Si Mbak dan masakannya

Saat ini saya lebih sering tinggal berduaan sama si mbak jika berada di Jakarta, terutama sejak si sulung berangkat ke Amrik. Kadang-kadang suami datang ke Jakarta, atau saya yang ke Bandung, sekaligus mengunjungi si bungsu. Karena pekerjaan saya banyak di Jakarta, saya mondar-mandir antara Bandung-Jakarta.

Kalau hanya berdua, si mbak suka malas memasak, karena percuma, ibu makannya hanya sedikit, begitu alasannya. Entah kenapa, makan sendirian tetap rasanya kurang nyaman, beda jika ada temannya. Jadi kadangkala, kalau seperti beberapa hari ini, Jakarta diguyur hujan terus, dan badan memang “agak kurang sehat”, lebih baik beli lauk di luar atau menelepon rumah makan untuk dikirim makanan. Makan pagi saya sederhana saja, bahkan sering hanya roti tawar dioles mentega satu tangkep, susu coklat dan teh manis panas. Karena sering puasa Senin Kamis, saya jarang makan siang, dan baru makan lagi sorenya. Jika makan malam lebih dari jam 8 malam, selera juga sudah hilang, lebih baik hanya minum susu sebelum tidur.

Saya memaksa makan banyak jika ada tugas ke luar kota, agar tidak sakit di jalan dan dapat menyelesaikan pekerjaan. Minggu-minggu ini pekerjaan banyak yang saya selesaikan di depan komputer, dikirim lewat email, kemudian baru dilakukan pertemuan untuk membahas bahan yang telah dikirim oleh masing-masing melalui email. Praktis sekali dan mengurangi stress karena macet di jalan, apalagi sekarang hujan terus menerus, dan bisa dipastikan semakin macet dimana-mana.

Kemarin si mbak tanya,” Ibu ada acara nggak hari ini?” Saya sudah tahu, kalau dia mau pamit ke luar. “Iya, bu, badan saya kurang enak, saya mau pijat, “ katanya, setelah saya jawab saya akan mengerjakan tugas di rumah saja. Sebetulnya tukang pijat si mbak sama dengan saya, tapi dia lebih suka dipijat di rumah temannya (pembantu di tetangga lama saya, di kompleks rumah dinas), karena sekaligus bisa ngrumpi. Tukang pijat ini, sebut saja namanya Yu Tun, ternyata menerapkan fee berdasar segmen ekonomi pelanggannya, jika saya mengundang ke rumah, rata-rata per orang (walaupun dia nggak menyebut angkanya) adalah Rp.75.000,- dipijat sekitar 1-1,5 jam. Sedang kalau dia memijat si mbak, dia mau hanya menerima harga Rp.30.000,- untuk jam yang sama.

Sore-sore si mbak sms, “Ibu bade dahar nopo? Soto Betawi atau Abuba steak?” Maksudnya dia akan membelikan makanan matang sambil pulang ke rumah. Saya forward sms tersebut ke Yoga, malah dia jawab sms ku sambil meledek,” Hahahha, cuma asistennya Bu Enny yang plek, nyontek ndorone. Hahahha..” Saya geli, dan karena lagi pengin sate, saya jawab bagaimana kalau beli sate. Dulu, kami punya langganan sate yang mangkal di pinggir kompleks rumah dinas, tapi baru jualan setelah Magrib. Terakhir si mbak bawa sate yang dia beli di jalan Fatmawati, satenya enak dan agak pedas. Saya pikir sate tsb dibeli dari restoran yang terletak dipojokan antara jl. Cipete Raya dan jl.Fatmawati, jadi saya pikir paling hanya perlu waktu satu jam. Saya nggak berani mandi, kawatir si mbak datang, maklum rumahku pagarnya di kunci, dan sekarang musim hujan, jika terlalu lama nggak dibukakan pintu pagar bisa kehujanan dan masuk angin. Lho kok sampai Magrib belum pulang, terpaksa saya sholat Magrib tanpa mandi. Ternyata si mbak baru datang jam 19.30 wib, dan saat saya tanya, tukang sate telat mangkal karena hujan….dan ternyata tukang sate itu mangkalnya hanya di angkringan, dekat toko di sebelah pom bensin antara jl. Gaharu dan jl. Fatmawati. Waduhh, tahu begini tadi pesan soto Betawi saja. Omong-omong soal soto Betawi ini, dulu yang memberitahu tentang soto Betawi yang enak ini (lokasinya di depan pasar Mede) adalah mas Totok. Makasih ya mas Totok, minimal makananku makin bervariasi, dan tinggal beli, kalau lagi males masak.

