nyotreng jg ikut andil u/ perubahan indonesia..moga ind. lbh baik amien,……

    William,
    salam kenal juga….

  8. Jari yang kena tinta pemilu bisa dipakai untuk nebus kopi 8oz dari S’bux, cuma-cuma, gitu iklannya.

    Yoga,
    Kemarin si bungsu sempat pengin nyoba juga…tapi dia lagi dikejar tugas, jadi ya buru2 ke Bandung…

  9. utaminingtyazzzz

    Sama, Bu.. tadi juga bingung coz ga ada nama partainya, jadi ya nebak-nebak aja, hehe

    @ Yoga aku tadi memanfaatkan jariku di Sbuck, hehehe

    Utaminingtyazzzz,
    Wahh ini benar-benar Sbuck mania…hehehe

  10. Menit-menit terakhir, saya akhirnya menemukan pilihan caleg yang mantab. Maklum, suami saya pengurus partai juga, jadi tahu caleg yang punya kredibilitas dan bisa dipercaya. Mudah-mudahan pilihan saya tidak salah ….

    Ohya, di antara semua pemilih di TPS kami, mungkin saya dan suami yang paling heboh, soalnya pakai acara foto-fotoan mulai dari menerima surat suara, nyontreng, sampai memasukkan surat suara ke kotak suara. Lha mau ditulis di blog je, biar ada fotonya gitu … 😀

    Tutinonka,
    Saya sudah lihat foto mbak Tuti saat menyontreng….ternyata mengasyikkan ya…mungkin karena kita menikmati suasananya…kapan lagi kayak dilingkunganku orang pada ngumpul

  11. alhamdulillah, saya juga mencotreng utk pemilu kali ini, bu. meski hanya sebuah contrengan, semoga bisa ikut membawa perubahan.

    Sawali Tuhusetya,
    Semoga siapapun yang terpilih menjalankan amanah yang benar….

  12. Aku ndak mencontreng bunda…kedaftar aja enggak 😀 tapi mungkin lebih baik begitu soalnya pasti kebingungan mo milih yang mana…hehehehehe

    Ria,
    KTP nya daerah mana? Jangan2 malah udah pindah nyebrang selat Malaka….hehehe

  13. ha ha ha…padahal beli tang dan alat solder paling berapa harganya…jika dibandingkan dengan harga ticket ke bandung. Jangan2 lagi ada yang nggak bisa di tinggalin di bandungnya…ya…semisal kawan dekat gitu bun…..siapa tahu….dia lagi merindukan seorang teman. Dulu saya mengalami itu juga soale…hi hi

    Pakde,
    Kalau soal teman atau teman itu…no comment, pakde….hehehe

  14. iwan sw

    Mrs Enny, bisa kontak lebih lanjut ? tentang industri gula nasional ?

    Iwan SW,
    Maaf mas, saya bukan orang yang berhubungan dengan industri gula, cuma dulu masa kecilnya tumbuh dilingkungan yang banyak kebon tebu, teman2 banyak yang ortunya bekerja di pabrik gula…ayah ibu sendiri bekerja sebagai pendidik.
    Dan anda tidak tepat memberi komentar pada tulisan yang tak ada kaitan dengan judulnya.

  15. Saya contreng partainya saja, nggak nyontreng calegnya. abis bingung dan kalau harus teliti memperhatikan nama caleg satu persatu wah bisa habis waktunya kasihan yang lain.

    Saya nyontrengnya gantian sama istri. Istri saya nyontreng belakangan karena anak harus ada yang njagaain di rumah. Itupun saya sampai TPS jam 7.05 (lebih kurang) eh, TPS-nya baru buka jam setengah delapanan. Udah gitu bolpen yang untuk mencontreng pakai macet segala untung bawa bolpen sendiri. Huehehehehe……

    Yari NK,
    Bolpen nya pake macet? Waduhh, jika saya tak terkena, ya ga jadi…soalnya ga bawa bolpen.
    Di tempatku bolpennya ga macet karena pake merk bagus, kok saa kira standar ya (yang menang tender?)

  16. Saat memilih anggota yang tak ada keterangan partainya itu, apa yang Ibu lihat, Bu?

    Wajah? Senyum? Tatapan mata? Atau nama?
    Soalnya untuk bagian itu aku sama bingungnya… 😀

    Daniel Mahendra,
    Saya antara sebel dan geli, kok mereka merasa mewakili kita ya, lha kita nggak kenal…apa boleh buat, mosok ga milih. Jadi pas bagian ini milihnya lama, pake lirak-lirik dulu dan senyum-senyum geli…dan pilih yang paling ganteng (tapi juga ga ingat lagi siapa yang dicontreng saat itu…hahaha)

  17. Aku seneng banget bun, bisa ikutan milih tahun ini setelah 10 tahun milih dalam hati. Hehehe..
    Tapi waktu mau nyontreng DPD bingung. Jadi milih yang cakepan ajah.. hehehe.. wong daku tidak kenal semua.

    Puak,
    Hehehe…betul…..berarti cara memilih kita sama ya, walau mungkin beda selera yang dinamakan cakep.