Kalau sudah begini, saya jadi malu sama Imelda, yang punya dua anak balita, dengan kesibukan menggunung, tanpa si mbak, tapi setiap hari memasak sendiri (sering masak jam 1 malam, jika ada acara makan-makan dirumahnya) dengan masakan yang bervariasi. Tapi Imel udah janji, kalau liburan ke Jakarta, mau masak makanan Jepang dirumahku. Nanti ajari aku masak masakan yang sederhana ya Imel, biar si mbak bisa memasak makanan Jepang untukku nantinya. Lagi-lagi, biar si mbak yang memasaknya….hahaha. Walau begitu, Yoga bisa menikmati saat dirumahku, karena saat mau makan tinggal ditanya, “Mau makan apa, pizza, soto (ada soto ambengan, dan soto Betawi), Abuba steak ?” Kalau masih siang, ada gado-gado enak di depan Wisma Subud.

28 pemikiran pada “Si Mbak dan masakannya

  1. Masih geli ingat bunyi sms kemarin. Habis asisten Ibu to the point menawarkan delivery order, seperti yang sudah hafal banget dengan Ibu, ah belibet, pokoknya Bu Enny banget deh. Hehehe…

    Susah punya asisten yang bisa mengerti dan paham dengan kebutuhan kita lho Bu, jangankan asisten yang di rumah, asisten yang di kantor yang pendidikannya tinggi, juga susah memahami.

    Bu, Soto Betawi yang di depan pasar Mede, siang hari buka nggak Bu? Selama ini, saya dan teman-teman, cocok dengan Soto Betawi Pondok Pinang, benar-benar mak nyuss.

    Yoga,
    Soto Betawi kalau siang justru buka, karena pelanggannya adalah pegawai kantor di sekitar situ. Tapi untuk makan disana saya nggak merekomendasikan….tapi nggak apa-apa sih kalau mau, karena cuma di kios sederhana…. (ehh yang tahu juga baru si Mbak, saya tak tahu persisnya…besok ahh dilihat).
    Saat Yoga ke rumah, Abuba tutup karena Lebaran (Idul Adha).

  2. Akhir bulan lalu istri saya jadi males masak, mungkin kena jet-lag juga … hehehe (asisten RT hanya datang pagi, sore pulang jadi lebih banyak untuk urusan cucian dan bersih-bersih rumah).

    Jadi bolak-balik pesen makan di luar yg bisa dianter ke rumah atau kami yg ke luar karena kebetulan banyak libur dan keluarga besar kumpul. Lama-lama jadi agak bosen juga ya Bu makan yg bukan makanan rumahan. Selain bosen yg lebih parah bikin boros … 🙂

    Oemar Bakrie
    ,
    Sebetulnya lebih enak dan sehat makanan rumah pak, apalagi terjamin nggak pake MSG.
    Masalahnya kadang dirumah lagi repot, atau si mbak agak sakit, atau majikan pengin yang lain. Di dekat rumah saya kalau beli makanan cukup murah, ada warung Tegal yang masakannya lumayan. Tapi memang kalau tiap kali pesan Abuba atau Piza, kantongnya juga bakal bocor, ataubadan tambah gendut ( dan kolesterol).

    Saya jadi ingat saat tinggal di Yogya, ibu kost saya (putranya tiga, suaminya kerja di luar Jawa), tiap hari ngrantang, usut punya usut ternyata lebih murah ngrantang daripada masak sendiri.

  3. ibu,

    cerita ibu kerasa rumah banget. saya yang secara waktu sering di kantor atau di luar, jadi pengen pulang.

    okeh bu salam sama anak2nya yang kemarin ibu ajak bicara soal rokok. saya terkesan dengan itu dan mencoba belajar.

    thx, bu.

    Tren di Bandung.
    Iya tuh, diskusinya nggak selesai juga, biar diteruskan melalui japri….
    Soal masakan yang suka beli, memang karena hujan, dan si mbak agak sakit, termasuk saya juga rada flu, jadi pengin beli yang beda….biasanya saya tetap suka masakan rumah.

  4. enak nya punya asisten begini :p

    Hilal Achmad,
    Asisten rumah tanggaku sudah seperti keluarga, kerja di rumah sudah lebih dari 10 tahun….bahkan sering saya tinggal tugas ke luar kota berhari-hari. Saya memberikan uang belanja juga langsung mingguan, malah kalau mau ditinggal pergi bulanan.

  5. emang makan terasa enak dan nikmat bila ada yang nemenin…ibarat makan nasi plus garampun akan terasa nikmatnya apalagi ma sate atau soto betawi wuiihhh…enak bu hehehe

    Omiyan,
    Betul…sayangnya saya lebih sering sendirian….kecuali jika anak dan suami ada….

  6. Bunda,

    Dari dulu, aku cuman denger aja soal Abuba, tapi nggak pernah tahu rasanya…. Padahal sering ke Jakarta, tapi kok ya ndak pernah sempetin ke sana tho… bete…. 😦

    Bulan depan aku ke Jakarta, Bunda…
    Mau ada rencana kopdar juga sama Sis dan Yessy… Bunda join yuk? Hari Senin, sih… Aku udah paksa Yessy buat bolos… hehe.. (komenku oot, Bun.. Gpp, ya?)

    Jeunglala
    ,
    Nanti kasih tahu aja tanggalnya, semoga saya pas tak ada kegiatan mengajar, karena kalau hari kerja, sering ada meeting.
    Wahh kok Senin? Saya biasanya puasa Senin Kamis. Abuba itu dekat rumahku, dengan rumah lama lebih dekat lagi, malahan tetanggaan.

  7. Hahahaaa… Aduuuh ibu, entri ini benar2 membuat saya terkekeh-kekeh.. Jadi menunggu sampai sekian lama, dan si mbak itu apakah ga masuk angin lagi juga karena habis pijit lalu nungguin tukang sate bu? Semoga tidak..

    Iya bu, Jakarta hujan terus dan dingin sekali, brrr pokoknya! Padahal saya ini penggemar hujan, rain-a-holic (hehehee) tapi sekarang mulai rindu matahari hangat di pagi hari.

    Well, jaga kesehatan ya bu… Dan semoga hujan cepat berenti, karena sudah banjir terus dimana-mana.. Dan macetnya itu loh..

    -G-
    Kemarin saya juga berpikir begitu, apalagi Jakarta hujan terus menerus…makanya ngeblog ataupun kerja yang terkait dengan internet juga mesti cari waktu, diantara tidak hujan (internet rumah pernah kena petir, jadi kalau hujan ya dimatikan dulu).

    Si mbak ini paling bingung kalau masak, saya makannya sedikit….akhir-akhir ini memang hujan terus dan badan kurang sehat.

  8. Abuba steak..aduh mau donk..soalnya saya juga dulu ngontrak di cipete bu…..di jalan haji jian…

    Boyin
    ,
    Saya sendiri tak terlalu tergila-gila sama Abuba, tapi dulu anak-anak dan temannya suka…apalagi rumahku kan di dekat Cipete Raya, cuma 100 meter dari Abuba.

  9. akhirnya, bisa juga masuk ke blog bu Eny ini, karena beberapa selalu gagal entah kenapa…

    asisten Ibu Eni oke banget yah ? emang Bu, kaluk cuma tinggal berdua (asisten) mending beli ajah makanan jadi…praktis. Pasti di deket telpon Bu Eny ada daftar no telp resto/warung langganan ya…jadi kaluk pas jam makan, bukan ke dapur tapi ke telepon…

    Ayik,
    Mosok sih susah masuk blog ini? O, iya saya sekarang pakai moderator, tapi sekali diterima, nantinya akan mudah. Apa boleh buat, karena sebelumnya suka ada spam, yang komentarnya jorok banget dan terus menerus.
    Saya juga berusaha nggak menambah fitur aneh2, agar orang mudah mengakses blog ini.