  18. kalo saya malah ga di pilih untuk DPD nya bu dan yang lainpun yang saya contreng partai nya saja.

    dan jangan lupa bu untuk mensukseskan kampanye damai pemilu indonesia 2009 untuk pilpres bulan july mendatang 😀

    Basmin,
    Jadi setengah golput ya….hahaha…
    Mestinya diberi catatan di bawah masing-masing foto itu..siapakah dia?

  19. Saya sengaja datang paling awal karena TPS-nya cuma 50-an meter dari rumah dan dapat nomor urut 1 dan 2. Ternyata harus “menyaksikan” formalitas macem2 dulu, tapi begitu selesai nyontreng langsung kabur untuk mudik memanfaatkan long week-end …

    Oemar Bakrie,
    Sayangnya saya malah terperangkap ga bisa kemana-mana…lagi banyak urusan….
    Seneng ya pak, mudik kemana?

  20. Banyak yang bingung karena kertas suaranya lebih besar daripada biliknya, begitu pula tulisan nama calegnya kecil2. Saya perhatikan hampir semua orang celingak-celinguk dulu untuk melihat apa yang akan dipilihnya sebelum nyontreng.

    Mufti AM,
    Saya melihatnya Pemilu kali ini lebih santai, walau banyak yang protes tak tercatat di DPT.
    Justru karena biliknya kecil, setengah terbuka, suasana lebih ramah, kita bisa tersenyum-senyum dan lirik kiri kanan sebelum mencontreng.

  21. saya ndak nyontreng!! saya ndak nyontreng!!

    *pamer jari yang tidak ternoda*

    *gak masuk DPT* (dance)

    Zam,
    Pasti KTP mu KTP luar negeri ya, kok nggak terdaftar?

  22. iwan sw

    weleh, punten upami abdi lepat sasarn, mikirin contreng mencontreng . . . . lieur pisan !
    nggess kolot, belajaran sareng teh Enny.
    kayaknya, mdh2an salah, tapi insyaallah benar, spertinya we know each others. Pas di PG Kremboong ??? teteh, di BRI Sda yaah ?
    Punten upami lepat, salam baranangsiang (a5 …../irros 68), Nuhun pisan

    Iwan sw,
    Wahh kayaknya saya tahu…ini mas Iwan, saudaranya mbak Ani ya. Dulu suka membawa gitar…hehehe..
    Habis kalau diajak diskusi pergulaan saya nyerah deh……

  23. iwan sw

    you’ve not answer my (?) yet, ya ???? bener kan PG Kremboong ??????????????? tujuh delapan atau tujuh sembilan yaah ?
    punten teteh, masih kontak sama NIA BOWO – Medan ?

    Iwan sw
    ,
    Aduhh…penasaran banget ya….hehehe…iya, kan dulu saya sama Nia pernah diajak ke rumah mas Iwan di Ketintang, Surabaya.
    Nia di Medan sekarang..ntar tak kasih no hapenya…lewat japri aja ya.
    PG Krembong…iya lah….ehh saya malah ga tahu tuh PG Kremboong dari Sidoarjo kemana ya…tahu nya PG Tulangan 😛

  24. Ha3, sama, Bu, pas harus nyontreng di bagian yang hanya ada foto dan nama tanpa partai (DPD?), bingung dhe milih yang mana. Tadinya mau milih ibu2 cantik no terakhir tapi dipikir yang lain yang sama ga tau-nya mau milih yang mana kemungkinan besar akan milih si ibu itu jadi suara saya untuk si bapak ganteng berbaju batik aja dhe, hahaha.. *skg malah udah ga inget nama dan wajah bapak itu* 😀

    Indah,
    Padahal promosinya udah gencar begitu (foto ada dimana-mana)…tapi bagi pemilih yang diperlukan kan siapa dia, bagaimana performance kerjanya…

  25. Semua ternyata bernasib hampir sama seperti saya yaa saat memilih DPD..? Bingung karena gak ada yg dikenal.. Hahahaha.. 😀 lucu juga kalo dipikir2. Kita mempercayakan nasib bangsa pada orang2 yg gak dikenal.. 🙂

    Nug,
    hahaha…itulah…coba dikasih kisi-kisi dibawahnya, siapa sih mereka2 itu…..:P

  26. mangkum

    Sama Bu, kalau DPR sama DPRD kan tinggal nyontreng Partai aja, soalnya diriku kan tinggal di Jakarta nyontreng di Cianjur, mana tau siapa aja calegnya.

    Kalau DPD belum kepikiran, tapi untungnya dikasih bocoran sama Ibu, hehehe…

    Mangkum,
    Jadi…untuk DPD…milih sing paling ayu…..???

  27. Sonnie

    Maaf…bu, apa betul ibu pernah tinggal di Pg Kremboong, th 80an, sy perlu info klo ada dulu teman2 ibu yg tinggal di komplek Pg krembong.alumni SMAK UNTUNG SURAPATI Sidoarjo khusunya angk 1984..terima kasih

    Saya tak pernah tinggal di PG Krembong

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s