    Sebetulnya sih saya lebih suka makanan rumah, dan makananku biasa aja. Tapi daripada si mbak masak dalam kondisi kurang sehat, ntar juga rasanya kacau, ya pilih beli lauk aja…apalagi 200 meter dari rumahku udah jl. Fatmawati yang penuh makanan, dari angkringan s/d warung Tegal. Hehehe…iya, saya punya nomor telepon beberapa restoran….jadi kalau ada tamu, saya cuma bilang, ehh kita mau pesan makanan apa?

  10. wah bu, saya bawaannya jadi laper. Kalo saya main ke sana, kebayang banyak makanan.

    semangat!

    Achoey,
    Saat si sulung masih di rumah, banyak makanan, karena si sulung suka ngemil sambil belajar dan nonton TV. Saya nggak suka ngemil, akhirnya di rumah memang tak menyediakan makanan, tapi kalau pengin makan di luar makanan rumah gampang, karena jalan 200 meter sudah banyak penjaja makanan.

    Juga pagi hari, dari tukang roti, bubur ayam sampai nasi uduk.

  11. Wah si mbak emang bener-bener asisten yang bisa diandalkan…

    Btw, barusan tadi saya juga order delivery makan malam… lagi males masak sih… hihihi…

    Tanti
    ,
    Saat anak-anak kecil, saya juga rajin masak, minimal membuat jadual masakan untuk seminggu, walau yang masak sebagian besar si mbak. Anak-anak baru makan makanan di luar kalau hari libur, sekalian jalan-jalan setelah les piano, dan kursus yang lain.

    Karena lebih sering berdua, jika badan kurang enak, saya lebih suka beli hanya agar nafsu makan bertambah (saya termasuk sulit makan, dan nggak suka ngemil).

  12. eric agustian

    klo di rumah sy sih ga ada asisten, paling ibu yg masak.. libur kemaren banyak jajan jd abis duit hihi

    Eric Agustian,
    Wahh hebat ya mamamu….berarti Eric membantu juga dong.
    Ibu alm punya asisten hanya sampai anak-anak usia SD, setelah itu anak-anak dibiasakan pembagian kerja agar rumah tetap bersih. Tapi dulu ibu selalu pulang ke rumah, karena sebagai guru, kan tak ada istilah turne.

    Cara ini tak bisa ditiru, karena hidup di Jakarta, fungsi asisten lebih sebagai penunggu rumah, karena jika rumah ditinggal kosong berbahaya. Apalagi saya sering dinas keluar kota, jadi tak mungkin anak-anak yang masih kecil ditinggal sendiri. Tapi kalau asisten tak ada (pulang kampung), anak-anak juga membantu pekerjaan rumah, jadi juga tak masalah.

  13. disini gak bisa masak…gak punya dapur dan gak punya peralatan…maklum deh…nasib anak kost 😀

    Ria,
    Berarti makannya disediakan ibu kost, ngrantang, atau setiap kali beli di luar?

  14. Waktu kost juga masak Indomie pake kompor gas kecil. Ehhh belum mateng gasnya abis, mana pas sahur lagi. Jadilah makan Indomie setengah mateng yang kriuk2 🙂
    Sekarang sering ke dapur, walau pake bumbum instan 😀

    Toni,
    Saya kemarin juga geli baca blognya si sulung yang seneng banget bisa mencoba masak nasi goreng tidak gosong….hehehe.
    Memang tetap harus dibiasakan bisa masak sendiri, untuk keadaan darurat, walau cuma bikin mie.

  15. Waduh sepertinya mau ada kopdar nich??? (oot nich bu)

    Wah enak banget punya asisten yang begitu pengertian. Jadi inget ma asisten di rumah saya dulu,ngerti banget apa kesukaan kami sekeluarga.
    Tapi sekarang susahhh banget nyari yang kayak gini,bu.

    Saya juga lagi males masak hari ini, saya suruh suami saya belanja ke supermarket beli beras & nugget 🙂

    Retie
    ,
    Kopdar? Mungkin Lala yang mau kopdar….saya sendiri lagi sibuk banget.

    Asisten saya udah ikut lebih dari 10 tahun…benar, memang susah mendapat asisten yang bisa dipercaya. Saya juga mikir, andaikata dia mau menikah, susah juga cari gantinya. Kemarin, saat pernikahan si sulung, dia benar-benar jadi asisten, mengingatkan siapa yang harus diundang, mengatur katering, malah dia kepikiran jangan sampai saya sakit karena lelah (dia tahu daya tahan tubuhku tak bagus)…walau anakku laki-laki tetap repot juga…tak terbayangkan jika tanpa mereka. Justru itulah, betapapun sulitnya saya tetap mempertahankan si mbak, karena mereka telah ikut saya sejak si bungsu masih SD.

  16. Wah Bu, saya jadi pengen bertandang ke rumah Ibu kalau pas di Indonesia nanti…

    Kangen sate, kangen soto ambengannnn!!!

    Dv,
    Bener ya, sama Joice? Pasti diterima dengan tangan terbuka. Rumahku berantakan, tapi menurut teman-teman anakku, suasana menyenangkan, dekat jalan besar tapi tenang karena masuk gang…

  17. Bu Enny…..
    expor dong asistennya
    aku lagi sakit nih bu.. hiks

    ulang tahun ngga masak apa-apa.
    kmarin bikin bakso agak banyakan jadi siang ada teman datang kasih bakso (halal loh)
    Untung Riku dan Kai mau makan bakso (mereka suka nasi dengan kuah). Gen akhirnya malam makan dengan nasi + rendang dr freezer yang dia panasin sendiri (untung dia masih inget cara pake microwave hahahah) kasian ulang tahun makanannya kayak gitu. (padahal dia udah beli kue dan wine)

    Sayanya seharian ngga makan deh, minum teh panas manis aja terus. Kena flu perut + flu beneran …lemesssss deh. Ngiri sama ibu yang ada mbak.

    Hari ini terpaksa saya juga bolos ngajar deh masih sakit kepala.
    haiyah…komentar kok panjang amat …
    EM

    Ikkyu_san,
    Saya pernah rasan-rasan sama Yoga, Imel apa nggak capek ya?
    Akhir-akhir ini banyak orang terkena flu perut, jadi makanpun harus hati-hati…bener Imel makan makanan hangat. Saat anak-anak kecil, saya selalu sedia bakso, daging, daun sawi hijau di kulkas…karena itu makanan yang buatnya cepat dan enak, serta disukai anak-anak kecil.

    Susahnya ekspor pembantu nggak mudah ya, karena mesti pake visa kerja. Duh coba Imel di Jakarta, tak kirim Yu Tun, biar dipijit sampai tertidur. Temanku kasih tahu, kalau panggil tukang pijit, uangnya dititipkan asisten, jadi nanti dipijit sampai tertidur, urusan bayar udah di asisten. Sayangnya saya jarang dipijit sampai tertidur…tapi sesudah itu memang enak tidur.

    Cepat sembuh ya Imel, istirahat dulu yang cukup, biar kan dulu rumah tak terlalu bersih…yang penting anak-anak cukup makan.

  18. Saya kok berharap punya istri yang jago masak 😀 . Maklum, saya doyan makan. Nah, kalo terlalu sering beli makan di luar ya bosen juga

    Dony Alfan,
    Hehehe…kalau suami saya, pilih isteri yang kerja, supaya bisa berbagi. Isteri juga ga cerewet soal uang, karena merasakan sendiri sulitnya punya uang…juga lebih longgar.
    Kalau soal makan kan bisa punya asisten (isteri mengajarkan beberapa masakan yang disukai keluarga), juga bisa beli.

    Tapi selera masing-masing orang beda sih. Saya suka masak, saat anak-anak kecil, atau kalau asisten pulang kampung…tapi masak kan bisa didelegasikan.

  19. hahaha
    sama deh, bu…
    males masak…males makan juga. palagi kalo gak ada siapa-siapa dirumah.
    cuma pas kemaren adek saya libur, saya jadi masak. lha seharian dia dirumah mosok gak dikasih makan :mrgreen:

    Wennyaulia,
    Memang males masak dan males makan kalau sendirian, justru itu ibu alm dulu, meminta putra putrinya kost yang termasuk makan, agar makan nya tetap terjaga.

    Untungnya si mbak suka bikin masakan di luar nasi, seperti: spageti, piza, pancake dll….jadi kalau males makan, bikin makanan ini.

  20. masakan dan pijatan. Saya terpaksa harus lebih sering memasak sendiri supaya uangnya bisa pas, maklum tinggal di negeri orang dengan penghasilan seadanya.
    Pijatan, memang beda ya tarifnya. Di sini satu jam mungkin kalau di rupiahkan bisa Rp. 150rb. Padahal kalo di Bandung, paling banter Rp. 50rb.

    Iwan Awaludin,
    Sebetulnya masak sendiri lebih nikmat, dan lebih terjamin kesehatannya.
    Wahh iya, saya pernah pijat refleksi di KL…lumayan mahal, saat itu satu jam 50 ringgit….

  21. Tahun baru kemarin asisten saya minta cuti 5 hari. Weleh, padahal suami pas ada di rumah (nggak ke luar kota), jadi saya harus nyiapin makan sendiri buat kami berdua. Untung di Yogya buanyaak resto dengan makanan yang cukup bervariasi, jadilah saya bersafari dari resto ke resto.

    Masak sendiri? Aduuuh …. nggak deh. Nggak ada waktu, lagian malas nyuci alat masak yang seabrek-abrek tiap selesai masak. Udah gitu, belum tentu masakannya enak (hihihi … lha wong lama nggak jadi juru masak je … ).

    Memang boros sih, anggaran makan sehari jadi lima kali lipat dibanding masak sendiri. Tapi biar aja, kan sudah ada yang bertugas cari duit (itu tuh, suami … hehehe ).

    Tutinonka,
    Kok sama ya…males nyucinya. Dulu saat anak-anak kecil, dan si mbak pulang kampung, suami beli piring dan gelas sekali pakai…hahaha.
    Tapi kalau Lebaran, karena saya anak sulung dan ayah ibu tiada, kumpulnya dirumah saya. Adik perempuanku suka memasak, jadi kalau liburan di Jakarta, dia kena bagian masak. Masaknya yang gampang aja, paling-paling bakso, pecel…..kalau bosen ya teteup, beli jadi.

  22. Wah, betul juga ya. Dulu waktu keluarga kami masih lengkap, setiap hari mama masak. Tapi begitu satu-satu tak ada, mama jadi jarang masak tiap hari. Tapi alasannya bisa diterima juga. Siapa yang makan?

    Kini mamaku lebih santai dalam memasak. Kalau pingin masak, ya masak. Kalau malas, ya beli. Kehidupan ini rupanya tak jauh berbeda. Hanya pengulangan belaka. Tinggal diberi makna sedikit, maka tampaklah warnanya. Bukankah begitu, Bu? 🙂

    Daniel Mahendra,
    Yang penting keakraban keluarga kan? Dulu sulungku suka makan, jadi makanan apa aja laku. Malah setiap kali jajan, dia ingat si mbak, kasihan kalau terlanjur masak, jadi ngebel dulu, jika si mbak nggak masak atau punya masakan yang bisa dihangatkan buat besoknya, dia nggak jadi jajan di luar…padahal kasihan juga, pulangnya suka malam-malam.

    Di Bandung masakan matang lumayan murah, saya suka beli bermacam pepes di Ampera, jalan Buah Batu. Malah lebih murah dibanding masak sendiri.

  23. Siang ibu, salam kenal.Dalem Heni bu saking Jogja. Kalo uda masak trus gak kemakan or gak habis emang bikin yang masak jadi keki, dalem setiap hari masak bu (ehhh kalo minggu kadang2 bolong bu coz harus ke gereja pagi), cuma karena kerjaan saya di luar kota dan saya laju jadi supaya bisa tetep dan harus masak ya bangunnya gak boleh lebih dr jam 1/2 4 pagi bu. Suwun

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s